Dapur, Jalan ke Syurga Termudah Untuk Wanita!

dapur

dapur

Salah satu pesan orang tua kepada  anak perempuannya adalah “Cinta suami bermula dari perut”.

Ketelitian seorang wanita dalam memberikan hidangan yang memanjakan lidah suaminya, memang tidak hanya berhasil memikat kasih sayang dan perhatiannya, namun juga terbukti berjaya menghidangkan kebahagiaan untuk rumah tangga mereka.

Suami mana yang tidak akan senang melihat isteri yang begitu serius  melayaninya, serta mengambil berat soal makan minumnya.

Bagi suami yang bijak menghargai, perkara ini membuatkan kekurangan wanita yang menjadi isterinya seolah – olah tertutup oleh perbuatannya yang menjaga cita rasa lidah suami.

Dan tentunya untuk si isteri, kebahagiaan sudah pasti diperolehinya kerana  redha suami memang menjadi tujuan  dari perjuangan seorang wanita muslimah.

Dapur Tempat “Berkarier”

Betapa ruginya jika masih ada beberapa orang yang berfikir bahawa dapur bukanlah tempat wanita moden dalam `berkarier`. Bahkan ada sebahagian dari mereka dengan ikhlasnya memberi pahala dengan pembantu rumah.

Beribu alasan kesibukan dan ketidakmampuan diberikannya, termasuk alasan bahawa zaman sekarang pekerjaan rumah hanya mengikat  perkembangan kreativiti wanita.

Hanya orang- orang yang belum mengerti kedamaian melayani, yang akan berfikiran bahawa pekerjaan dapur hanya merendahkan wanita. Begitulah pendapat kebanyakan mereka – Selalu di dapur, maka  masa depan wanita tamat.

Namun hal ini berbeza dengan fikiran  wanita yang menjunjung tinggi sebuah keikhlasan. Melayani suami bukan bererti memasrahkan diri menjadi pelayan.

Melayani suami bererti meningkatkan darjat diri, dari yang hanya berfikir tentang diri sendiri, dia tanggalkan ego demi untuk membahagiakan orang lain.

MasyaAllah, ini bukanlah perkara yang mudah untuk dilakukan, tetapi juga tidak mustahil dijalankan. Wanita ajaib bagaimana  yang dapat buat seperti ini, kecuali akan menjadi berkat untuk pasangannya.

Apa – apa pekerjaan rumah yang begitu berat, betapa banyak kesibukan diluar yang menyita waktu mereka, namun seorang wanita solehah akan tetap memfokuskan bahawa keluarga adalah nombor satu, dan kerana memang itulah tanggungjawab untuknya, dari Allah sang maha penguasa.

Fikirannya  selalu terfikir untuk  menyiapkan apa yang dia boleh hidangkan untuk suami tercinta.  Pahala untuknya akan mengalir dengan deras dan tiket untuk masuk ke dalam syurga Allah insyaallah akan digenggaman.

Memang masih banyak cara untuk membahagiakan suami kita selain dengan memasak makanan kesenangannya. Namun, adakah cara yang lebih baik untuk memenuhi selera makan mereka selain dengan memenuhinya dengan tangan kita sendiri.

Pastilah sebuah kebanggaan bagi kita dapat merawat suami sebagai sebahagian dari amanah kita yang kita lakukan dengan tangan kita sendiri, dan menjadikan kita peribadi yang dapat dipercayai dalam menjaga amanah.

Maka jangan pernah melecehkan ketentuan Allah, dan jangan menunggu sampai hak  itu diambil Allah barulah kita menyedari kekeliruan kita.

Maka sebaiknya kita mulai menumbuhkan rasa malu, saat mengetahui bahawa sang suami cenderung menyukai makanan di luar dan atau buatan orang lain.

Manfaatkan waktu sebaik mungkin, kerana sungguhnya Allah menyediakan syurga untuk hambanya yang bersungguh- sungguh dalam belajar.

Siapa pun anda, apa pun kedudukan dan pekerjaan serta kesibukan saat ini, jangan pernah menganggap remeh hasil tangan kasih sayang dari sebuah ruangan kecil yang bernama dapur.

kebahagiaan suami, perhatian dan kasih sayangnya dapat anda ikat dari sana. So, mengapa tidak   memulakannya sekarang?

Selamat memburu pahala..

.

output_8vyUki

Masukkan alamat email anda untuk subscribe / melanggani blog ini dan menerima setiap artikel baru melalui e-mel.

Join 2,428 other subscribers

Comments

  1. says

    saya suka artikel nie.. but, kdang2 kita terlupa y kita(wanita) turut menuntut ilmu di menara gading.. bagi y mempunyai pinjaman bagaimana pula hndak diuruskan?? tidak elok rasa nya membiarkan suami menangung hutang  si isteri.. confirm isteri segan.. :)

    • Ummu Umar says

      Assalamualaikum wbt…

      Kalau ingin bekerja untuk membayar hutang pastinya dengan keizinan suami juga.lagi tidak elok kalau kita berkeras mahu bekerja tanpa keizinan suami sedangkan dia mampu membayarkan hutang2 pinjaman kita ketika menuntut ilmu.
      Kalaulah kita dibenarkan untuk bekerja,bukanlah bekerja semalaman sampai tiada langsung masa untuk ke dapur.
      sekurang2nya masih boleh memasak pada waktu malam dan sediakan sarapan pada waktu paginya.

      saya masih seorang pelajar dan telah berkahwin.begitu juga suami masih seorang pelajar.apa yg saya buat, pagi2 selepas solat subuh dan tilawah saya akan terus ke dapur menyiapkan makanan.kalau subuh mulanya lambat, saya akan sediakan makanan sebelum subuh.masak tak lama. setengah jam sahaja. menu biasa2…nasi goreng,nasi lemak, mee goreng,atau bkuah,cucur,lempeng dll.tp dgn syarat semua bahan2 perlu ada awal sblm tu supaya kita tidak membazir masa.pulang dari kuliah saya terus ke dapur untuk masak malam/tgh hari bgantung kpd jam berapa saya habis kuliah dan pulang ke rumah(berkenderaan awam).letih memang letih tp kita perlu berkorban.kalau tak sempat masak dan kita mahu membeli makanan luar.pastikan kita yg menghidang dan menyediakannya.bukan suami ambil sendiri di dapur..

      antara mengerah minda dgn mengerah tenaga letih lagi mengerah minda.moga bermanfaat.

      la’allahu khair.insyaAllah. moga rumahtangga anda semua menjadi rumahtangga yg bahagia!Rasulullah telah mengajarkan kita jalan kehidupan ini mana yg baiknya…moga tidak tersesat dengan mengabaikan aulawiyat yg sepatutnya..

      • mawarni marwan says

        Saya setuju ummu umar. Saya dok k.l. Suami dok pahang sebole mgkin sy kerap blk utk sediakan makanan. Sy x pandai masak. Xpi selalu tanya akak sy cr nk msk. Rs bahagia dpt sediakan masakan utk suami wpun penat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *