Perkara Terbaik Untuk Mencapai Kebahagiaan: Jangan Takut Lepaskan Dia Pergi & Ikhlaskan Perpisahan Itu

kebahagiaan
melepaskan untuk mencapai kebahagiaan * love will tear us apart by karoluzz

Bila lebih banyak kesakitan dan kesedihan yang dia rasa berbanding kebahagiaan, tak salah kalau kita lepaskan dia pergi.

Lepaskan dia terbang bebas mencari kehidupan dan kebahagiaan dia sendiri walaupun bukan bersama kita.

Biarkan mereka pergi bukan bermakna tak ada lagi cinta ataupun sayang.

Menyayangi tidak semestinya memiliki.

Kalau betul kita sayangkan seseorang, lepaskan dia pergi untuk cari kebahagiaan walaupun hanya kesakitan yang mampu kita tanggung”

 

Ya, Menyayangi Tidak Semestinya Memiliki

Dulu, saat hati sedang berperang dengan perasaan, seringkali saya pertikaikan.

Kenapa nak lepaskan kalau memang kita dah sayang sepenuh hati. Sepenuh jiwa. Kenapa kita nak biarkan dia pergi?

Tapi hari-hari yang berlalu buat saya makin faham kenapa semuanya berlaku.

Andai dia tak rasa bahagia dengan kita, andai kita tak mampu nak bahagiakan dia, kenapa kita terus nak seksa perasaan dia?

Kenapa nak terus biarkan kebahagiaan dia terkubur mati?

Tapi, tak semua orang kuat untuk terima semua itu.

Tak semua orang mampu ikhlaskan hati.

Kita cakap “Bila dia bahagia, kita akan rasa bahagia juga. Sebab kebahagiaan dia salah satu kebahagiaan kita.”

Kalau ikhlas, kenapa masih menangis?

Kalau betul nak biarkan dia cari kebahagiaan dia sendiri, kenapa masih jejaki dia?

Kenapa masih tak berhenti fikirkan dia?

Hanya kerana satu sebab.

— Hanya kerana kita masih belum ikhlas, belum redha.

“Redha bukan bermakna tiada tangisan tetapi adalah penerimaan tanpa persoalan terhadap apa yang telah ditentukan oleh Allah.”

“Apabila kita redha atas sesuatu yang mengecewakan hati kita, maka percayalah Allah akan menggatikan kekecewaan itu dengan sesuatu yang tak dijangka.”

Jadi, kenapa takut untuk lepaskan segalanya.

Kenapa Takut Untuk Ikhlaskan Perpisahan Itu?

Kenapa takut untuk redha menerima segalanya yang berlaku. Ingat pada janji Allah. Janji Allah itu pasti (:

Memang susah untuk lepaskan seseorang itu pergi. Apatah lagi sudah bersama untuk sekian lama. Bertahun-tahun.

Seseorang yang pernah berjanji tak akan pergi walaupun apa sekalipun yang berlaku.

Seseorang yang selalu jadi peneman untuk setiap perkara yang kita lakukan.

Seseorang yang selalu dengar cerita bodoh kita saat semua orang tak pedulikan kita.

Memang susah. Susah untuk lupakan segalanya.

Lagi susah bila kita mula memikirkan kita akan bersendiri. Bersendiri dalam semua perkara yang selama ini kita lakukan bersama dia. Terluka.

Mana mungkin untuk melupakan segalanya dalam satu hari.

Tapi sampai bila?

Sampai bila kita nak terus hidup bersama kenangan yang sudah berlalu.

Sampai bila nak berharap dia akan kembali macam dulu.

Sampai bila nak terus menoleh ke belakang? Mencari jejak yang telah hilang.

Allah beri apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahu. Maka, ikhlaskan hati untuk menerima. Allah tak izinkan, bermakna Allah tak redhakan. Sesungguhnya Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.”

 

Jika Terus Hidup Bersama Kenangan, Memang Mustahil Untuk Kita Lupakan Dia.

kebahagiaan

Move on. Ubah cara hidup kita.

Kalau selama ni kita menjauh dari Allah, apa salahnya kita ambil peluang ini untuk dekatkan diri dengan Allah.

Luahkan segalanya sebab Allah mendengar. Menangislah di setiap sujud kita.

Sampaikan segala isi hati kita yang tak mampu kita luahkan pada orang lain. Allah tak pernah tinggalkan kita.

Hanya kita yang alpa dan terleka.

Ketika Allah rindu pada hambanya, ia akan mengirinkan sebuah hadiah istimewa melalui malaikat Jibril yang isinya adalah ujian.

Dalam hadith kudsi Allah berfirman;

Pergilah pada hambaKu lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya.” (HR Thabrani dari Abu Umamah)”

 

Manusia Akan Pergi Tinggalkan Kita Juga Walaupun Sejuta Janji Manis Yang Diberikan.

Walaupun segunung harapan yang dia berikan.

Tapi Allah tak pernah begitu. Allah sentiasa ada untuk hambanya.

“Siapapun yang kamu cintai kelak akan berpisah denganmu. Cintai Allah SWT, yang tidak pernah meninggalkanmu.”

“Sejauh mana pun langkah kaki kita tersasar. Ingatlah Allah sentiasa ada dan tak pernah tinggalkan kita. Dia tunggu. Dia rindu.”

 

Ingatlah Untuk Setiap Yang Berlaku Pasti Ada Hikmah Tersendiri.

Jangan risau, jangan takut untuk melepaskan kerana Allah janjikan yang terbaik untuk hambanya.

Yakin dengan jodoh yang telah Allah tetapkan.

“Jodoh ditentukan oleh Allah sewaktu kita berumur 4 bulan di dalam kandungan ibu. (Malaikat akan tulis nama kita, rezeki, kerja, kahwin dengan siapa, cerai atau tidak, anak berapa dan semuanya tentang diri) – Ustaz Azhar Idrus”

Sampai masa dan ketika kita akan bertemu dengan jodoh.

Hanya perlu yakin.

kebahagiaan

Perlu kuatkan hati untuk terima kehilangan kerana itu yang terbaik untuk kita dan juga dia.

Demi kehidupan masing-masing.

Perasaan tak boleh dipaksa

 

Kita Mungkin Dipertemukan Dengan Orang Yang Salah Pada Awalnya. Itu Untuk Mengajar Kita Jadi Lebih Dewasa

Belajar daripada segala kesilapan dan kekurangan.

Perbaiki diri untuk jadi yang terbaik.

“Jodoh itu rahsia Allah. Itu yang saya pegang, Dia temukan kita dengan orang yang salah pada mulanya, dan menemukan jodoh yang sesuai di pengakhirannya.

Kenapa? Kerana Dia sayangkan kita. Janganlah sesekali kita menjauhi Dia.”

Jadi, macam mana?

Dah boleh ikhlaskan hati untuk terima segalanya.

Dah boleh redha?

Atau masih terpaksa?

Dekatkan diri dengan Allah dan kita akan dapat jawapan (:

 

Penutup: Allah Telah Menetapkan Kebahagiaan Untuk Setiap HambaNya

Jika sesuatu itu milik kita. Sesulit apapun jalannya. Apapun rintangannya. Pasti akan jadi milik kita kerana memang untuk kita.

Tapi, jika sesuatu itu bukan milik kita. Walaupun mudah jalannya. Walaupun bersusah payah kita ingin mendapatkannya. Tidak akan pernah jadi milik kita.

Kerana memang bukan untuk kita.”

Serahkan hati ini pada Allah.

InsyaAllah segalanya akan baik-baik sahaja.

Hati kita milik Allah.

Bila rasa sedih, berbaliklah pada Allah.

Bila rasa keliru, berbaliklah pada Allah.

Bila gembira, berbaliklah juga pada Allah.

Artikel ini adalah perkongsian yang dihantar ke Inbox kami oleh  penulis yang ingin dikenali sebagai CikDaa. Boleh lawati blognya disini

Perpisahan memang sesuatu yang sukar untuk dilalui, pasti banyak air mata yang jatuh dalam proses menguatkan kembali hati.


Pernahkah anda menghadapi perkara ini?

Bagaimana anda settle down?

Kami suka untuk mendengar pengalaman & pandangan anda pada bahagian komen dibawah.

