Cara Solat Jamak & Qasar (Panduan Lengkap)

solat jamak qasar

Bagaimana cara Solat Jamak dan Qasar?

Panduan ini akan membimbing anda melakukan solat jamak qasar secara mudah, lengkap dan boleh difahami oleh semua orang.

Apa yang terbaik:

Anda akan dibimbing langkah demi langkah sehingga selesai.

Setiap bacaan juga dipermudahkan dalam ejaan rumi (jika anda menghadapi kesukaran membaca tulisan arab)

Tanpa buang masa mari kita ikuti panduan ini..

 

Pengenalan Solat Jamak & Qasar

Dalam keadaan tertentu yang menepati syarak, Islam mengharuskan umatnya menjamak dan mengqasarkan solat fardu sebagai rukhsah (kemudahan).

Kemudahan disini bermaksud kelonggaran kepada orang yang bermusafir lebih daripada dua marhalah (92km) yang berkemungkinan mengalami masalah untuk singgah mendirikan solat berkali-kali.

Ertinya, kita boleh menjamakkan dua solat serta mengqasarkannya sekali gus.

Maksud Solat Jamak

Solat jamak bermaksud mengumpulkan dua solat dalam satu waktu.

Misalnya mengumpulkan solat zohor dengan solat asar dan sebaliknya.

Serta solat fadhu maghrib dengan Isyak dan sebaliknya.

Solat Jamak terbahagi kepada dua, iaitu Jamak Takdim dan Jamak Takhir:

Jamak Takdim

Jamak Takdim bermaksud melakukan solat jamak dalam waktu solat pertama.

Contohnya:

  • Solat Zohor dijamakkan dengan Solat Asar dalam waktu Zohor
  • Solat Maghrib dan Isyak dalam waktu Maghrib

… maka ia dinamakan Jamak Takdim.

Jamak Takhir

Jamak takhir pula adalah melaksanakan solat jamak pada waktu solat kedua.

Contohnya Solat Zohor dan Asar pada waktu asar, Solat Maghrib dan Isyak pada waktu isyak.

 

Maksud Solat Qasar

Qasar bermaksud memendekkan solat.

Contohnya daripada empat rakaat dipendekkan menjadi dua rakaat.

Solat yang boleh dipendekkan menjadi dua rakaat ialah Solat Isyak, Zohor dan Asar.

Solat Qasar juga boleh digabungkan dengan Jamak, iaitu dengan memendekkan jumlah rakaat dan menghimpun solat-solat tersebut.

 

Niat Solat Jamak & Qasar Serta Cara Melaksanakannya

Di bawah ini saya sediakan panduan langkah demi langkah untuk mengerjakan jamak & qasar (takdim dan takhir) untuk setiap solat:

Solat Qasar Jamak Takdim — Zohor & Asar


1. Setelah masuk waktu zohor dan ketika itu kita sudah berada dalam perjalanan bermusafir, maka berwuduk dan bersedialah untuk solat.

2. Dalam keadaan berdiri dan mengadap kiblat, ucapkanlah lafaz niatnya (lafaz niat tidak wajib, yang wajib adalah niat semasa Takbiratul Ihram):

niat solat jamak zohor

 Usolli fardol zuhri qosron rak’ataini jama’a takdiimin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Zohor, qasar dua rakaat jamak takdim kerana Allah Taala.

3. Sewaktu takbiratul ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

4. Kerjakanlah solat fardu zohor tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan surah al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

5. Selesai sahaja salam, teruslah bangun berdiri untuk solat solat fardu Asar tanpa membaca wirid, doa atau solat sunat.

6. Jangan pisahkan terlalu lama antara kedua solat fardu tersebut (muwalat)

7. Lafaz niat untuk solat jamak fardu Asar:

 Usolli fardol ‘asri qosron rak’ataini jama’a takdiimin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Asar, qasar dua rakaat jamak takdim kerana Allah Taala.

8. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

9. Kerjakan solat fardu Asar tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan Surah Al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

10. Dengan demikian, kita tidak perlu mengerjakan solat fardu Asar di waktu Asar nanti.

Solat Qasar Jamak Takhir — Zohor & Asar


1. Setelah masuk waktu zohor dan ketika itu kita sudah berada dalam perjalanan bermusafir, maka berniatlah kita untuk mengerjakan solat fardu Zohor di waktu Asar nanti.

2. Niatnya lebih kurang begini, “Sahaja aku akan mengerjakan solat fardu Zohor jamak takhir di waktu Asar nanti”. 

3. Niat ini adalah syarat untuk jamak takhir. Jika tidak diniatkan dalam waktu Zohor, jamak tersebut tersebut tidak sah.

4. Maksudnya, jika terlupa niat, kita tidak boleh buat jamak takhir tetapi mesti qada solat Zohor dahulu.

5. Apabila masuk waktu Asar, bersedialah untuk solat. Mulakan dengan solat fardu Asar dahulu.

6. Dalam keadaan berdiri dan mengadap kiblat, ucapkanlah lafaz niatnya (lafaz niat tidak wajib, yang wajib adalah niat semasa Takbiratul Ihram):

 Usolli fardol asri qosron rak’atini jama’a takhirin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Asar, qasar dua rakaat jamak takhir kerana Allah Taala.

7. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

8. Kerjakanlah solat fardu Asar tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan surah Al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

9. Selesai sahaja salam, teruslah bangun berdiri untuk solat fardu Zohor tanpa membaca wirid, doa, atau solat sunat.

10. Jangan dipisahkan terlalu lama antara kedua solat fardu tersebut.

11. Lafaz niat untuk solat fardu zohor:

 Usolli fardol zuhri qosron rak’atini jama’a takhirin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Zohor, qasar dua rakaat jamak takhir kerana Allah Taala.

12. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

13. Kerjakanlah solat fardu Zohor tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan surah Al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

Solat Qasar Jamak Takdim — Maghrib & Isyak


1. Setelah masuk waktu maghrib dan ketika itu kita sudah berada dalam perjalanan bermusafir, maka berwuduk dan bersedialah untuk solat.

2. Dalam keadaan berdiri dan mengadap kiblat, ucapkanlah lafaz niatnya (lafaz niat tidak wajib, yang wajib adalah niat semasa takbiratul ihram):

 Usolli fardol maghribi salasa raka’atin jama’a takdiimin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Maghrib, tiga rakaat jamak takdim kerana Allah Taala.

3. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

4. Kerjakan solat fardu Maghrib tersebut sebanyak tiga rakaat (tiada qasar untuk maghrib) dengan pembacaan surah al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

5. Selesai sahaja salam, teruslah bangun berdiri untuk solat fardu Isyak tanpa membaca wirid, doa atau solat sunat.

6. Jangan dipisahkan terlalu lama antara kedua solat fardu tersebut.

7. Lafaz niat untuk solat fardu Isyak:

 Usolli fardol isya’i qosron rak’atini jama’a takdiimin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Isyak, qasar dua rakaat jamak takdim kerana Allah Taala.

8. Sewaktu takbiratul ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

9. Kerjakanlah solat fardu Isyak tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan surah al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

10. Dengan demikian, kita tidak perlu mengerjakan solat fardu Isyak di waktu Isyak nanti.

Solat Qasar Jamak Takhir — Maghrib & Isyak


1. Setelah masuk waktu Maghrib dan ketika itu kita sudah berada dalam perjalanan bermusafir, maka berniatlah kita untuk mengerjakan solat fardu Maghrib di waktu Isyak nanti.

2. Niatnya lebih kurang begini, “Sahaja aku akan mengerjakan solat fardu Maghrib jamak takhir di waktu Isyak nanti”.

3. Niat ini adalah syarat untuk jamak takhir. Jika tidak diniatkan dalam waktu Maghrib, jamak tersebut tersebut tidak sah.

4. Maksudnya, jika terlupa niat, kita tidak boleh buat jamak takhir tetapi mesti qada solat Maghrib dahulu.

5. Apabila masuk waktu Isyak, bersedialah untuk solat. Mulakan dengan solat fardu Isyak dahulu.

6. Dalam keadaan berdiri dan mengadap kiblat, ucapkanlah lafaz niatnya (lafaz niat tidak wajib, yang wajib adalah niat semasa Takbiratul Ihram):

 Usolli fardol isya’i qosron rak’ataini jama’a takhirin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Isyak, qasar dua rakaat jamak takhir kerana Allah Taala.

7. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

8. Kerjakanlah solat fardhu Isyak tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan surah al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

9. Selesai sahaja salam, teruslah bangun berdiri untuk solat fardu maghrib tanpa membaca wirid, doa atau solat sunat.

10. Jangan dipisahkan terlalu lama antara kedua solat fardu tersebut.

11. Lafaz niat untuk solat fardu Maghrib:

 Usolli fardol maghribi salasa raka’atin jama’a takhirin lillahi taala  

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Maghrib tiga rakaat jamak takhir kerana Allah Taala

12. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

13. Kerjakanlah solat fardu Maghrib tersebut sebanyak tiga rakaat (tiada qasar untuk Maghrib) dengan pembacaan surah al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

Solat Jamak Hari Jumaat 


1. Orang bermusafir yang memulakan perjalanan sebelum terbit fajar subuh pada hari jumaat tidak diwajibkan solat Jumaat.

2. Walaupun begitu, jika kita hendak melakukan solat Jumaat dan asar secara jamak, ianya sah.

3. Menurut mazhab Syafi’e, harus dijamakkan dengan jamak takdim sahaja dan tidak harus dengan  jamak takhir kerana solat Jumaat tidak harus dilewatkan dari waktunya.

4. Imam al-Khatib asy-Syarbini di dalam al-Iqna’ berkata: “Jumaat adalah seumpama Zohor dalam jamak taqdim. Ditegah jamak takhir kerana solat Jumaat tidak mungkin dilewatkan dari waktunya.

5. Lakukan solat jumaat seperti biasa. Niatnya adalah:

lafaz niat solat fardu jumaat

 Usolli fardol jum’ati rak’ataini makmuman lillahi taala 

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Jumaat dua rakaat sebagai makmum kerana Allah Taala

6. Setelah selesai memberi salam, terus bangun semula untuk mengerjakan solat qasar asar.

7. Niat solat qasar asar adalah seperti niat-niat solat qasar lain di atas.

 Usolli fardol ‘asri qosron rak’ataini jama’a takdiimin lillahi taala 

Maksudnya:

Sahaja aku solat fardu Asar, qasar dua rakaat jamak takdim kerana Allah Taala.

8. Sewaktu Takbiratul Ihram, niatkanlah di dalam hati sebagaimana maksud lafaz niat di atas.

9. Kerjakan solat fardu Asar tersebut sebanyak dua rakaat dengan pembacaan Surah Al-Fatihah dan diikuti surah-surah lain.

10. Dengan demikian, kita tidak perlu mengerjakan solat fardu Asar di waktu Asar nanti.

 

Bagaimana Perkiraan Sebagai Musafir?

Permulaan musafir dikira setelah kita keluar kawasan, sama ada melepasi sungai, parit, kota sempadan atau melalui kawasan yang tidak ada bangunan lagi.

Akhir musafir ialah apabila kita memasuki semula kawasan permulaan musafir tadi.

Jarak Solat Jamak

  • Solat jamak dan qasar boleh dilakukan apabila perjalanan seorang musafir tidak kurang daripada 60 batu atau 92 kilometer (km).
  • Antara dua sembahyang jamak tidak boleh dipisahkan dengan jarak yang sangat lama. Oleh itu, selepas sahaja salam, teruskan sahaja solat yang kedua dengan hanya diselangi oleh iqamat sahaja. (Solat jamak dengan satu kali azan dan dua kali iqamat)
  • Orang yang melakukan solat qasar tidak boleh berimamkan orang yang solat sempurna (tamam).
  • Apabila seseorang itu sudah sampai ke kawasan permulaan dia bertolak tadi, selesailah jamak dan qasarnya. Dia tidak boleh lagi mengerjakan solat secara qasar dan jamak.

Berapa Hari Boleh Solat Jamak?

  • Apabila seseorang itu bermusafir dan berminat berhenti pada satu tempat selama 4 hari atau lebih maka putuslah pemusafirannya, tapi sekiranya dia hendak berhenti di situ selama tiga hari maka bolehlah melakukan jamak dan qasar. Tiga hari itu tidak termasuk hari sampai dan hari keluar.

tempoh solat jamak qasar

  • Apabila seseorang itu berhenti di suatu tempat dengan niat akan berada disitu selama tiga hari, tetapi kerana urusan tidak selesai dari sehari ke sehari, maka ia diharuskan jamak dan qasar sehingga 18 hari.
  • Apabila seseorang itu bermusafir kerana sesuatu maksiat, maka ia tidak diharuskan sembahyang jamak dan qasar.
  • Bagi mereka yang hendak mengerjakan jamak takhir, disunatkan untuk berniat lebih awal. Jangan sampai waktu akhir baru berniat.
  • Perjalanan seseorang musafir itu hendaklah tentu dan ia tahu ke mana arah tujuan. Jika dia tidak tahu ke mana diarahkan perjalanannya itu, maka tidak boleh melakukan jamak atau qasar.
  • Kemudian sembahyang jamak (jamak sahaja) juga diberikan kepada ahli kariah yang ingin mengerjakan solat berjamaah apabila turun hujan lebat dan kampung itu merupakan satu kawasan yang biasanya lecah dan becak dengan syarat ada hujan pada awal kedua-dua solat dan antara kedua-dua dan pada salam solat pertama. Tidak mengapa kalau sekiranya hujan itu berhenti di pertengahan solat pertama atau di pertengahan solat kedua.

 

Syarat-Syarat Solat Jamak & Qasar

Sebelum melakukan jamak, ada beberapa syarat yang harus kita patuhi.

Syarat itu adalah:

Syarat Solat Jamak Takdim

Antara syarat jamak takdim adalah:

  1. Hendaklah dimulai solat pada waktunya yang terdahulu ertinya lakukan zuhur daripada asar dan maghrib daripada isyak
  2. Niat jamak pada solat yang pertama pada permulaan takbiratul ihram atau di tengah-tengah solat selama mana ia belum memberi salam.
  3. Berturut-turut antara solat yang pertama dan kedua. Oleh itu, antara kedua-kedua tidak boleh diselangi oleh pekerjaan atau perbuatan lain. Sekiranya diselangi pekerjaan lain yang memakan masa selama dua rakaat solat, maka hendaklah solat pada waktunya nanti. Sekiranya diselangi iqamat dan mengambil wuduk maka jamaknya tidak batal
  4. Berkekalan musafirnya sehingga takbir solat yang kedua, tetapi tidaklah disyaratkan sehingga selesai solat.

Syarat Sah Jamak Takhir

Syarat sah jamak takhir adalah:

  1. Berniat untuk mentakhirkan solat yang pertama pada waktu kedua ketika masuk waktu solat pertama.
  2. Berkekalan musafirnya sehingga selesai kedua-dua solat.

 

Syarat-Syarat Qasar

Syarat-syarat solat qasar adalah:

  1. Musafirnya hendaklah tidak bertujuan maksiat.
  2. Perjalanannya hendaklah tidak kurang daripada dua marhalah
  3. Solat yang diqasarkan itu hendaklah solat zuhur, asar dan isyak sahaja yang dilaksanakan secara tunai. Sebab itu tidak bolehkan qasar solat qada dalam musafir bagi solat yang ditinggalkan semasa dalam kawasan tempat kediaman. Solat yang ditinggalkan dalam musafir boleh diqasarkan apabila diqadakan dalam musafir.
  4. Hendaklah diniatkan qasar dalam takbiratul ihram. Contoh lafaz niat bagi solat zohor: Maksudnya; Sengaja aku solat fardu zohor dua rakaat qasar tunai kerana Allah Taala
  5. Tidak boleh berimam dengan orang yang bersolat tamam (sempurna).
  6. Hendaklah tempat yang dituju itu ditentukan. Jika sekiranya tempat yang dituju itu tidak tentu, maka tidak boleh qasar.
  7. Berkekalan perjalanan sehingga sempurna solat.
  8. Dia tahu bahawa orang musafir itu harus mengerjakan solat qasar

 

Perkara Yang Membolehkan Jamak Dilakukan Selain Daripada Sebab Musafir

Solat jamak selain dilakukan ketika musafir, ia juga boleh dilakukan ketika ada halangan atau keuzuran.

Contohnya disebabkan sakit, hujan dan kesibukan yang melampau.

Contoh orang yang dibenarkan menjamakkan solat termasuk:

  1. Doktor yang sedang membedah pesakit. Contohnya waktu pembedahan mengambil masa yang lama.
  2. Pesakit yang menjalani rawatan penyakit kronik yang memakan masa yang lama seperti rawatan hemodialisis dan seumpama dengannya.
  3. Perempuan yang menaiki bas dalam satu perjalanan jauh, apabila khuatir bas yang ditumpangi tidak berhenti ketika waktu solat atau dia bimbangkan keselamatan dirinya apabila turun dari bas.
  4. Wanita yang mengalami istihadah (keluar darah penyakit) sehingga menyukarkannya solat.
  5. Orang yang takut kepada musuh seperti dalam medan perang.
  6. Bidan yang bimbang kelewatannya akan menyebabkan kematian anak yang dilahirkan atau mendatangkan mudarat kepada ibu yang mahu melahirkan.

 

Masalah Lazim & Isu Berkaitan Solat Jamak Qasar

Berikut dikumpulkan soalan-soalan yang sering ditanyakan oleh para pembaca.

Ia amat berguna untuk anda yang memerlukan jawapan yang pantas dan lengkap.

klik pada kekotak untuk membuka jawapan.


Bolehkah Melaksanakan Solat Qasar dan Jamak Ketika Pulang Ke Kampung dan Berada di Kampung Sendiri?
Pertama

Jika kampung tersebut telah menjadi tempat mukimnya seperti terdapat rumah miliknya, meskipun rumah pusaka yang jarang diduduki atau rumah yang telah dihibahkan kepadanya dan masih diduduki orang tuanya – maka tidak boleh melakukan solat jamak dan qasar.

Ini kerana kampung tersebut adalah watan asal baginya, iaitu dia tidak dianggap sebagai seorang musafir ketika berada di kampung tersebut (seperti berada di rumah atau di kampung sendiri atau seperti tidak bermusafir ke mana-mana).

Kedua

Jika dia telah bermastautin atau bermukim di tempat lain (mencari kehidupan dan membina rumah tangga sendiri) dan hanya pulang bercuti atau berziarah sahaja, walaupun tempat yang dikunjungi itu adalah kampung asalnya, maka keharusan qasar diberikan berdasarkan tempoh keberadaan/permukiman di tempat tersebut.

Jika dia menetap selama tiga hari penuh di situ, statusnya masih seorang musafir dan diberi keharusan  melaksanakan solak secara jamak dan qasar.

Jika dia menetap lebih tiga hari atau empat hari penuh atau lebih (tidak termasuk hari sampai dan hari bertolak semula), maka status musafirnya telah hilang dan dia menjadi orang yang telah bermukim (tidak boleh melakukan solat secara jamak dan qasar)

Bolehkah Melakukan Jamak Qasar Ketika Berada di Kampung Mertua?

Suami dan isteri sama dari segi hukum musafirnya.

Jika isteri berada di kampung suami (mertua) dan jika pada ketika itu suami diharuskan solat jamak dan qasar, isteri juga akan mengambil hukum yang sama, iaitu diharuskan solat jamak dan qasar walaupun dia bukan berada di kampung kedua-dua ibu bapanya.

Suami Isteri Yang Bekerja dan Tinggal Berjauhan, Jika si Suami Pulang Ke Tempat Isteri Bolehkah DIa Mengqasarkan Solat Jika Tinggal Di Situ Tidak Sampai Empat Hari?

Sekiranya suami dan isteri tinggal berjauhan kerana sebab-sebab yang diharuskan syarak, umpamanya terpisah disebabkan tempat kerja yang berlainan, sekiranya suami pulang ke tempat isteri atau sebaliknya dan jarak antara kedua-dua pihak diharuskan qasar solat ketika dalam perjalanan sahaja.

Mereka tidak dibenarkan qasar setelah sampai, kerana kedua-dua pihak telah bertukar status menjadi orang yang bermukim.

Ini kerana tempat tinggal suami juga adalah dikira tempat tinggal isteri, begitu juga sebaliknya.

Mereka juga dikira mempunyai dua watan menurut Prof. Dr. Wahbah.

Begitu juga jika suami memiliki ramai isteri dan isteri-isteri tersebut tinggal berjauhan darinya melebihi dua marhalah.

Bolehkah Orang Yang Sentiasa Berada Dalam Musafir Contohnya Kapten Kapal, Pemandu Lori, Pemandu Bas dan Sebagainya Melakukan Jamak Qasar?

Menurut Syeikh Atiyyah Saqar (bekas Ketua Lajnah Fatwa al-Azhar) orang yang sentiasa berada dalam musafir perlu dilihat dari dua sudut.

Sama ada mereka membawa bersama anak isteri dan keperluan hidup mereka di atas kapal sepanjang masa (seolah-olah kenderaan adalah rumah kediaman mereka) atau mereka sentiasa bermusafir tetapi tidak menjadikan kapal atau kenderaan sebagai rumah mereka.

Jika mereka membawa bersama anak dan isteri serta keperluan hidup di atas kapal tersebut (seperti makanan dan pakaian) dan menjadikan kapal atau kenderaan yang dinaiki sebagai rumah kediaman, maka mereka adalah seumpama orang yang bermukim.

Tidak harus mengqasar solat dan tidak harus berbuka puasa kerana bermusafir ketika berpuasa kecuali kerana mudarat.

Manakala jika mereka yang kerjanya sentiasa di atas kapal dan sentiasa bermusafir tetapi tidak membawa bersama di atas kapal itu anak isteri serta keperluan hidup mereka, sebaliknya mereka mempunyai watan (tanah air yang menjadi tempat tinggal), diharuskan qasar solat  setiap kali mereka memulakan perjalanan.

Pemandu bas ekspress boleh menqasarkan solat mereka setiap kali mereka bermusafir untuk memandu bas.

Bolehkah Melakukan Solat Sunat Qabliyyah & Ba'diyyah Semasa Musafir?

Menurut Imam Ibnu Taimiyyah, Ijma’ para fuqaha mengenai keharusan solat sunat rawatib (qabliyyah dan ba’diyyah) dalam musafir bagi mereka yang hendak melakukakannya.

Akan tetapi yang afdal adalah melakukannya sekali sekala sahaja jika mahu, dan meninggalkan sekali sekala sahaja jika mahu.

Rasulullah SAW tidak melakukan solat sunat rawatib dalam musafir kecuali dua rakaat sebelum fajar dan solat sunat witir.

Adapun solat sunat sebelum zohor dan selepasnya atau selepas maghrib, tiada yang meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW melakukannya ketika dalam musafir.

Apakah Keharusan Jamak Untuk Orang Outstation?

Seorang pegawai yang outstation kerana sesuatu tugas tertentu, keharusan jamak dan qasar adalah mengikut tempoh lamanya dia berada di tempat tersebut.

  • Jika tempoh tugas tersebut selama tiga hari, diharuskan qasar.
  • Jika empat hari, tidak diharuskan qasar.
Bolehkah Solat Jamak Jika Memiliki Rumah Di Kawasan Tempat Kerja?

Seseorang yang membeli rumah di suatu tempat, tetapi belum diduduki.

Lokasi rumah tersebut adalah tempat dia bekerja dan dia sentiasa berada disitu kerana bekerja.

Setiap kali ke tempat tersebut dia hanya tinggal di hotel atau dia menumpang di rumah rakan (walaupun berada dalam kawasan rumah yang dibelinya), dia dianggap bermukim.

Bolehkah Solat Jamak Jika Menziarahi Rumah Milik Sendiri Yang Tidak Didiami?

Seseorang yang telah membeli rumah di suatu tempat, tetapi tidak didiaminya.

Sebaliknya rumah tersebut dicadangkan sebagai rumah yang akan didudukinya pada masa akan datang (umpamanya setelah dia pencen atau apabila dia berpindah tempat kerja).

Jika setiap kali dia ke lokasi rumahnya itu bukan kerana dia bekerja di situ (contohnya hanya berziarah sahaja), maka dia dianggap musafir.

Bolehkah Solat Jamak Qasar Jika Berulang-alik Ke Tempat Kerja Yang Jauh?

Seseorang yang berulang-alik ke tempat kerja sejauh dua marhalah dari rumahnya pada setiap hari, sepanjang perjalanan ke tempat tersebut dia dianggap musafir.

Tetapi sepanjang berada di tempat kerja, dia dianggap mukim.

Keharusan solat qasar diberikan setiap kali dia berada dalam perjalanan ke tempat kerja sahaja, walaupun setiap hari.

Bolehkah Solat Jamak Jika Pulang Ke Rumah Sewa?

Seseorang tinggal di suatu tempat atau rumah (walaupun hanya menyewa, pinjam atau menumpang), jika rumah tersebut adalah dianggap tempat tinggal yang tetap baginya bersama keluarganya dan akan pulang ke situ setelah bermusafir atau keluar bekerja, dia dianggap bermukim di situ.

Bolehkah Solat Jamak Jika Pulang Ke Rumah Keluarga Sekali-Sekala?

Seseorang yang tinggal di sebuah rumah bersama keluarganya, walaupun dia hanya pulang dan tinggal di rumah itu pada setiap hujung minggu sahaja atau berada di situ pada hari cuti atau hari-hari tertentu sahaja.

Maka dia dianggap mukim ketika berada di rumah itu.

Bolehkah Solat Jamak Jika Saya Berpindah Ke Tempat Baru?

Seorang yang berpindah ke tempat lain kerana pekerjaannya, tempat baru itu menjadi tempat mukim yang baru baginya, sama ada dia memiliki rumah di situ ataupun tidak.

Saya Bermusafir Untuk Menonton Perlawanan Bola Sepak. Adakah Saya Dibenarkan Untuk Melakukan Solat Jamak Qasar?

Bola sepak adan semua jenis sukan adalah diharuskan dalam Islam berdasarkan kaedah usuliyyah yang berbunyi:

Asal hukum dalam sesuatu perkara adalah harus sehingga terdapatnya dalil yang mengharamkannya.

Asal sesuatu hukum itu adalah harus selagi tidak terdapat dalil yang mengharamkannya dan tidak terdapat perkara-perkara yang mengeluarkannya daripada batasan keharusan itu seperti melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh syarak.

Jika demikian, maka bermusafir untuk menonton bola sepak adalah diharuskan dan boleh melakukan rukhsah solat.

Namun sebaiknya hendaklah dipastikan juga beberapa perkara yang berkaitan dengan pihak penonton atau pihak ketiga iaitu pihak pemain perlawanan bola sepak yang dianjurkan tersebut hendaklah mematuhi hukum syarak.

Antaranya adalah:

  1. Menjaga waktu solat sewaktu perlawanan berlangsung.
  2. Tidak berlakunya pertaruhan.
  3. Menutup aurat ketika bermain.
  4. Tidak bergaduh sesama sendiri atau dengan pihak lawan atau dengan penyokong pihak lawan.

Pendek kata, keharusan solat jamak qasar ketika bermusafir untuk menonton perlawanan bola sepak ini juga bergantung kepada sejauh mana penganjuran perlawanan itu mematuhi hukum syarak.

Sekiranya perlawanan itu sendiri berunsur judi seperti lumba kuda, yang asalnya lumba kuda itu sunnah, tetapi perlumbaan itu dijadikan perkaitan dengan judi dan perkara-perkara yang diharamkan maka tidak boleh melakukan solat secara jamak dan qasar.

Bagaimana Jika Terlupa Niat Jamak Takhir Sehingga Habis Waktu Solat Pertama?

Sekiranya seseorang hendak melakukan jamak takhir, maka dia mestilah berniat jamak takhir semasa dalam waktu pertama.

Sekiranya dia tidak berniat dengan sengaja, maka dia telah melakukan satu maksiat meninggalkan solat dan solat yang ditinggalkan itu menjadi tanggungan ke atasnya dan hendaklah dia mengqada semula dengan segera.

Sekiranya seseorang tidak berniat jamak takhir disebabkan terlupa untuk berniat, menurut imam al-Ghazali dia tidak berdosa kerana ia termasuk dalam keuzuran yang dimaafkan oleh syarak.

Dia tetap boleh menunaikan solat secara jamak takhir.

Orang yang lupa tidak dihukum atas kelupaan itu.

Ini berdasarkan hadis yang bermaksud, “Diangkat pena (tidak diambil kira) daripada umatku kesilapan, kelupaan dan keterpaksaan”

Jika telah terlintas dalam hati si musafir semasa memulakan perjalanan untuk melewatkan solat pertama hingga ke waktu solat kedua, maka secara automatik si musafir tersebut telah berniat solat jamak takhir walaupun bukan secara tersusun (formal).

Si musafir boleh melakukan solat jamak takhir seperti mana yang diniatkan.

Masalah Tidak Tahu Imam Solat Jamak Qasar atau Solat Biasa (Tamam)

Soalan:

Seorang musafir berhenti di sebuah masjid untuk menunaikan solat zohor. Ketika sampai di masjid tersebut, dia mendapati telah ada satu jemaah sedang menunaikan solat zohor.

Musafir itu tidak mengetahui adakah imam dan para jemaah berniat solat qasar atau tamam dan para jemaah berniat solat qasar atau tamam.

Apakah yang harus dilakukan oleh musafir itu?

Jawapan:

Si musafir tersebut boleh:

  • Berniat qasar jika dia nampak tanda-tanda bahawa imam dan para jemaah tersebut adalah orang yang bermusafir. Contohnya seperti didapati beg pakaian dan barang-barang lain bersama mereka (yang menunjukkan mereka adalah musafir) kemudian terus ikut imam hingga selesai solat.Jika imam bangkit ke rakaat ketiga, tukarkan niat qasar tersebut kepada niat solat tamam (berniat solat qasar pada permulaannya kemudian menukarnya kepada niat tamam apabila menyedari dan nyata baginya imam tersebut solat tamam).
  • … atau, berniat tamam dan terus solat bersama imam. Jika didapati imam solat qasar, hendaklah ditambah dua rakaat lagi setelah imam memberi salam (tambah rakaat yang tidak cukup bagi melengkapkan bilangan rakaat solat seperti makmum yang masbuk)
  • Mentaklikkan niatnya dengan berkata, “Sekiranya imam ini berniat tamam, maka aku solat tamam. Sekiranya dia berniat qasar maka aku solat qasar”.
  • … atau, membuat atau menunggu jemaah seterusnya yang diyakini melakukan qasar.

Kesimpulan

Jika berlaku kes makmum tidak mengetahui niat imam sama ada qasar atau tamam, maka terdapat tiga pilihan:

  1. Makmum berniat qasar, kemudian jika didapati imam solat tamam, makmum hendaklah menukar niat kepada niat tamam dan niat qasarnya menjadi lagha (tidak terpakai).
  2. Makmum berniat tamam, jika didapati imam solat qasar, makmum hendaklah menambah bilangan rakaat yang tidak cukup bagi mencukupkannya.
  3. Melakukan taklik niat, iaitu seperti berikut, “Jika imam ini solat qasar, aku solat qasar, jika dia solat tamam maka aku solat tamam”. Niat yang ditaklikkan ini adalah sah menurut pendapat paling sahih dalam mazhab syafi’e. Makmum hendaklah solat seperti mana yang dia niatkan berdasarkan kepada apa yang dipastikan daripada perbuatan imamnya (sama ada qasar atau tamam).
Masalah Orang Solat Qasar Dia Terlupa Sehingga Bangun Ke Rakaat Ketiga

Jika dia teringat yang dia telah tertambah rakaat ketiga, dia hendaklah segera turun dan duduk semula ke rakaat kedua dan sujud sahwi pada akhir solat sebelum memberi salam kerana terlupa.

Masalah ini sama seperti orang yang solat tamam (zohor) terlupa bangkit hingga ke rakaat kelima.


Perhatian

Masalah tertambah rakaat ini berbeza dengan masalah tertinggal tasyahhud awal dengan naik terus ke rakaat ketiga (bagi solat yang mempunyai 3 dan 4 rakaat).

Bagi masalah tertinggal tasyahhud, jika seseorang sudah berdiri, hendaklah mengambil kira posisi kecenderungan dan kedudukan badannya sama ada lebih cenderung ke arah berdiri atau lebih cenderung ke arah duduk.

Jika badannya lebih cenderung ke arah posisi berdiri atau telah menghampiri posisi berdiri, tidak boleh lagi duduk semula untuk kembali membaca tahiyat awal, tetapi dia hendaklah meneruskan solatnya dengan rakaat tersebut seperti urutan solat yang biasa.

Kemudian, hendaklah sujud sahwi di akhir solat sebelum memberi salam kerana terlupa.

Adapun jika badannya lebih cenderung ke arah posisi duduk atau masih menghampiri posisi duduk, boleh duduk semula untuk membaca tahiyat awal, tanpa perlu ditampal dengan sujud sahwi.

Berbeza dengan orang yang tertambah rakaat dalam solat qasar atau solat tamam, ukurannya hendaklah dilihat dari sudut sedar dan teringatnya orang yang solat akan tambahan rakaat yang dilakukannya.

Jika dia teringat dia telah menambah rakaat, wajib baginya turun dan duduk semula ke posisi asal, iaitu dalam keadaan tahiyat akhir, kemudian hendaklah sujud sahwi selepas membaca tahiyat, sebelum memberi salam.

Sujud sahwi yang dilakukan adalah kerana terlupa.

Solat qasar yang ditunaikan tersebut adalah sah.

Jika Orang Yang Solat Secara Qasar Bangun Untuk Rakaat Ketiga Dengan SENGAJA Tanpa Sebarang Sebab, Adakah batal solatnya itu?

Ya batal solatnya.

Wajib diulang semula sama ada secara qasar atau tamam, kerana dia menambah sesuatu yang tidak termasuk dalam perbuatan solat.

Sama seperti orang yang solat zohor bangkit ke rakaat kelima dengan sengaja, masa solatnya batal.

 

Penutup: Islam Itu Agama Yang Memudahkan

Solat itu adalah tiang agama. Sesiapa yang mendirikannya, maka ia mendirikan agama dan sesiapa yang meninggalkannya maka dia meruntuhkan agama.”

– HR Baihaqi

Begitulah pentingnya solat dalam Islam.

Walau di mana jua kita berada, solat mesti ditunaikan.

Disebabkan itu lah Islam memudahkannya agar kita tidak terlepas daripada menunaikan tanggungjawab kita.

Senarai rujukan bagi panduan ini adalah:

  1. Panduan Solat Jamak & Qasar Untuk Para Musafir, Zulkarnain Dollah
  2. Modul Fardu Ain Diri, Keluarga dan Masyarakat Sepanjang Hayat, Dato’ Ismail Kamus, Mohd. Azrul Azlen Ab. Hamid
  3. Ensiklopedia A-Z tentang Solat, Dr. Nik Yusri musa

Semoga panduan ini dapat membantu memudahkan anda di dalam perjalanan.

Jika anda mempunyai persoalan mengenai solat Jamak & Qasar, anda bolehlah menyatakan masalah tersebut pada ruangan komen di bawah.

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari akuislam.com melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

324 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Muhammad Tasnim Bin Januri
1 hari yang lalu

Assalammualaikum, ustaz
Kemusykilan saya ialah saya dari johor ingin ke perak untuk belajar dan memang lama di sana. Jadi, bolekah saya untuk solat jamak dan qasar sepanjang perjalanan ke sana ?😅
Mohon pencerahan✨

Kyairul
4 hari yang lalu

Assalamualaikum tuan. Moga tuan dan keluarga sentiasa diberkati dan dirahmati Allah.
Kemusykilan saya ialah saya dr perlis hendak ke kl menaiki tren pd jam 4 ptg. Adakah sya boleh jamak atau qasar solat asar. Terima kasih tuan

Last edited 4 hari yang lalu by Kyairul
Rizal
8 hari yang lalu

Assalammualaikum…tuan
Saya dari melaka hendak keterenganu,bolehkah saya solat jamak dirumah sebelum perjalanan..?

Ain
9 hari yang lalu

Assalamualaikum tuan, saya ingin bertanya, sekiranya dalam keadaan musafir solat qasar dan jama’ bolehkah dilakukan secara berjemaah?

afiq aiman
11 hari yang lalu

asalamualaikum tuan naim,

tuan saya ada kemusykilan,

saya hendak bertnya sekiranya saya dan keluarga saya pergi bercuti selama seminggu adakah kita perlu solat jamak atau qasar itu selamanya seminggu atau 3 hari termasuk perjalanan pergi dan balik. contoh saya pergi bercuti ke sabah dan saya pergi sabah itu saya pergi tempat sini pastu tidur situ lepastu saya pergi ke tempat lain dan tidur situ dan lagi satu tempat saya kene naik flight lagi sekali untuk pergi ke tempat saya bercuti itu. adakah solat jamak itu saya kene buat seminggu atau 3 hari termasuk perjalanan pergi dan balik. saya harap tuan naim dapat menjawab pertanyaan saya

Afiq Anuar
Reply to  afiq aiman
11 hari yang lalu

🌹12/9-flight JB-KK 12.05pm
Check in lazy cat hostel Kk
Jln2 KK
🌹13/9-
-CHECK OUT HOSTEL
-mandi sungai otw kundasang
-bertolak ke kundasang dan CHECK IN homestay Anjung JAMSARI
🌹14/9-jln2 kundasang
-hot spring RANAU
-Desa Cattle (tutup)
-ladang rabit
-hiking sosodikan hill
-BBQ
🌹15/9-CHECK OUT pagi2 pukul 9am
flight KK-tawau
Tawau-semporna airport transfer
Semporna-lato2 resort boat transfer
🌹16/9-island hoping, hiking bohey dulang,snorkling
🌹17/9- snorkling pg.petang check out and hotel transfer to TAWAU ASTANA OYO HOTEL
🌹18/9-shopping barangan laut di pasar tawau. Flight tawau-JB
Rehat

dan ini contoh perjalanan saya. Saya mohon percerahan.