Waktu Haram Solat (Panduan Lengkap Pembahagian Waktu Solat)

waktu haram solat
Pembahagian Waktu Solat

Apakah waktu haram solat?

Bagaimana pembahagian waktu solat dilakukan?

Artikel ini akan menerangkan perkara-perkara penting mengenai:

  • Pembahagian waktu solat
  • Waktu diharamkan solat
  • Waktu solat yang digalakkan, penentuan masuk waktu

… dan sebagainya.

Tanpa buang masa, mari kita mulakan..

Pembahagian Waktu Solat

Waktu-waktu solat keseluruhannya terbahagi kepada sembilan bahagian, iaitu:

1. Waktu Fadhilat

Waktu ini bermaksud waktu paling utama (afdal) iaitu pada awal waktu.


2. Waktu Ikhtiar

Selepas waktu fadilat hingga sekira-kira boleh menghabiskan solat dengan sempurna dalam waktunya.


3. Waktu Harus (Jawaz)

Sama seperti waktu ikhtiar.

Hukumnya sama seperti hukum waktu ikhtiar melainkan:

  • Pada waktu asar, berkekalan hingga kuning matahari.
  • Pada waktu Isyak, berkekalan hingga fajar saddiq.
  • Pada waktu subuh, sehingga merah di tepi langit.

4. Waktu Hurmah (Haram)

Iaitu akhir waktu yang mencemaskan sekira-kira tidak sempat menyempurnakan solat dalam waktunya.


5. Waktu Darurat

Iaitu untuk orang yang baru hilang daripada perkara yang menegah solat seperti haid, nifas, gila dan seumpanya.

Ketika itu kadar waktu solat yang ada hanyalah sekadar sempat mengangkat takbiratulihram.

Oleh itu, dia tidak sempat solat waktu itu dan solat itu wajib diqada


6. Waktu Idrak

Iaitu antara awal waktu dengan datang halangan untuk solat seperti datang haid, bersalin dan sebagainya.

Apabila dalam jangka masa tersebut seseorang itu sepatutnya sempat melakukan solat tetapi dia tidak melakukannya, maka solat yang ditinggalkan itu wajib qada.


7. Waktu Harus (Jawaz), Tetapi Makruh

Waktu jawaz tetapi makruh adalah seperti berikut:

  • Waktu asar: Bermula dari matahari kekuningan hingga berkekalan sampai waktu akhir kadar lulus solat.
  • Waktu maghrib: Bermula setelah habis syafak (awan-awan merah di langit) hingga akhir waktu kadar lulus solat.
  • Waktu isyak: Bermula dari fajar kazib (fajar sebelum matahari terbit) hingga ke waktu akhir kadar lulus solat.
  • Waktu subuh: Bermula dari merah tepi langit hingga ke waktu akhir kadar lulus solat.

8. Waktu Uzur

Iaitu antara zuhur dengan asar iaitu antara hujung waktu zohor dan awal waktu asar atau maghrib dengan isyak, jamak takdim atau takhir untuk orang yang musafir.


9. Waktu Haram Solat (Waktu Tahrim)

Bilakah waktu tahrim?

  • Sesudah solat subuh
  • Ketika matahari hampir terbit atau sedang terbit.
  • Ketika rembang iaitu matahari tegak di atas kepala.
  • Ketika matahari hampir terbenam.
  • Sesudah solat asar.

Solat yang diharamkan ini ialah solat yang tidak bersebab iaitu solat sunat mutlak dan solat yang sebabnya datang terkemudian seperti solat sunat istikharah, solat sunat musafir dan solat sunat Ihram.

Manakala solat yang bersebab seperti solat qada, solat sunat wuduk, solat Tahiyyatul Masjid, solat sunat tawaf, sujud tilawah dan sujud syukur tidak diharamkan.

Begitu juga apabila berada di Tanah Haram, tidak diharamkan melakukan apa jua solat dalam waktu ini.

 

Waktu Solat Yang Utama

Waktu solat yang utama adalah pada awal waktu.

Ibnu Umar mengatakan, Rasulullah SAW bersabda:

Waktu awal daripada solat adalah keredhaan Allah SWT dan waktu yang akhir adalah kemaafan Allah 

— Riwayat Tirmizi

Solat pada awal waktu sangat disukai oleh Allah SWT kerana menjadi bukti kesungguhan seorang hamba bersegera menjunjung dan menunaikan perintahNya.

Abdullah bin Mas’ud r.a bertanya kepada Rasulullah SAW:

“Wahai Rasulullah, apakah amalan yang paling baik?” Rasulullah SAW bersabda: “Solat pada awal waktunya”. Abdullah bertanya: Kemudian apa? Rasulullah SAW bersabda:”Berbuat baik kepada ibu bapa””Kemudian apa lagi? tanya Abdullah. Jawab Rasulullah SAW:”Berjihad di jalan Allah”.

— Riwayat Bukhari dan Muslim

Solat pada penghujung waktu dengan sengaja menunjukkan sikap tidak bersungguh-sungguh dalam menunaikan perintahNya.

Melewatkan solat hanya dibenarkan atas sebab-sebab tertentu seperti melewatkan solat Isyak untuk mengadakan majilis ilmu.

 

Panduan Menentukan Masuknya Waktu Solat

Solat perlu dilakukan setelah yakin masuk waktunya.

Tidak sah solat yang ditunaikan selain pada waktunya.

Masukknya waktu solat fardu dapat diketahui dengan cara:

  1. Mendengar azan dari masjid berdekatan atau melalui siaran radio dan televisyen tempatan.
  2. Menggunakan jadual waktu solat yang dikeluarkan oleh jabatan-jabatan Islam negeri.
  3. Melihat tanda-tanda alam yang menunjukkan masuknya waktu solat fardu.

Tanda masuknya waktu solat fardu adalah seperti berikut:

Waktu Zohor

Waktu zohor bermula sebaik sahaja matahari tergelincir ke arah barat.

Waktu zohor diketahui dengan muncul bayang-bayang sesuatu objek ke arah timur.

Waktu zohor berpanjangan hingga bayang-bayang terjadi lebih panjang daripada objek asal.

Waktu Asar

Bermula ketika bayang-bayang sesuatu objek lebih panjang daripada objek itu dan berakhir dengan terbenamnya matahari.

Waktu Maghrib

Masuk waktu maghrib adalah apabila matahari terbenam di ufuk barat.

Sekiranya tempat matahari terbenam itu terlindung oleh bukit, saat terbenam matahari dapat dipastikan dengan melihat warna kelam pada kaki langit tempat matahari terbit pada ketinggian segalah (45 darjah) dari paras bumi.

Waktu Maghrib berlanjutan sehingga hilang lembayung merah di ufuk barat.

Waktu Isyak

Waktu Isyak bermula apabila hilang lembayung merah di kaki langit hingga terbit fajar saddiq.

Sekiranya lembayung merah itu tidak dapat dilihat kerana dilindungi oleh bukit, maka saat hilangnya lembayung merah itu apabila kelihatan bintang-bintang kecil di tengah langit.

Apabila belum kelihatan bintang-bintang kecil, hanya kelihatan bintang-bintang besar, ertinya lembayung merah masih belum hilang dengan sempurna dan masih ada waktu maghrib.

Waktu Subuh

Waktu subuh masuk dengan terbitnya fajar sadiq.

Fajar sadiq ialah satu garisan putih yang melintang di kaki langit di sebelah timur iaitu arah matahari terbit setelah hilang fajar kazib.

Fajar kazib ialah satu garisan membujur yang naik dari kaki langit ke tengah langit.

Waktu subuh berakhir dengan terbitnya matahari.

Menentukan Waktu Ditempat Asing

Sekiranya seseorang berada di tempat asing dan tidak mengetahui waktu solat dengan mana-mana cara di atas, wajib untuknya berijtihad iaitu membuat kajian untuk memastikan waktu solat.

Menunaikan solat tanpa keyakinan atau tanpa berijtihad tentang telah masuk waktu solat, maka tidak sah solatnya.

Sekiranya selepas berijtihad diketahui waktu solat belum masuk, maka wajib untuknya mengulangi solat itu.

Oleh yang demikian, orang yang bermusafir  diharuskan melewatkan sedikit solat  daripada waktu yang telah diijtihadkannya.

Dikawasan yang terletak lebih jauh dari Garisan Khatulistiwa, tempoh wakut siang dan malam berubah mengikut musim.

Pada musim panas, wakut siang lebih panjang menyebabkan jarak antara waktu solat Subuh, Zohor dan Asar dan Maghrib menjadi lebih panjang.

Manakala waktu antara solat Maghrib, Isyak dan Subuh menjadi sangat pendek.

Pada musim sejuk pula, malam menjadi lebih panjang menyebabkan jarak masa antara solat Subuh, Zohor, Asar menjadi sangat pendek.

 

Penutup

Semoga panduan ini memberi manfaat kepada anda.

Jika terdapat sebarang persoalan, boleh tinggalkan perkara tersebut pada ruangan di bawah.

InsyaaAllah saya akan cuba untuk membantu anda. :-)

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari kami melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

31 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Ramu guphta
5 hari yang lalu

Ustaz boleh kah kita qada waktu subuh selepas terbit nya matahari contoh dlm jam8,9,10?? Maaf sudah sya baru belajar solat

Yusri
3 bulan yang lalu

Assalamualaikum.bilakah waktu yg dibolehkan untuk solat sunat taubat selain 2/3 malam.tq

Yusri
Reply to  Muhamad Naim
3 bulan yang lalu

Maaf ustaz sy ni x berapa faham dgn jawapan ustaz, bolehkah ustaz letakkan masa @ jam berapa dibolehkan.maaf ustaz sy ni insan yg serba kekurangan

Farid
6 bulan yang lalu

Assalamualaikum wbt,
Sekiranya seseorang itu junub pd mlm hari nya dan ingin mandi wajib pd pukul 5.30 pagi tiba2 terbangun 6.30 pagi dan terus mandi wajib, setelah selesai mandi wajib hanya ada masa dlm 3 MINIT untuk solat subuh, soalan sy ustaz, solat subuh tersebut hanya dpt serakaat shj lalu masuk waktu syuruk apakah solat subuh itu dikira tunai atau qada’ atau setelah selesai solat perlu solat semula dngn niat qada’. Dan adakah perbuatan mandi wajib yg tidak disengajakan terlewat smp hampir masuk waktu syuruk mohon pencerahan ustaz terima kasih

Farid
Reply to  Muhamad Naim
6 bulan yang lalu

Terima kasih ustaz atas pencerahan nya

Faizatul ain
6 bulan yang lalu

Assalamualaikum ustaz boleh kah
Sembayang solat fajar mhu masuk fardu subuh
Contoh lh
Subuh jam 4.50
Saya sembyg solat fajar jam 4.40
Lps smbyg sya trus smbyg subuh
Adakah Haram
Krna sya melambatkan solat sunat fajar?

khairul anuar othman
6 bulan yang lalu

masyallah….amin yra.