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari akuislam.com melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

430 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Ain
19 hari yang lalu

Saya juga mengalaminya sehinggakan saya rasa sangat down dan berfikir bahawa saya tidak layak bahagia tetapi ketika itu Allah menjentik hati saya. Semuanya kerana saya sendiri. Selepas kejadian ini berlaku baru saya menyedari segalanya. Dengan perangai saya yang keras kepala dan tidak mahu mengalah siapa saja yang mahu bersama? Dan kesilapan terbesar saya ialah saya lalai dalam kehidupan saya sebelum dan semakin teruk selepas berjumpa lelaki itu. mungkin kerana itulah Allah bagi saya ujian seberat ini. Ketika dia hadir dalam hidup saya, saya meletakkan harapan padanya sehinggakan saya lupa Allah yang tentukan segalanya. Allah datangkan dia untuk sedarkan saya yang saya sudah terleka. Apa yang saya lakukan selepas sedar akan semua ini? Biarlah rahsia antara saya dengan Allah. Agak sukar untuk melepaskannya kerana dia sangat prihatin, baik budi pekerti serta memiliki ciri-ciri lelaki yang soleh tetapi apakah daya. Baik mana sekalipun orang itu, kesabaran dia juga ada batasnya. Mungkin dia bukan untuk saya yang lalai ini. Hari demi hari saya semakin baik dan pulih. Saya tidak lagi menangis dan sakit bila terkenang kisah lama. Rindu tu ada tapi tidak cukup untuk membuatkan saya menghubunginya semula. Sayang? Iya saya masih sayangkan dia. Ikhlaskan dia pergi? Saya tidak tahu jika saya sudah mengikhlaskannya atau tidak. Tak mengapalah biarkan saja hati mengikhlaskan dengan sendirinya. Hati milik Allah.

Last edited 19 hari yang lalu by Ain
aika
1 bulan yang lalu

kita merancang allah juga merancang ❤️ tapi hakikatnya perancangan sang pencipta itu jauh lebih baik dripda makhluk ciptaan-Nya 🌸✨ akur dgn ketentuan ilahi allah maha mengetahui segala sesuatu yg tersurat mahupun tersirat🎈 laa tahzan innallaha ma’ana 💪🏻

Miza
2 bulan yang lalu

Saya ingat lagi, saat saya jatuh tersungkur kerana cinta manusia, page Aku Islam mesti saya kunjungi, teresak esak menangis saat membaca isinya yang dalam, ringkas tetapi padat dan penuh makna. Jujur menggetarkan jiwa saya yang kosong.Menyentuh kembali hati koyak yang tak berdarah. Memberi semangat untuk saya terus bangkit. Perpisahan kerana khilafnya saya, saya akui diri ini lebih banyak keburukan dari kebaikan. Mana mungkin ada insan lain sudi menerima kita yang serba kurang. Merelakan perpisahan sulit untuk saya. Entah laa mungkin sudah tertulis jodoh tiada. Insan sebaik dia, tidak mungkin mendampingi saya yang penuh cacat cela yang hidup berlandaskan masa silam. Namun, saya di sini masih membaiki diri, terus merangkak kembali, mencari hati entah keberapa kali disakiti, tetapi tetap berharap pada secebis kebahagiaan agar jiwa teguh berdiri.

Ama
3 bulan yang lalu

Terima kasih sudah menulis ini. Saya masih bingung dan kesulitan untuk belajar merelakan sampai mengantarkan saya ke tulisan ini. Setelah banyak pertengkaran saya dengan dia yang berakhir untuk memutuskan hubungan ini, saya makin tersadar dan belajar bahwa cukup banyak kesalahan yang saya berikan ke hubungan ini. Saya banyak menyesal dan sudah coba untuk reach him, meminta maaf dan berharap untuk memperbaiki. Tetapi dia sudah tidak mau memperbaiki dan minta saya untuk saling mengikhlaskan. Jujur, merelakan tapi dipenuhi rasa bersalah sulit sekali

Aida
3 bulan yang lalu

Ya… jika dia memang ALLAH takdirkan unt kita.. sesulit mane pun pasti dpt bersama.. jika dia bukan takdir kita… sayang mcm mane pun tetap tak akan bersama.. ini la yang saya lalui.pujuk hati unt redha …doakan saya..