Jarak Antara Dua Hati?

hati

hati

Suatu hari seorang  guru bertanya kepada murid-muridnya, “Mengapa ketika seseorang sedang  marah, dia akan bercakap dengan suara kuat atau berteriak?”

Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab, “Kerana dia telah hilang sabar, oleh itu dia berteriak.”

“Tapi…” guru bertanya kembali

“Orang yang dimarahinya hanya berada dekat dengannya. Mengapa perlu berteriak? Kenapa dia tak  berbicara secara lembut?”

Hampir semua murid memberikan pelbagai alasan yang dirasakan logik menurut  mereka. Namun tiada satu pun  jawapan yang memuaskan.

Maka guru berkata, “Ketika dua orang sedang berada dalam  kemarahan, jarak antara ke dua hati mereka menjadi amat jauh walaupun  secara luaran mereka begitu dekat. Oleh itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak.

Namun anehnya, semakin kuat mereka berteriak, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada di antara mereka  menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih kuat dan keras lagi.”

Guru masih melanjutkan, “Sebaliknya, apa yang terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta?

Mereka tidak berteriak, mereka berbicara dengan suara yang keluar dari mulut mereka dengan begitu perlahan dan kecil. Seperlahan bagaimana pun, kedua-duanya masih dapat mendengar  dengan begitu jelas.

Mengapa demikian?” Guru bertanya sambil memerhatikan muridnya.

Mereka kelihatan berfikir panjang namun tiada seorang pun yang berani memberikan jawapan. “Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tak berjarak.  Sepatah kata pun tak perlu diucapkan. Sebuah pandangan mata saja cukup membuat mereka memahami apayang ingin mereka sampaikan.”

Hati Yang Kemarahan

Ketika kita sedang dilanda kemarahan, janganlah hati kita mencipta jarak. Lebih – lebih lagi  mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak hati diantara kita. Mungkin di saat seperti itu, diam mungkin merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu kita.

Masukkan alamat email anda untuk subscribe / melanggani blog ini dan menerima setiap artikel baru melalui e-mel.

Join 2,003 other subscribers

Comments

  1. Ala says

    Assalamualaikum..sy sgt bterima kasih diatas pkongsian ini..stiap kata pd sy pnh bmakne n wajar..em..tp lam bab ni bkn sy y mcipta jarak tp sidie y byk bdiam diri..sy cme mluahkn rase tkilan n akhir ny sy dilepaskan tanpa sy mendapat mjelasan y sewajarny..tp alhamdulillah,. stelah mbace bbrape artikel akuislam,sy mdpt sedikit kekuatan..wlaupn rs sedih tak mampu lg sy buang jauh…sy sgt syg kn die:’

  2. Ha2im says

    t’haru dengan artikal neyh . sesuai dengan situasi sy dengan gF sy . walaupon sy masih ragu2 dengan reletionship sy dengan dy , sy tetap masih mampu towk bertahan . sy syg kan dy . ;(

  3. amar_safey says

    salam..mohon share bole? menarik article nie…ianya menunjukkan seni itu halus..dan x semua org dpt kuasai..subhanallah

  4. YulaYuli says

    Nice article. Baru sy tersedar. Tapi bagaimana kalau dengan berdiam itu juga menjadikan jarak itu lebih besar? Maaf sekadar bertanya. :)

  5. says

    wow.. baca dr blog sunah sakura… link ke sini.. x rugi baca sampai abis… semoga jarak antara ati kita ibarat orang sedang bercita je kan.. baru dunia aman damai selamat sejahtera…

  6. says

    yep sangat setuju dengan ayat “Ketika kita sedang dilanda kemarahan, janganlah hati kita mencipta jarak. Lebih – lebih lagi mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak hati diantara kita. Mungkin di saat seperti itu, diam mungkin merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu kita”..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *