SURAH AL FALAQ RUMI (Transliterasi & Terjemahan)

surah al falaq

Ini adalah panduan Surah Al Falaq Rumi (transliterasi)

Anda akan dibimbing secara lengkap bacaan surah ini secara ayat demi ayat. Bantuan audio juga akan disediakan.

Semoga membantu..

Pengenalan

Surah Al-Falaq terdiri atas 5 ayat.

Surah ini termasuk golongan surah-surah Makkiyyah, diturunkan sesudah surah Al-Fil.

Nama Al-Falaq diambil dari kata “Al-Falaq” yang terdapat pada ayat pertama surah ini yang ertinya waktu subuh.

Diriwayatkan oleh Abu Daud, At-Tirmizi dan An-Nasa’i dari ‘Uqbah bin ‘Amir bahawa Rasulullah ﷺ melakukan solat dengan membaca surah Al-Falaq dan surah An-Nas dalam perjalanan.

Dalam surah ini, terdapat perintah agar kita berlindung kepada Allah dari segala macam kejahatan.

Bacaan Surah Al Falaq Rumi (Transliterasi)

1
Surah al falaq ayat 1

qul a‘ūżu birabbil-falaq

Katakanlah (wahai Muhammad), “Aku berlindung kepada (Allah) Tuhan yang menciptakan sekalian makhluk,


2
Surah al falaq ayat 2

min syarri mā khalaq

Dari bencana makhluk-makhluk yang Ia ciptakan,


3
Surah al falaq ayat 3

wa min syarri gāsiqin iżā waqab

Dan dari bahaya gelap apabila ia masuk,


4
Surah al falaq ayat 4

wa min syarrin-naffāṡāti fil-‘uqad

Dan dari kejahatan makhluk-makhluk yang menghembus-hembus pada simpulan-simpulan (dan ikatan-ikatan),


5
Surah al falaq ayat 5

wa min syarri ḥāsidin iżā ḥasad

Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia melakukan dengkinya.

Asbabun Nuzul (Sebab Turunnya Ayat)

Al-Baihaqi meriwayatkan dalam “Dala`il An-Nubuwwah” dari riwayat Al-Kalbi dari Abu Salih dari Ibnu Abbas, ia mengatakan; Rasulullah sakit parah.

Kemudian datanglah dua malaikat kepada Baginda. Salah satu di antara keduanya duduk di sisi kepada Baginda dan yang satunya lagi duduk di dekat kedua kaki Baginda.

Malaikat yang ada di kaki berkata kepada malaikat yang ada di kepala, “Bagaimana menurutmu?” Malaikat di kepala menjawab, “Guna-guna.” Malaikat di kaki berkata, “Apa itu guna-guna?”

Malaikat dikepala menjawab, “Sihir.”

Malaikat di kaki berkata, “Siapa yang menyihir Baginda?”

Malaikat di kepala menjawab, “Labid bin Al-A’sham orang Yahudi, sihirnya berupa gulungan.”

Malaikat di kaki bertanya, “Di mana ia sekarang?”

Malaikat di kepala menjawab, “Di perigi milik keluarga Fulan yang ada di bawah batu besar di dalam gulungan. Carilah gulungan tersebut. Keringkanlah air periginya dan angkatlah batu besar itu kemudian ambil gulungan tersebut lalu bakarlah.

Ketika masuk pagi hari, Rasulullah mengutus Ammar bin Yasir bersama sekelompok orang. Mereka lalu mencari gulungan tersebut. Ternyata airnya seperti air hena. Mereka lalu mengeringkan air perigi itu.

Setelah itu mereka mengangka batu besar dan mengeluarkan gulungan tersebut. Selanjutnya mereka membakar gulungan itu.

Ternyata di sana ada sembilan belas simpul. Akhirnya turunlah dua surat tersebut. Ketika Baginda membaca ayat, maka satu simpul terlepas. Dua surat itu adalah Al Falaq dan An-Nas [1]

Hadits ini memiliki penguat dalam kitab sahih tanpa menyebutkan turunnya kedua surat itu, ada pula penguat atas turunnya kedua surat tersebut. [2]

Abu Nu’aim meriwayatkan dalam Ad-Dala`il dari riwayat Abu Ja’far Ar Razi dari Ar-Rabi’ bin Anas dari Anas bin Malik, ia mengatakan; Orang orang Yahudi melakukan sesuatu terhadap Rasulullah sehingga Baginda merasakan sakit yang sangat.

Para sahabat kemudian masuk menemui Baginda kerana mereka menyangka ada sesuatu yang terjadi pada Baginda.

Jibril kemudian mendatangi Baginda dengan membawa Al-Mu’awwidzatain (dua surat untuk meminta perlindungan Allah). Kemudian Baginda membaca keduanya lalu dapat keluar menemui para sahabatnya dalam keadaan sihat.[3]


Nota

[1] Al-Baihaqi (6/248) meriwayatkan dalam Ad-Dala`il.

[2] Asalnya diriwayatkan Al-Bukhari (5766) dalam Bab fi Ath-Thibb dan Muslim, 2186 dalam Bab fi As-Salam.

[3] Lihat Ibnu Katsir (6/419) dan seterusnya, serta Al-Qurthubi (10/7720 dan seterusnya.

Kelebihan Surah Al Falaq

  1. Nabi Muhammad ﷺ, bersabda: “Apakah engkau tidak melihat ayat-ayat yang diturunkan malam ini yang belum pernah ada bandingannya. Ayat-ayat itu ialah ‘Qul A’uzdu Birabbil Falaq’ (Al-Falaq) dan ‘Qul A’udzu Birabbin Naas’ (An-Nas).”  (HR Muslim r.a.)
  2. Rasulullah ﷺ bersabda: “Bacalah ‘Qul A’uzdu Birabbil Falaq’ (Al-Falaq) kerana kamu tidak dapat membaca mana-mana surah yang amat dicintai Allah SWT dan sangat cepat diterima Allah SWT, seperti surah ini. Maka semana mampu kamu janganlah kamu tinggalkannya.”
  3. Disebut pada riwayat lain, Rasulullah ﷺ bersabda: “Kamu tidak dapat membaca apa-apa yang sangat pantas sampai kepada Allah SWT seperti ‘Qul A’udzu Birabbil Falaq’ (Al-Falaq).”

Transliterasi Surah-Surah lain

Antara surah lain yang sudah ditambah tranliterasi untuk membantu anda:

Nota Penutup

Semoga Transliterasi Rumi ini dapat membantu anda yang sukar membaca / sedang belajar mengenal al-Quran.

Sememangnya penggunaan transliterasi rumi adalah kurang tepat dari segi sebutan, namun saya berharap panduan ini dapat membantu sedikit sebanyak saudara-saudari sekalian yang memerlukan bantuan sebegini.

Saya berdoa agar Allah memudahkan urusan kita semua belajar membaca al-Quran dan memperoleh barakah daripadanya.

Semoga Allah melapangkan hati kita dan dibukakan hati kita kepada ilmu.

Photo of author

Muhamad Naim

Bertugas sebagai pendidik dibawah Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM). Telah menubuhkan dan menulis di web akuislam.com semenjak tahun 2010. Saya berharap laman web ini memberi manfaat kepada anda semua. Semoga Allah redha.

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

DAFTAR NOTIFIKASI DI SINI..
Maklumkan saya jika terdapat:
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments