Niat Puasa Tasu’a (Panduan Lengkap)

Niat Puasa Tasu'a

Bagaimana niat puasa Tasu’a?

Ini adalah panduan lengkap niat puasa Tasu’a yang dipermudahkan dengan bacaan ejaan rumi.

Jika anda sedang memerlukan panduan ini, mari kita mulakan..

Tarikh Puasa Tasu’a

Apakah maksud Tasu’a?

Tasu’a sebenarnya berasal daripada perkataan “tis’a” yang bermaksud sembilan. 

Oleh itu,puasa sunat ini dilakukan pada setiap 9 Muharram dalam kalendar hijrah Islam.

Bulan Muharram pula adalah bulan pertama dalam kalendar Islam.

Hukum berpuasa pada Hari Asyura adalah sunat.

Kebanyakan orang yang berpuasa Tasu’a adalah untuk melengkapi Puasa Asyura pada keesokan harinya iaitu pada 10 Muharram.

Seterusnya disambung lagi dengan puasa sunat pada 11 Muharram.

Mengapa berpuasa selama 3 hari berturut-turut?

Sebenarnya amalan ini adalah bertujuan untuk menyelisihi golongan Yahudi yang hanya berpuasa pada 10 Muharram secara tunggal (perayaan Yom Kippur).

Berdasarkan sebuah riwayat daripada Ibn Abbas, Nabi SAW bersabda:

Berpuasalah kalian pada hari ‘Asyura dan berbezalah dengan golongan Yahudi. Berpuasalah sehari sebelumnya ataupun sehari selepasnya.

— Riwayat Ahmad

Mufti Wilayah Persekutuan mengatakan, untuk menyempurnakan puasa Hari Asyura adalah lebih baik dengan berpuasa sehari sebelum dan sehari selepas 10 Muharram.

Lafaz Niat Puasa Tasu’a

Niat puasa Tasu’a adalah seperti berikut:

 Nawaitu Souma fii Yaumi Tasu’a Sunnatan Lillaahi Ta’ala 

Maksudnya:

Sahaja aku berniat puasa sunat hari Tasua esok hari kerana Allah ta’ala.

NotaJika anda terlupa berniat di malam hari atau sebelum subuh tidak menjadi masalah asalkan anda sempat berniat sebelum tergelincir matahari dengan syarat tidak makan dan minum atau tidak didahului dengan perkara yang boleh membatalkan puasa.

Hikmah & Kelebihan Puasa Tasu’a

Sebelum kedatangan Islam, kaum Quraisy sudah melakukan puasa Asyura, yang sesuai namanya (kesepuluh), dikerjakan pada 10 Muharam.

Dan ketika Nabi Muhammad SAW berhijrah ke Madinah, baginda menyaksikan kaum Yahudi setempat juga mengerjakan puasa pada hari tersebut.

Oleh itu, Baginda menganjurkan agar dilaksanakan puasa Tasu’a agar berbeza dari puasa kaum yahudi tersebut.

Antara hikmah puasa sunat ini adalah:

1. Puasa Yang Ingin Dilakukan Rasulullah

Puasa Tasu`a, yang dilaksanakan pada 9 Muharram, merujuk kepada salah satu Hadis riwayat Imam Muslim:

Jika aku masih hidup pada tahun hadapan, sungguh aku akan melaksanakan puasa pada hari ke 9 Muharram”

Hadis riwayat Muslim No.2/798 dan Ibnu Majah no 736

Dari Abdullah bin Abbas r.a berkata:

Rasulullah berpuasa pada hari Asyura dan menganjurkan umat Islam untuk turut berpuasa.

Suatu ketika, mereka berkata, “Ya Rasulullah, ini hari yang dimuliakan oleh orang Yahudi dan Nasrani”.

Mendengar jawaban tersebut, Nabi berkata, “Jika aku masih hidup hingga tahun depan, insyaAllah, kita akan berpuasa pada hari kesembilan juga”.

Namun, Rasulullah meninggal sebelum tahun berikutnya tiba

(H.R Muslim 1916).

2. Puasa Paling Utama

Puasa Asyura (juga puasa Tasu’a) merupakan puasa yang dikerjakan di bulan Muharram.

Puasa di bulan Muharram merupakan puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan.

Rasulullah SAW bersabda:

Puasa paling utama setelah Ramadhan adalah (puasa bulan) Muharram dan solat yang paling utama setelah solat fardhu adalah solat malam.”

(HR. Muslim)

Rasulullah SAW ditanya, “Solat manakah yang lebih utama setelah solat fardhu dan puasa manakah yang lebih utama setelah puasa Ramadhan?”

Baginda bersabda:

Solat yang paling utama setelah solat fardhu adalah solat di tengah malam dan puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah (yakni) Muharram.”

(HR. Muslim, Abu Dawud, dan Ahmad)

3. Imam Nawawi rahimahullaah menyebutkan ada tiga hikmah disyariatkannya puasa pada hari Tasu’a:

  • Untuk membezakan dengan puasa orang Yahudi yang hanya berpuasa pada hari kesepuluh saja.
  • Untuk menyambung puasa hari Asyura dengan puasa di hari lainnya.
  • Sebagai had agar berhati-hati dalam pelaksanaan puasa Asyura, kerana dikhuawatirkan berlaku kesilapan pengiraan anak bulan.

Penutup

Tiada amalan khusus yang digariskan dalam bulan haram ini seperti puasa dan solat tarawikh di bulan Ramadhan.

Namun begitu, memandangkan bulan Muharram antara bulan yang mulia di sisi Allah SWT seharusnya kita menghormati dan melakukan serta mempertingkatkan amalan dan juga mencegah daripada melakukan kemungkaran. 

Ini termasuklah puasa sunat Asyura dan Tasu’a.

Semoga panduan ini memberi manfaat.

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari akuislam.com melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

2 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Nur
27 hari yang lalu

Alhamdulillah.. syukran lillah syukran kepada pihak berkenaan..