Niat Puasa Nazar (Panduan Lengkap Rumi)

NIAT PUASA NAZAR

Bagaimana niat puasa nazar?

Ini adalah panduan lengkap tentang niat puasa nazar (dengan ejaan rumi)

Panduan ini juga membincangkan hukum-hukum yang berkaitan dengan perbuatan nazar.

Jika anda sedang mencari mengenai topik ini, maka ini adalah panduan untuk anda..

Apakah Yang Dimaksudkan Dengan Nazar?

[na.zar] | نذر

Secara definisi, nazar adalah:

Berjanji dengan Allah untuk berbuat sesuatu apabila tercapai hajat.

Contohnya, jika dia lulus dalam peperiksaannya nanti dia akan berpuasa tiga hari.

Nazar adalah pengakuan bersumpah bahawa seseorang akan melakukan sesuatu apabila tiba satu-satu masa atau apabila berlaku satu-satu peristiwa,untuk sebarang tujuan yang dibolehkan oleh Syara’.

Nazar hanya dibolehkan kepada perkara kebajikan dan sekiranya bernazar perkara haram dan makruh maka tidak sah nazarnya seperti bernazar untuk merogol dan selainnya 

Contoh-contoh nazar yang dibenarkan adalah:

  1. Berpuasa
  2. Mencukur rambut
  3. Sedekah

Lafaz Niat Puasa Nazar

Niat puasa nazar adalah seperti berikut:

 Nawaitu Shauma Nadzri Lillahi Taala 

“Sahaja aku berpuasa nazar pada esok hari kerana Allah Taala”.

Hukum Puasa Nazar

Wajib bagi seseorang yang bernazar menunaikan apa yang di nazarkan berdasarkan apa yang disebut ketika bernazar dengan berlandaskan syarak.

Dr. Muhammad Zuhaili di dalam kitabnya menyatakan:

Apabila seseorang itu bernazar puasa sepertimana yang diucapkan contohnya “demi Allah aku akan berpuasa” atau “aku akan berpuasa pada hari berikut dan berikut” maka wajib dia menunaikan puasanya seperti yang dinazarkan.

Dan begitu juga kalau ia bernazar dengan berpuasa sama ada bilangan hari ataupun nama hari yang ditetapkan

( al-Mu’tamad fi al-Fiqh al-Syafi’e, 2/512 )

Niat puasa nazar perlu berturut dan disegerakan untuk ditunaikan dan tidak dilengah-lengahkan untuk mengerjakannya.

Bagi keuzuran tertentu yang dibenarkan oleh syarak, seseorang individu itu boleh qada puasa sekaligus dengan puasa ganti nazar bersama dengan puasa sunat Isnin Khamis atau puasa hari Arafah atau puasa-puasa sunat yang lain.

Kafarah Puasa Nazar

Apabila seseorang itu telah bernazar maka wajib ke atasnya melangsaikan tanpa bertangguh apabila hajatnya dikabulkan oleh Allah SWT.

Maka nazar adalah hutangnya kepada Allah SWT.

Maka pada dasarnya janji itu wajib ditepati tanpa bertangguh bila mampu berbuat demikian.

Namun, jika tidak dapat menunaikannya, maka wajib hukumnya untuk membayar kafarah atau istilah lainnya tebusan.

Berikut ini adalah beberapa kafarah yang dapat ditebus ketika bernazar

  • Memberikan makan kepada sepuluh orang miskin atau orang kurang mampu
  • Memerdekakan satu orang budak
  • Memberikan pakaian kepada sepuluh orang miskin
  • Apabila tidak bias melakukan tiga jenis kafarah diatas, diperbolehkan untuk berpuasa selama tiga hari seperti yang diperintahkan Allah dalam surah Al Maidah ayat 89.

Kamu tidak dikira salah oleh Allah tentang sumpah-sumpah kamu yang tidak disengajakan (untuk bersumpah), akan tetapi kamu dikira salah oleh-Nya dengan sebab sumpah yang sengaja kamu buat dengan bersungguh-sungguh. Maka bayaran dendanya ialah memberi makan sepuluh orang miskin daripada jenis makanan yang sederhana yang kamu (biasa) berikan kepada keluarga kamu, atau memberi pakaian untuk mereka, atau memerdekakan seorang hamba. Kemudian sesiapa yang tidak dapat (menunaikan denda yang tersebut), maka hendaklah ia berpuasa tiga hari. Yang demikian itu ialah denda penebus sumpah kamu apabila kamu bersumpah. Dan jagalah – peliharalah sumpah kamu. Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayat-Nya (hukum-hukum agama-Nya) supaya kamu bersyukur.

surah Al Maidah ayat 89.

Maka berpandukan kepada ayat di atas jelas bahawa kafarah (penebus) bagi nazar adalah seperti berikut:

  1. Memberi makan 10 orang miskin, iaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluarga kamu.
  2. Memberi pakaian kepada 10 orang miskin
  3. Memerdekakan seorang hamba
  4. Mereka yang tidak mampu melakukan ketiga-tiga perkara di atas bolehlah berpuasa selama tiga hari.

Oleh yang demikian, bagi mereka yang bernazar hendaklah menunaikan nazar mereka dan bagi mereka yang terlepas pandang atau terlupa maka hendaklah ditebus nazar itu dengan melakukan salah satu dari kaffarah yang dinyatakan di dalam Al Quran.

Kelebihan Melakukan Puasa Nazar

Apakah kelebihan melaksanakan puasa nazar?

Sekurang-kurangnya ada dua faedah kepada diri kita:

1. Memupuk Sikap Bersyukur

Melakukan puasa nazar merupakan ungkapan rasa syukur kita kepada Allah SWT, atas segala nikmat dan keberhasilan yang didapatkan.

Ia bukan sahaja sebagai sebuah kewajipan, tetapi juga sebagai bentuk tanggungjawab dan tanda syukur atas nikmat yang telah diterima.


2. Menjadi Orang Yang Menepati janji

Puasa nazar merupakan janji yang dibuat dan diikrarkan seseorang pada dirinya sendiri dengan Allah SWT.

Dengan demikian, belajar menepati janji atau ikrar tersebut merupakan sikap yang sangat baik untuk membuat seseorang menjadi tanggung jawab terhadap janjinya.

Penutup

Semoga panduan ini dapat membantu anda.

Jika anda sebarang pertanyaan berkaitan puasa, anda boleh tinggalkan soalan tersebut pada ruangan di bawah.

InsyaaAllah saya sedaya upaya akan membantu anda

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari akuislam.com melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

2 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
siti norhaida binti bokhari
2 hari yang lalu

sya nk bernazar berpuasa selama seminggu.. dengan niat supaya kawan sya sihat dari sakit buatan org.. boleh tk ea.? 😔