Stress : Aku Stress Dengan Masalah!

Stress

Stress

Banyak orang stress apabila menghadapi masalah.

Wajah orang yang stress memang tak comel. 

Ini kerana, sebelum ini mereka menganggap hidup ini bebas dari masalah.  

Padahal sebenarnya disebabkan ada masalah lah baru kita dapat bertahan untuk hidup, dan kerana ada masalah jugalah baru seseorang itu dapat menghargai hidupnya.

Apabila kita dapat melihat masalah sebagai sebuah keindahan, maka hidup kita akan indah!

Tetapi apabila kita melihat masalah sebagai suatu beban hidup yang hanya menghalang kita, maka hidup ini pun terasa penuh beban.  Ada juga diantara kita, hingga sanggup untuk membunuh diri.

Itu adalah berbuatan tidak cerdik dan bukan orang yang percayakan tuhan.

Apabila tiada masalah, bagaimana kita akan memperoleh kebijaksanaan? Kerana apabila ada masalah, maka akan muncul pencerahan.

Tetapi bagaimana untuk kita menghadapinya?

Menghadapi masalah  memerlukan suatu ketenangan  dan kejernihan jiwa… Ianya sesuatu yang perlahan,  tetapi pasti kita akan dapat melihat semua benang kusut dari permasalahan yang timbul tersebut, dan kita mencuba untuk menguraikan benang yang kusut itu.

Kalau benang itu  masih kusut?  jangan khuatir, ambil gunting dan gunting je… beres terus! :P 

Kita jangan lupa, kita masih ada Allah.. Berdoalah, Dia pasti mendengar luahan hati hambanya. Ingatlah, Allah tidak pernah membebani hambanya dengan sesuatu yang tak mampu ditanggung oleh hamba tersebut.

Jangan kerana satu masalah dan kita membuat masalah yang baru,

Jangan kerana satu masalah membuat kita menderita selamanya,

Jadikan masalah sebagai cabaran untuk diselesaikan. Jadikanlah masalah sebagai batu loncatan untuk sebuah kejayaan.

Apabila lari dari masalah, sesungguhnya didepan sana masalah yang lebih besar akan menunggu kita.

Apaila tidak lari dari masalah, maka bila ada masalah yang timbul kemudian, setidak – tidaknya kita sudah jauh lebih kuat, lebih tabah dan lebih bijak dalam menyelesaikan permasalahan.

Sesungguhnya 90% masalah itu muncul dari dalam diri kita sendiri,

Muncul dari cara berfikir kita,

Muncul dari ketidaktahuan kita,

Muncul dari keserakahan dan kesombongan kita,

Muncul dari sifat kita yang kurang bijaksana,

Muncul dari sifat kita yang kurang memiliki cinta dan kasih sayang

Muncul dari semua kekhilafan manusia

Jadi,

Kemana arah kehidupan kita? kita  sendiri yang menentukan!

output_8vyUki

Masukkan alamat email anda untuk subscribe / melanggani blog ini dan menerima setiap artikel baru melalui e-mel.

Join 2,242 other subscribers

Comments

  1. I says

    Aku pun pernah rasa macam nak bunuh diri jugak tp x sampai la tahap cubaan… aku x sanggup sgt pun tp bab meminta2 utk mati yg nabi larang tu ada jgak la aku buat dua tiga kali .. aku dah sewel waktu tu dah hilang kawalan tahap kewarasan waktu tgh tension mmg dah kurang, bila kepala aku yg bengong td dah ok sikit baru aku terfikir yg aku x mau mati sia2… arghhh (kenapa la aku sikit2 asyik nk berserabut sj kerjanya)…

  2. aqil18s says

    Salam.maaf klau terkasar bahasa..tp harap anda faham..org yg pernah cuba membunuh diri tdk semestinya bermakna yg dia x percayakan Tuhan..semuanya juga ade kaitan dari segi kandungan neurontransmitter di otak..bkn dr segi rohani jee tp jgk dr segi jasmani..so,harap anda faham..cubaan membunuh diri tak semestinya bermakna org tuu hilang kepercayaan kpd Tuhan..anda akan faham klau anda pernah mengalaminya… ^_^

    • Ahamd Rizal says

      Assalamualaikum. Syukur kita dapat kpd Allah krn dipertemukan dlm suasana aman di sini utk kkita sama2 berkongsi pandangan…insyaAllah, dan dengan izin saudara admin kita suka saya nyatakan akan perkara yang saya yakin bahawa kita semua yang berpegang teguh pada ajaran Islam sedia maklum bahawa kematian bukan hak kita melainkan hanya Allah Swt. kita dituntut hanya mengingati mati tp bukan meminta mati.

      Spt saudara aqil18s nyatakan “cuba bunuh diri” itu sangat hampir dengan “bunuh diri” kerana ada tindakan selepas niat…nauzubillahiminzalikh. Hal yang demikian tidaklah menggambarkan bahawa si pelaku itu benar2 erti akan ajaran dan perintah syarak. Samada sedar atau tidak ia adalah tindakan mereka yang tiada kekuatan akidah atau lemah keimanan yang mana pewarisnya adalah dari kalangan mereka yang lalai akan perintah Allah…sekaligus telah hanyut dengan bisikan syaitan durjana yang mahu memenuhkan kampung “Jahannam” dengan manusia2 lalai kekal dalamnya…nauzubillahiminzalaikh.

      Alhamdulillah, kita yang berakal dan sedikit dengan ilmu Allah ini masih mampu dan akan terus mampu menghindari perkara yang mendapat lakhnatullah itu. Melainkan kita yang hilang akal kewarasan sahaja akan terjerumus ke arah kemungkaran.

      Wallahua’lamubissawabih.

      Salam ukhuwah dan salam eidulfitri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *