Jangan Biarkan Hati Kita Penat Memberi Kasih dan Sayang, Walaupun Kita Seakan Tidak Dihargai & Dilupakan.

rasa kasih dan sayang
memberi kasih dan sayang itu kadangkala menyakitkan * Sick by Alephunky

Bila kita ditanya soal hati dan perasaan, ramai yang mengambil berat soalnya. Dan tak lain dan tak bukan pasti mereka yang bergelar wanita.

Mengapa harus begitu?

Tidakkah lelaki juga punya perasaan?

Benar, lelaki juga mempunyai perasaan. Mencintai, menyayangi, mengasihi, sama seperti apa yang wanita itu rasakan.

Tetapi mengapa semua perasaan itu kelihatan begitu ketara dalam diri seorang wanita?

Secara ironinya, setiap wanita dikurniakan rahim daripada Allah S.W.T.

Bukankah rahim itu bermaksud ‘sayang’?

Justeru itulah wanita lebih menunjukkan belas, kasih dan sayangnya.

Tidak kira kepada sesiapapun yang telah Allah gerakkan hatinya.

Mungkin kepada insan yang bergelar kekasih, kepada anak-anak dan mungkin juga kepada insan di sekelilingnya. Wahai wanita, teruslah menyayangi, teruslah mencintai dan teruslah meluaskan rasa kasihmu.

Tidak kira kepada sesiapapun yang engkau rasakan baik untukmu.

Kerana rasa kasih dan sayang yang engkau miliki itu adalah hadiah untukmu yang dikurniakan Allah buat insan disekelilingmu.

 

Bila kasih dan sayang kita diabaikan.

Ada satu ketika seorang wanita itu akan terasa terbeban dengan kasih dan sayang yang terkumpul di dada hanya kerana kasihnya tidak berbalas.

Dan mungkin kerana kasihnya dipersiakan oleh mereka yang tidak tahu menghargainya. Harus bagaimana?

Jika menyayangi itu menenangkan hatimu, maka mengapa harus berhenti?

  • Ada isteri yang terus menyayangi isi rumah tangganya dan sentiasa terus melaksanakan tanggungjawabnya, sungguhpun dirinya dan perasaannya selalu diabai suami.
  • Ada ibu yang terus mendoakan anaknya, sungguhpun anaknya selalu mengasingkannya.
  • Ada guru yang tetap mendidik dengan ikhlas sungguhpun dia tahu ada anak didiknya yang tidak lagi mahu mendengar suaranya.

Analoginya, jika kita berjalan di sebuah kota.

Ada seorang miskin di situ. Duduk bersila di celah-celah bangunan menadah meraih simpati.

Lalu hadir seorang manusia yang penuh belas memberi bantuan kepada si miskin itu.

Nah, apa yang engkau rasakan apabila melihat peristiwa itu?

Tidakkah engkau akan melihat baik kepada si pemberi itu?

Percayalah, begitu juga kasih Allah.

Memberi itu tidak salah. Ketahuilah, setinggi-tinggi dan seindah indah pemberian itu adalah kasih dan sayangmu.

 

Sudah Terlalu Lelah Dalam Memberi Kasih dan Sayang

Akan tiba satu saat bila hati terasa lesu menabur sayang. Terasa hilang seluruh tenaga untuk membenih kasih. Lalu apa yang perlu aku lakukan?

Penat menyayangi mereka yang langsung tidak dapat melihat pengorbanan kasih yang selalu aku berikan!

Mengapa mereka terlalu buta?

Setiap yang datang pasti akan pergi juga. Imbas dirimu, lihatlah di mana pernah ada sayang yang diberikan kepadamu. Pernah ada kasih yang menenangkan hatimu.

Mungkin hari ini insan yang memberi sayang itu sudah tiada lagi. Dan dewasa inilah masanya untuk kau mencurahkan kasih sayangmu.

Usahlah terlalu kikir engkau terhadap rasa kasih dan sayangmu. Kerana rasa kasih dan sayang itu tidak akan pernah habis selagi diizinkan Allah.

Maka, ambil masa mu sedikit untuk mencurahkan sayangmu kepada mereka yang selayaknya.

Hubungilah dan ucapkan rasa rindumu kepada ibu ayah yang jauh di kampung, ucapkanlah sayangmu kepada teman sehidup dan sematimu, peluklah tubuh anak yang pernah ketika dahulu lahirnya memberi sebaris senyuman dibibirmu, genggamlah tangan mereka yang selalu ikhlas ada di sisi kita.

Tunduklah dan sujudlah kepada Dia yang tidak pernah lelah memberi segala-galanya yang kita perlukan.

Zahirkan sayangmu. Justeru engkau akan dilihat begitu mahal hanya kerana rendahnya hatimu yang sentiasa menyayangi.

“Ya Rahman, Ya Rahim..Engkau isikanlah hati ini dengan rasa kasih dan sayang dan bantulah aku dalam memilih tepat tangguk hati yang benar-benar untuk aku curahkan rasa kasih ini. Ajari aku ikhlas dalam setiap curahan pengorbanan kasih dan sayang ini.”

 

Artikel ini dikongsikan oleh Sufi Hafawati Binti Ideris, seorang penuntut ilmu dan pendidik, ke inbox kami. Semoga perkongsian beliau memberi manfaat yang besar kepada kita semua.Pernahkah situasi dimana pengorbanan dan kasih sayang yang ada berikan kepada seseorang, hanya dipandang sebelah mata, malah tidak diambil kisah?

Jika ya, mungkin ia pernah melemahkan semangat anda.

Kami disini suka untuk mendengar apa yang berlegar dalam hati dan minda anda mengenai isu ini. Segala komen & perkongsian amat kami hargai. 

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

44 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu Paling disukai
Inline Feedbacks
View all comments
Orang yang tersakiti
1 tahun yang lalu

Saya nak minta pendapat kalian yang baca komen saya. Skrg nie musim pkp jadi kuliah sy dijalankan secara talian. Pada masa yang sama saya yang akan masak, kemas dan cuci pakaian. Tetapi mak ayah saya tidak pernah hargai diri saya yang melakukan semua keje tersebut. Bila saya suarakan saya penat mereka mula menengking saya. Utk pengetahuan kalian kelas sy bermula jam 8 pagi dan akan habis kul 5 ptg. Sy perhatikan mak ayah saya hanya hargai kakak dan abang-abang saya sahaja kerana mereka menghulurkan wang kpd mak ayah saya sehinggakan saya tidak boleh menegur sikap anak saudara saya takut kakak saya marah dan tidak bercakap dengan mak ayah saya. Mak ayah saya sangat sayang akan kakak saya sebab dlm adik-beradik sy, dia yang banyak bagi duit bulanan kat mak ayah saya jadi saya tidak boleh cakap atau tegur kelakuan anak² saudara saya. Saya agak sedih dengan keadaan ini selama saya tinggal di rumah sambil belajar dengan assignment bertimbun saya tetap jalankan tugas saya sebagai anak tapi mereka tidak pernah berterima kasih kepada saya. Hari² saya fikir untuk keluar dari rumah tu. Mohon beri kata-kata yang boleh saya fikirkan cara bagaimana saya nak mereka sedar dan boleh terima apa yang saya ingin luahkan kepada mereka. Selam ini saya luahkan mereka tidak pernah memahami malah memarahi saya seperti saya anak derhaka walaupun saya tidak menggunakan intonasi tinggi dan kasar.

Luna Angel
2 tahun yang lalu

Saya fikir yang adik2 saya xsayang saya pun..padahal macam2 saya buat utk mereka dari segi memasak,mengemas rumah dan sebagainya..pendek kata smua sy buat..tapi apabila bergaduh dorang kata saya xpandai jadi kakak..jadi seorang kakak ini kerja yang susah..adik2 selalu negatif dgn kakak sendiri..dorang nmpk buruk saya sahaja..kadang2 saya menangis mengenang apa yg adik2 buat terhadap saya..atleast hargai lar kakak sewaktu dia ada?? why always keep blaming me?? Kadang2 fikir nak kahwin & ada keluarga sendiri..itu lebih baik daripada saya selalu makan hati dengan perangai adik2..sayang seribu sayang pun xguna klau org tak hargai kasih sayang seorang kakak

Some cursed diamond
Reply to  Luna Angel
1 tahun yang lalu

Wehhhh I feel youuu.. I hope you stay strong okey. Xtau la.. rase nk larikan diri dari rumah.. ramai kate rumahku syurgaku. Tp aku.. ntah. Kalau ckp lebih pon.. org laen xfhm..the omes yg jd sulung+strict parents je phm btul2 perasaan ni. Im sorry. For everything. Btw, Luna Angelllll remember okay, you cannot keep it alone. At least, share it with someone(it can be anybody that you trust) so you wont feel it too heavy to keep it, okay. I dont even know you.. but I LOVE YOU?

bidadari sepi
2 tahun yang lalu

amat perit menyayangi seseorang yang tidak membalas kasih sayang kita….sampai satu saat saya rasa teramat penat….rasa igin mengalah, berhenti sahaja…tapi hati ini degil….saya tak sampai hati untuk berhenti menyayangi walaupun tidak dihargai….:(

Nadia
2 tahun yang lalu

setelah diberikan segalanya, kini saya menyedari dia mencintai saya bkn kerana menerima segala kekurangan yg ada pada diri ini, tetapi cuma tempat persinggahan diwaktu sepi sahaja :,(

Kesha
2 tahun yang lalu

Saya sukar mempercayai suami , kerana dia tidak pernah menghargai peluang yang saya telah beri . Kini saya bertahan untuk anak2 . Suami ada menyatakan beliau menyesal dengan perbuatan nya tapi atas dasar hilang kepercayaan membuat saya makin susah untuk mempercayainya lagi . Dia berusaha bermacam2 untuk mendapatkan/menagih kasih , syg dan cinta saya tapi saya tetap dengan keegoan saya untuk tidak mempercayainya . Bagaimana saya mahu melupakan perbuatan suami . 2kali saya beri beliau peluang tapi dia tetap macam tu . Tak menghargai pengorbanan saya yang telah melahirkan zuriat dia 3orang anak gadis ? . Untuk peluang terakhir saya mengatakan bahawa saya inginkan penceraian . Itu jalan terbaik buat kami sekiranya dia melakukan perbuatan sama sekali lagi .