Adakah Berdosa Jika Tidak Belajar Ilmu Agama?

Adakah kita akan dikira berdosa jika tidak belajar ilmu agama?

Apakah status diri kita jika hanya belajar perkara-perkara yang fardu ain sahaja?

Dalam artikel ini, saya melampirkan perkongsian yang pernah dijawab oleh Ustaz Azhar Idrus di halaman facebook beliau.

Semoga bermanfaat.

Ringkasan

Tulisan ini menekankan kepentingan ilmu agama dalam kehidupan seorang Muslim. Terdapat tiga kategori ilmu yang dianggap sebagai ‘fardhu ain’ atau wajib diketahui oleh setiap Muslim:

  1. Ilmu Tauhid: Meneroka keesaan dan keistimewaan Allah untuk memastikan ketulenan aqidah dan mengelak daripada penyimpangan.
  2. Ilmu Fiqah: Berkaitan dengan pemahaman tentang cara ibadah, urusan sosial, dan aspek-aspek praktikal lain dalam kehidupan sehari-hari seorang Muslim, termasuk membezakan antara yang halal dan haram.
  3. Ilmu Akhlak: Menitikberatkan pentingnya memiliki akhlak yang mulia, membersihkan hati dan jiwa, dan menghindari perbuatan yang tidak baik.

Setiap Muslim, tanpa mengira jantina, usia, atau status, diwajibkan untuk mempelajari ketiga-tiga ilmu ini. Mengabaikan tanggungjawab untuk memperoleh ilmu ini dianggap sebagai dosa.

Oleh itu, setiap Muslim harus berusaha memahami dan mendalaminya agar hidup selaras dengan ajaran Islam.

DOSA TIDAK BELAJAR ILMU AGAMA

Dari Anas bin Malik r.a. berkata Rasulullah saw bersabda :

طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ

Artinya : “Rasulullah saw telah bersabda : Menuntut ilmu itu fardhu ke atas sekelian orang Islam.”(Hadith Ibnu Majah & Jama’ah)

Pengertian ilmu yang fardhu ialah :

ما طلب الشارع فعلَه على وجه اللزومِ, بحيث يُذَمُّ تاركُه, ومع الذمِّ العقابُ, ويمدح فاعلُه ومع المدحِ الثوابُ

Artinya : “Barang yang disuruh olih agama mengerjakannya atas rupa mesti dengan sekira-kira dicela akan siapa yang meninggalkannya dan serta dengan celaan itu mendapat siksa pada akhirat. Dan dipuji akan yang mengerjakannya dan serta puji itu mendapat pahala.”

Fardhu adalah bersamaan dengan wajib pada sisi jumhur ulama.

Berkata Imam Ahmad :

أن الفرض والواجب مترادفان

Artinya : “Sungguhnya fardhu dan wajib itu berlebih kurang keduanya.”

Pengertian Ilmu Yang Fardhu Ain

Berkata Imam Baihaqi :

أَرَادَ وَاللَّهُ تَعَالَى أَعْلَمُ الْعِلْمَ الَّذِي لَا يَسَعُ الْبَالِغَ الْعَاقِلَ جَهْلُهُ

Artinya : “Menghendaki makna hadith ialah ilmu yang tidak lulus seorang yang telah baligh dan beraqal jahilkannya.” (Kitab Ad-Madkhal)

Maksudnya ilmu yang tidak bolih seorang yang sudah aqil baligh tidak mengetahuinya.

Berkata Imam Ibnu Mubarak :

إِنَّمَا هُوَ أَنْ يَقَعَ الرَّجُلُ فِي شَيْءٍ مِنَ أُمُورِ دِينِهِ فَيَسْأَلُ عَنْهُ حَتَّى يَعْلَمَهُ

Artinya : “Hanyalah maknanya bahawa berlaku sesuatu pada seseorang dari pekerjaan agamanya maka ditanya daripadanya sehingga ia mengetahuinya.”

Maksudnya setiap perkara agama yang wajib dikerjakan olih seseorang maka perkara itu mesti diketahui hukum hakamnya.

Berkata Imam Baidhawi :

الْمُرَادُ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَا مَنْدُوحَةَ لِلْعَبْدِ مِنْهُ كَمَعْرِفَةِ الصَّانِعِ وَالْعِلْمِ بِوَحْدَانِيِّتِهِ وَنُبُوَّةِ رَسُولِهِ ـ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ـ وَكَيْفِيَّةِ الصَّلَاةِ فَإِنَّ تَعَلُّمَهُ فَرْضُ عَيْنٍ

Artinya : “Yang dikehendaki dari ilmu itu ialah ilmu yang mesti kepada seorang hamba seperti mengenali Tuhan sebagai pencipta dan ilmu tentang keesaan-Nya dan mengetahui kenabian Rasul-Nya saw dan mengetahui cara-cara sembahyang. Maka belajar ilmu ini adalah fardhu ain.”

Berkata Imam Sufian At-Thauri :

هُوَ الَّذِي لَا يُعْذَرُ الْعَبْدُ فِي الْجَهْلِ بِهِ

Artinya : “Ilmu yang tidak diberi uzur pada seseorang jahil dengannya.”

Pengertian Wajib Atas Sekelian Mukallaf

Hendaklah diketahui bahawasanya hukum belajar ilmu agama yang penting dalam kehidupan seorang Islam ialah wajib. Ialah yang disebut sebagai ilmu fardhu ain atau wajib ain iaitu :

هو ما طلب الشارعُ حصوله من كلِّ واحدٍ من المكلَّفين, فلا يكفي فيه قيامُ البعضِ دون البعضِ الآخرِ, ولا تبرأ ذِمَّةُ المكلَّفِ منه إلا بأدائِهِ؛ لأنَّ قصدَ الشارع في هذا الواجب, لا يتحقَّق, إلا إذا فعله كلُّ مكلَّفٍ, ومن ثَمَّ يأثم تاركُه ويلحقه العقابُ, ولا يُغني عنه قيامُ غيره به.

Artinya : “Barang yang menyuruh olih agama menghasilkannya dari setiap individu dari orang mukallaf. Maka tiada memadai padanya jika sebahagian mukallaf sahaja mempelajarinyanya sementara sebahagian lagi tidak mempelajarinya. Dan tidak terlepas seorang mukallaf daripadanya melainkan dengan mempelajarinya. Ini adalah kerana tujuan syarak pada mewajibkan perkara ini tidak berhasil melainkan apabila sekelian mukallaf mengerjakannya. Dari itu maka berdosalah siapa yang meninggalkannya dan akan dikenakan siksa dan tidak sekali-kali terlepas dengan sebab orang lain yang telah mengerjakannya.”

Segala Ilmu Yang Wajib Di Ketahui Oleh Sekelian Orang Islam

Berkata Ulama :

ما لا يسعُ الإنسانَ جهلُه من جُملةِ الفرائضِ المفترَضةِ عليه, نحو: الشهادةُ باللسانِ والإقرارُ بالقلب بأنَّ الله وحده لا شريك له, ولا شِبْهَ له ولا مِثْلَ, لم يلد ولم يُولد ولم يكن له كُفُوًا أحدٌ, خالقُ كلِّ شيءٍ, وإليه مرجعُ كلِّ شيءٍ, المحيي المميتُ, الحيُّ الذي لا يموتُ.

والشهادةُ بأنَّ محمدًا صلى الله عليه وسلم عبدُهُ ورسولُهُ, وخاتمُ أنبيائِهِ, حقٌّ, وأنَّ البعثّ يغد الموتِ للمجازاةِ بالأعمالِ, والخلودَ في الآخرة لأهلِ السعادةِ بالإيمانِ والطاعةِ في الجنةِ, ولأهلِ الشقاوةِ بالكفرِ والجحودِ في السعير حقٌّ, وأنَّ القرآنَ كلامُ اللهِ, وما فيه حقٌّ من عند اللهِ يجب الإيمانُ بجميعِهِ واستعمالِ مُحْكَمِهِ, وأنَّ الصلواتِ الخمسَ فرضٌ, ويلزمه من علمها علمُ ما لا تتمُّ إلا به من طهارتها وسائرِ أحكامها, وأنَّ صومَ رمضان فرضٌ, ويَلْزَمُهُ علمُ ما يُفسِدُ صومَه وما لا يتمُّ إلا به, وإن كان ذا مالٍ وقدرةٍ على الحجِّ لزمه فرضًا أن يعرف ما تجب فيه الزكاةُ ومتى تَجِبُ وفي كم تجبُ, ويلزمه أن يعلم بأنَّ الحجَّ عليه فرضٌ مرَّةً واحدةً في دهرِهِ إن استطاع إليه سبيلاً, إلى أشياءَ يلزمُهُ معرفةُ جُمَلِهَا ولا يُعذر بجهلها, نحو: تحريمُ الزنا والربا, وتحريمُ الخمرِ والخنزيرِ وأكلِ الميتةِ والأنجاسِ كلِّها والغَضْبِ والرِّشوةِ على الحكمِ والشهادةِ بالزُّورِ وأكلِ أموالِ الناسِ بالباطلِ

وتحريمُ الظُّلْمِ كلِّه, ووتحريمُ نكاحِ الأمهاتِ والأخواتِ ومَنْ ذُكر معهنَّ, وتحريمُ قتلِ النفسِ المؤمنةِ بغيرِ حقٍّ, وما كان مثلَ هذا كلِّه مما قد نطقَ الكتابُ به وأجمعت الأمةُ عليه

Artinya : “Ilmu yang tidak bolih seorang itu tidak mengetahuinya daripada himpunan segala yang fardhu yang diwajibkan atasnya seperti bersyahadah dengan lisan dan mengaku dengan hati dengan bahawa Allah itu esa tiada sekutu bagi-Nya dan tiada yang serupa bagi-Nya dan tiada persamaan. Tidak Ia beranak dan tidak diperanakkan dan tiada suatu pun sebanding dengan-Nya. Dia yang mencipta segala sesuatu. Dan kepada-Nya kembali segala sesuatu dan Dia yang menghidup dan mematikan. Dan Dia yang hidup yang tiada mati.

Dan bersyahadah dengan bahawa Muhammad saw itu hamba-Nya dan Rasul-Nya penutup segala Nabi.

Dan bahawa hari kebangkitan selepas kematian untuk pembalasan dengan segala amal itu benar.

Dan kekal pada akhirat bagi ahli Sa’adah (yang bahagia) dengan sebab beriman dan taat di dalam syurga dan bagi ahli Syaqawah (yang celaka) dengan sebab kufur dan engkar di dalam neraka itu benar.

Dan bahawasanya Al-Quran itu kalam Allah dan apa yang terkandung di dalamnya itu benar dari sisi Allah. Wajib beriman dengan semuanya dan beramal dengan semua hukumnya yang jelas terang.

Dan bahawasanya sembahyang yang lima itu fardhu yang wajib ia mengetahuinya ilmu yang tidak sempurna sembahyang melainkan dengan mengetahuinya juga daripada hukum bersuci dan segala hukumnya.

Dan bahawasanya puasa Ramadhan itu fardhu yang wajib ia mengetahui perkara yang bolih merosakkan puasanya dan perkara yang menyempurnakan puasanya.

Dan wajib pula ia mengetahui tentang kewajipan mengeluakan zakat bilakah waktu wajibnya dan banyak manakah qadar wajibnya.

Dan wajib ia mengetahui bahawa haji itu wajib atasnya sekali seumur hidup jika ia berkemampuan pergi kepadanya.

Berterusanlah sehingga kepada segala ilmu pengetahuan yang wajib ia ketahui secara jumlahnya yang tidak diberi uzur ia tidak mengetahuinya seperti haramnya zina dan riba dan haramnya arak dan babi dan makan bangkai dan segala najis sekeliannya dan haramnya merampas dan rasuah atas hakim dan saksi dusta dan haramnya makan harta manusia secara batil.

Dan haramnya melakukan sekelian bentuk kezaliman dan haram menikahi sesama mahram dan saudara dan haram membunuh orang beriman tanpa sebenar dan yang seumpama yang demikian itu yang telah menerangkan olih segala nas kitab dan ijmak segala ummat atasnya.”

Ilmu Fardhu Ain Yang Tiga

Maka himpunan ilmu-ilmu yang wajib ain atas kita pelajari ialah tiga jenis yaitu ilmu tauhid dan ilmu fiqah dan ilmu akhlak.

Wajib belajar ilmu tauhid supaya sah tauhid kita dan menjaga aqidah kita dari perkara yang merosakkannya.

Dan wajib belajar ilmu fiqah ialah supaya tahu kita cara ibadah dan cara bermuamalat dan cara munakahat dan lain-lainnya dengan betul dan mengetahui halal dan haram dalam kehidupan.

Dan wajib belajar ilmu akhlak ialah supaya membaikkan akan hati dan segala amal yang kita lakukan terpelihara dari najis yang bangsa batin.

KESIMPULAN

Wajib atas semua orang Islam yang sudah aqil baligh lelaki dan perempuan, tua dan muda, miskin dan kaya, raja atau rakyat belajar ilmu agama yang fardhu ain ini.

Jangan sekali-kali lupa tentang kewajipan belajar agama ini kerana meninggalkan belajar adalah haram dan dikira sebagai berbuat dosa kepada Allah. Jika setiap hari tidak pergi belajar ilmu agama maka jadilah seorang itu ahli maksiat.

Sekali kita tidak pergi belajar agama satu dosa kita dapat. Bayangkan kalau sudah setahun tidak belajar ilmu agama betapa banyaknya dosa kita. Ini belum lagi dikira dosa-dosa lain yang telah dikerjakan. Wal’iayzabillah

Wallahua’lam
Ust Azhar Idrus

Sumber asal kepada jawapan ini boleh dilihat pada Facebook Ustaz Azhar Idrus pada pautan ini


Bacaan berkaitan:

Photo of author

Muhamad Naim

Bertugas sebagai pendidik dibawah Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM). Berkongsi ilmu adalah perkara paling baik yang dapat dilakukan untuk mengubah dunia kepada yang lebih baik. Semoga Allah redha.

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

DAFTAR NOTIFIKASI DI SINI..
Maklumkan saya jika terdapat:
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments