Perkahwinan : Persoalan Tentang Perkahwinan Yang Perlu Diketahui

perkahwinan

perkahwinan

Percayakah kalau dikatakan perkahwinan itu adalah sesuatu yang indah?

Secara lisan mungkin kita akan berkata “percaya”, tetapi sememangnya perkahwinan itu sukar dirasai tanpa menjalaninya.

Jadi, boleh dikatakan sebenarnya anda belum betul – betul yakin akan pernyataan diatas.

Antara persoalan tentang perkahwinan adalah :

  • Belum habis pengajian
  • Secara kewangan masih belum mampu.
  • Masih ingin  menikmati masa muda.
  • Belum mendapat restu dari orang tua (mungkin ibubapa merasa tidak sesuai dengan calon pasangan anda).
  • Takut kepada lawan jenis.
  • Belum berani bertanggungjawab terhadap perkahwinan.

dan  sebagainya…

.

Kerana perkahwinan, kita akan kehilangan :

  • Waktu untuk berkumpul dengan rakan – rakan
  • Waktu untuk menjalankan hobi. Malah  anda hampir akan kehilangan hobi lama
  • Hak peribadi, misalnya merokok, bergosip, dan sebagainya – yang kebanyakan sebenarnya adalah hawa nafsu

.

Semua alasan di atas adalah alasan yang sebenarnya timbul dari dalam hati kita

Perkahwinan, perkahwinan dan perkahwinan

Hati adalah sesuatu yang sangat mengikut pengaruh, baik dari dalam diri kita sendiri mahupun dari luar. Apabila dapat mempengaruhi hati dengan agama, dengan berzikir kepadaNya, menyebut namaNya, itu jauh lebih baik.

Yakinlah dengan seyakin-yakinnya, redha Allah SWT jauh lebih baik daripada dunia seisinya.

Kita belum menamatkan pengajian di universiti, belum menjadi seorang graduan.

Seringkali perkara ini dihubungkan dengan tradisi orang-orang tua kita, jika mahu berkahwin harus “menjadi orang” dahulu, iaitu Belajar –» kerja –» Kahwin.

Malah ada juga yang menetapkan ketentuan seperti mempunyai harta yang cukup ( mempunyai kereta sekurang – kurangnya sebagai contoh ) dan perkara seumpama ini telah menjadi wajib dalam masyarakat kita

Padahal sebenarnya belajar itu merupakan satu proses seumur hidup, bermula dari dalam rahim sehngga kita mati. Tiada salahnya berkahwin ketika masih di universiti.

Kesannya mungkin hanya masalah pembahagian waktu. Aturlah waktu agar dapat bekerja separuh waktu. Waktu menghadiri kuliah atau membuat assignment, fokuskan tenaga dan fikiran kita.

Begitu juga ketika bekerja separuh waktu.

Kuncinya, mengatur masa dan mengatur fokus

.

Bagaimana apabila kita merasakan secara kewangan masih belum mampu?

QS 24. An Nur ayat 32 : Dan kawinkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.

Ayat ini adalah motivasi utama untuk yang belum berkahwin mahupun yang sudah berkahwin. Kita akan menjadi super yakin apabila kita sudah berkahwin dan menjalaninya.

Tetapi kita harus  sabar dan tawakkal kepada Allah serta tetap berusaha. Walaupun disaat kita benar-benar kehabisan wang. Jangan menjalankan maksiat dan pekerjaan yang haram hanya kerana tiada wang.

Apabila kita sedang mengikuti suatu program yang mensyaratkan tidak boleh berkahwin dalam jangka waktu yang tertentu, tetaplah mengikuti program tersebut dan jagalah keinginan kita untuk berkahwin.

Untuk lebih yakin lagi, jelaskan kepada ibubapa  dan calon mertua. Berjanjilah untuk segera berkahwin setelah jangka waktu tersebut dilepasi dan sekaligus minta restu mereka.

.

Belum bertemu yang sesuai?

Itu bergantung kepada kriteria anda. Tidak perlu berlebihan dalam hal ini. Yang paling asas adalah pasangan yang kita inginkan tidak perlu seperti kita. Dan lihatlah diri kita sendiri.

Kalau kita “begini” kemungkinan kita akan mendapatkan pasangan yang “begini” pula. Jika kita seorang yang selekeh,  jangan mengharapkan pasangan yang kcak atau cantik.

Kalau kita cuma berlulusan SPM, jangan terlalu berharap dapat yang lulusan Ijazah.Kuncinya, batasi kriteria kita hanya dengan  apa yang ada di Al Qur’an dan sunnah Nabi.

Semakin cerewet kita, semakin sukar kita akan bertemu pasangan yang sesuai. Dan selalulah meminta petunjukNya.

Jodoh itu termasuk ketentuan Allah yang kita sendiri tidak tahu, tetapi Insya Allah kita pasti akan mendapatkannya.

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir. (QS 30. Ar Ruum ayat 21).

.

Ibu Bapa yang tidak bersetuju

Sebaiknya kita lihat dulu, apa masalahnya. Mungkin ibubapa kurang berkenan, contohnya kerana berambut botak, berkelakuan buruk, mempunyai pekerjaan haram atau suka membuat perkara maksiat.

Untuk kes ini, ajaklah pasangan kita untuk memperbaiki diri terutama yang berhubung  dengan akhlak dan bersabarlah. Selalukan mempertemukan pasangan kita dengan ibubapa.

Ada pepatah “tak kenal maka tak cinta”. Biasanya ini hanya masalah waktu. Berprasangka baiklah kepada Allah dan ibubapa.

Tetapi apabila ibu bapa tidak setuju kerana alasan yang “pelik – pelik”, misalnya kerana harta atau keturunan, Jelas secara perlahan – lahan dengan bahasa yang sopan kepada ibubapa bahawa perkara itu tidak penting.

Apabila ibubapa masih berkeras juga dan kita sudah tetap dengan pilihan kita, mahu terus atau mahu mematuhi ibubapa?

Sebenarnya, dari satu sudut, restu orang tua (terutama ibu) itu penting, tetapi kewajipan kita untuk taat kepada ibubapa hanya apabila sesuatu perkara itu benar di mata Allah dan tetaplah berbuat baik kepada ibubapa.

Katakanlah: “Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu iaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana takut kemiskinan, Kami akan memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya mahupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar.” Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya). (QS 6. Al An’aam 151)

 Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. (QS 17. Al Israa’ 23)

Kemudian, tentang hobi, kesenangan, dan sebagainya yang berhubungan dengan hawa nafsu. Percayalah, Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik kerana dengan menikah bererti kita mematuhi perintah Allah dan sunnah Nabi.

Allah akan senang kepada hamba-Nya yang mahu mematuhi perintah dan menjauhi larangan-Nya.

.

Kita akan merasakan indahnya perkahwinan kerana :

  • Kita boleh mengajak pasangan kita ke arah kebaikan, menjadi pendakwah kepada pasangan dan anak, dan kita akan mengetahui lebih banyak lagi tentang agama sekaligus mempraktikkannya bersama keluarga kita. Kalau berdakwah kepada orang lain mungkin kita akan malu-malu, tetapi  itu tidak berlaku apabila kita berdakwah kepada pasangan dan anak kita
  • Allah akan selalu menolong kita dan perkahwinan akan membuat kita lebih menyedari bahawa Allah selalu memperhatikan kita. Doa kita akan lebih cepat dikabulkan.
  • Nafsu duniawi kita lebih terkawal
  • Saat anak kita lahir, si ayah akan mempunyai kesempatan untuk azan di telinganya.

.

Keindahan-keindahan di atas sudah melebihi segala keindahan sebelum perkahwinan. 

Kalau Anda masih takut juga untuk berkahwin, yakinkan bahawa perkahwinan adalah salah satu  hijrah (merubah diri untuk menjadi lebih baik).

Allah Ya Rahman..

Allah Ya Rahim..

output_8vyUki

Masukkan alamat email anda untuk subscribe / melanggani blog ini dan menerima setiap artikel baru melalui e-mel.

Join 2,240 other subscribers

Comments

  1. zin says

    Kematangan…one of the most important factors to be looked for..kematangan yg akn menentukn hala tuju perkahwinan. Yet its hard to determine in our spouse-to-be.

  2. farahshazmira says

    insyAllah klau kita mnjalani sesebuah prkhwinan mngikut cara islam..dan faham akan maksud sebuah perkahwinan..

  3. says

    jgn fikir awal per kahwinan je.tp fikirlah kehidupan perkahwinan.:)inshaAllah seandainya hati ikhlas krn Allah,Allah akan mudahkan.kejarlah cinta Allah.

  4. Miss K says

    Ya Allah yg Maha Pemurah,yg Maha Penyayang..Percepatkanlah jodohku ya Allah.Sesungguhnya aku ingin berkahwin kerana Mu.

  5. miz feyda says

    perkahwinan mmg indah.. cuma belum mendapat jodoh dr Allah.. dlm proses pencarian..jika ada sahabat yg tahu mengenai ‘takruf’ harap dpt membantu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *