Bertaubat, Walaupun Selalu Terjebak Didalam Dosa Yang Sama

Bertaubat
Bertaubat

Sangatlah besar dosa orang yang menunda-nunda taubat.

Atau yang sengaja berniat melakukan dosa dengan alasan akan bertaubat kemudian  diatas dosanya itu.

Kita memang tidak digalakkan melakukan perkara ini.

Namun, kelemahan jiwa kita sebagai manusia, kadangkala menjebak kita dalam perbuatan dosa yang sama hingga berkali-kali, walaupun sudah bertaubat pada mulanya..

Apakah dalam keadaan sedemikian kita layak untuk bertaubat?

Baca SepenuhnyaBertaubat, Walaupun Selalu Terjebak Didalam Dosa Yang Sama

Hari Jumaat: Fattabiouni – Kelebihan Hari Jumaat

Begitu besarnya hikmah hari Jumaat atau dalam bahasa Arabnya “Jumu’ah” yang berasal daripada perkataan “jama’a”, bermakna ‘berkumpul’.

Berkumpul yang dimaksudkan di sini ialah menunaikan solat dan mendapatkan ilmu (melalui khutbah) dengan ‘duduk sama rendah berdiri sama tinggi’ bersama-sama jemaah lain tanpa mengira warna kulit atau pangkat, kekayaan, dan keupayaan.

Baca SepenuhnyaHari Jumaat: Fattabiouni – Kelebihan Hari Jumaat

Mari Memberi Hadiah. Bukti Cinta Dan Bersihnya Hati!

memberi hadiahCuba ingatkan kembali, sepanjang hidup ini,

  • Berapa kali kita memberi hadiah kepada seseorang?
  • Beberapa kali kita memberi hadiah kepada ibu kita?

Rasulullah SAW menganjurkan supaya kita saling memberi hadiah walaupun sedikit.

Hadiah tidak dilihat dari nilai harganya tetapi lebih kepada nilai maknawinya.

Sabda Rasulullah,

 Daripada Abu Hurairah r.a, katanya Rasulullah S.A.W bersabda: “Saling memberikan hadiah di antara kamu nescaya kamu akan berkasih sayang”

Kehidupan para ulama salaf juga penuh dengan perkara seperti ini.

Mereka saling memberi hadiah, sekecil apapun bentuknya, kadangkala ada yang hanya berupa kurma yang belum masak, ada yang berupa setangkai bunga mawar, ada yang hanya berupa garam yang ditumbuk dan tumbuhan yang wangi harumnya.

Baca SepenuhnyaMari Memberi Hadiah. Bukti Cinta Dan Bersihnya Hati!

Apabila Kritikan Tajam Dan Cemuhan Menggoyahkan Kita

kritikan tajam
kritikan tajam

Sang Pencipta dan Pemberi rezeki  Yang Maha Mulia, Allah SWT acapkali mendapat cacian dan cercaan dari orang-orang pandir yang tidak tahu menggunakan akal.

Maka apatah lagi kita sebagai manusia yang selalu tersilap dan tersalah.

Dalam hidup ini, terutamanya jika kita jenis seorang yang selalu memberi, memperbaiki, mempengaruhi dan berusaha untuk membangunkan, maka kita akan selalu menjumpai kritikan-kritikan tajam yang pedas dan pahit.

Bahkan mungkin juga sesekali mendapat cemuhan dan hinaan daripada orang lain.

Mereka tidak pernah diam mengkritik kita sebelum kita dibawa masuk ke dalam liang lahad, menaiki tangga ke langit dan terpisah dengan mereka.

Bila kita berada ditengah kalangan mereka, ada sahaja perbuatan mereka untuk menjatuhkan kita, membuatkan kita bersedih, menitiskan air mata dan mengusik ketenangan kita.

Baca SepenuhnyaApabila Kritikan Tajam Dan Cemuhan Menggoyahkan Kita