Sia-Sia Membalas Mereka Yang Menyakitkan Hati Dengan Kebaikan.

menyakitkan hati
perkara yang menyakitkan hati selalu datang apabila kita cuba berbuat baik. | be by all17

kill them with kindness.

Bunuh mereka dengan kebaikan.

Mungkin dalam kehidupan seharian kita, kita selalu berurusan dengan orang yang sentiasa menyakitkan hati dan suka melihat kita susah.

Walaupun kita telah cuba sedaya-upaya untuk melayan mereka dengan baik, tetapi mereka membalas pula dengan cara sebaliknya, yang boleh dianggap sebagai kurang ajar dan tidak beradap.

Dalam percakapan dan semua cara komunikasi kita dengan mereka, kita telah secara nyata serta  jelas, cuba untuk menyelesaikan sesuatu masalah secara baik dan secara aman.

Tetap keadaan sebaliknya, reaksi yang diterima semakin bercelaru dan tidak munasabah.

Kebaikan yang dihulurkan tidak berkesan. Jika ada yang terbunuh, orang itu adalah kita.

Pernahkah anda mengalami situasi seperti ini?

Kebaikan yang tidak dihargai malah dibalas dengan menyakitkan hati

Saya faham, bukan senang bagi kita untuk menerima keadaan seperti ini. Seolah-olah kebaikan yang kita hulurkan tidak dihargai dan tiada nilainya. Malah dipermain-mainkan dengan tujuan untuk menjatuhkan maruah kita.

Pernahkah kita terpaksa berpura-pura untuk kelihatan baik pada luaran terhadap seseorang, tapi dalam masa yang sama kita mencaci sumpah seranah terhadapnya?

Walaupun kita tersenyum, membuat gerak badan yang mesra dan bercakap dengan penuh sopan, tapi dalam masa yang sama dalam hati kita sebenarnya “ membunuh” mereka dengan kemarahan dan bersangka buruk apabila terasa sakit hati.

 

Kita tidak sedar sebenarnya kita yang egois!

Sebenarnya itu kita tidak cukup baik lagi, belum cukup ikhlas.

Kita ego.

Tetapi mengapa pula kita yang ego, sedangkan merekalah yang jelas-jelas lebih ego dari kita?

Mari saya terangkan..

Sebenarnya kita ego sebab kita mahukan sesuatu. Kita mahukan sesuatu situasi itu diselesaikan mengikut cara kita.

Selalu kita merasakan orang lain salah dan kita adalah betul. Kita merasakan apabila kita sudah memberi dengan kebaikan, kita juga harus dibalas dan dilayan dengan kebaikan.

Sebenarnya kita silap.

menyakitkan hati
sedih bila hidup dikalangan orang menyakitkan hati

Kita tidak sedar bahawa secara umumnya manusia tidak pandai berterima kasih.

Lihatlah, kalau kepada Allah yang Maha Memberi pun manusia tidak pandai bersyukur dan berterima kasih, apatah lagi kepada kita sesama makhluk yang terbatas.

Oleh itu sebarkanlah kebaikan kita yang seikhlasnya, tanpa perlu kita terpaksa berpura-pura baik dengan orang yang kita tidak suka.

Memang bukan tugas kita untuk menjaga hati setiap orang, tetapi kita sendiri harus sentiasa berbuat baik dengan sesiapa pun, seikhlas hati.

Percayalah, bermula daripada ini, kita akan merasakan lebih banyak kebaikan yang akan datang kepada kita apabila kita menetapkan niat untuk menyebarkan kebaikan kita secara ikhlas.

Metafora atau analoginya begini:

Katalah kita sedang memandu di satu jalan yang mempunyai dua atau tiga lorong. Penuh sesak. Tiba-tiba sebuah kereta yang tersalah lorong di sebelah memberi isyarat untuk masuk ke lorong kita.

Kerana simpati melihat dia terkial-kial memberi isyarat, kita pun beralah, lalu memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita.

Kemudian kita terus memandu ke hadapan. Mungkin sejam kemudian atau setelah berpuluh-puluh kilometer, tiba-tiba kita pula yang tersalah lorong.

Kita pula yang memberi lampu isyarat untuk masuk ke lorong sebelah.

Soalnya logikkah kalau kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita?

Tidak. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya.

Tapi ada tak kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita?

Pasti ada! Insya-Allah.

Ya, begitulah. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk memberi laluan kepada kita.

Orang yang kita beri kebaikan, tidak ada di situ untuk membalas kebaikan kita. Tetapi Allah menggerakkan hati orang lain, yang tidak pernah merasa kebaikan kita untuk membalas kebaikan kita tadi

Walaupun mungkin ia tidak datang daripada orang yang ego kita mahukan, tetapi pasti banyak lagi kebaikan daripada orang atau perkara lain, yang akan dihantarkan oleh Allah kepada kita.

Mungkin dari segi jodoh yang baik – isteri yang taat dan suami yang setia, anak yang baik pintar dan soleh, kelebihan dari segi harta, dan kebaikan-kebaikan lain yang melapangkan serta membahagiakan  hati kita.

Inilah kekayaan yang lebih utama bagi seorang manusia daripada perkara lain seperti pangkat dan jawatan.

 

Jadi, ingin menjadi orang yang baik serta ikhlas perlu rela terus ditindas?

Tidak. Kita bukan mahu ditindas, tetapi memilih jalan untuk bersabar.

Tapi bak kata Al-Habib Ali Zainal Abidin Al-Hamid, ‘Teori memang mudah , praktikal nya?, kita sendiri yang sedang hadapi situasi tu yang tau’

Sabar itu indah. Beautiful.

No suffer afflicts us beyond our capability.

Allah maha melihat, oleh itu anggap sahaja setiap perkara yang kita buat untuk menjaga hubungan sesama manusia itu sebagai satu ibadah untuk mencapai keredhaan Allah.

Yakinlah, what you give, you get back. Itu hukum sunatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Yakinlah.

menyakitkan hati
perasaan menyakitkan hati memang memenatkan

Cuba selami kembali bagaimana tindakan Rasulullah apabila disakiti penduduk Thaif. 

Cuma buat masa sekarang ini, kita hanya perlu bersabar, dan melatih hati kita untuk bagaimana untuk benar-benar ikhlas.

Ikhlas dan sabar itu adalah kunci kekuatan hati. Memang bukan senang untuk melakukannya, tetapi kita mampu melakukannya.

Kerna mereka yang mempunyai kekuatan hatilah sentiasa dapat menundukkan rasa ego yang terbit dalam diri.

Hanya apabila kita yakin dengan balasan-balasan yang Allah janjikan, insyaaAllah kita kita akan bahagia dunia akhirat.

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka…” – Surah Ali-Imran ayat 159

InsyaaAllah, satu hari keikhlasan kita menyebarkan kebaikan akan diperlihatkan juga oleh Allah, cuma kita jangan mengharap terima kasih daripada manusia atas kebaikan yang kita buat kepadanya.

Kelapangan hati, ketenangan jiwa, kesegaran roh, akan hadir kepada kita insyaAllah. Pasti.

 

Penutup: Jadikan Ini sebagai Ladang Peningkatan Diri Kita

Kita tidak akan pernah rugi dengan perilaku orang kepada kita.

Jadikan penghinaan orang lain kepada kita sebagai kesempatan untuk menyucikan jiwa, dengan memaafkan orang yang menyakiti dan membalasnya dengan kebaikan.

Belajarlah melupakan setiap kesalahan orang terhadap kita. Dengan sikap seperti ini hidup kita akan lebih ringan.

Kerana semakin kita ingin dihargai, dipuji, dan dihormati, maka akan sering kita sakit hati.

Walaupun kebaikan dan kasih sayang tidak selalu dibalas dengan kebaikan dan kasih sayang,

Jangan pernah bosan berbuat kebaikan dan menabur kasih sesama insan,

Kerana satu saat nanti kita akan merasakan kepuasan dalam hidup kita.

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

22 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu Paling disukai
Inline Feedbacks
View all comments
Nina Desvani Hutagalung
6 tahun yang lalu

Asslm, saudaraku, terimakasih karena sudah menulis artikel yang indah ini, jujur saja saya sedang mengalami rasa yg sedikit kecewa, persis sama, saya kira dulunya saat saya memberikan suatu apapun ke org lain yang saya sayangi saya jg terus dibalas dengan seperti itu, ternyata saya kurang ikhlas, atau bahkan itu ternyata tidak ikhlas jika dipikirkan berulang kali, ternyata saya yang harus bermuhasabah diri untuk itu, saya kira dengan segala yang saya berikan kepada seseorang, siapapun itu saya akan mendapat sesuatu sesuai dengan yang saya berikan, ternyata itu yang dikatakan bahwa saya tidak ikhlas memberikannya, saya mohon ampun kepada Allah SWT dengan tindakan saya, bahkan Rasulullah SAW dengan ikhlas nya melakukan semua tapi tidak mengharapkan balasan kebaikan apapun dari siapapun kecuali dari Allah SWT, ternyata saya yang harus kembali mendekatkan diri kepada Allah SWT agar saya bisa menjadi insan yang lebih ikhlas menerima apapun yang terjadi didunia ini, mengatakan memang sangat susah tetapi saya yakin bahwa Allah SWT akan menunjukkan jalannya, terimakasih admin yang sudah share artikel diatas, saya merasa tersadar membaca artikel tersebut, mungkin karena saya, sebenarnya bukan mungkin, tapi benar karena saya jauh dari Allah SWT sehingga saya mempunyai perasaan tidak ikhlas seperti itu, sehingga saya kurang berbahagia, seharusnya saya harus ikhlas dengan apapun yang ada didepan mata saya, yang ditakdirkan oleh Allah SWT kepada saya, Wassalam, Nina

Sarifah
6 tahun yang lalu

Subhanallah. Artikel yang membuat saya terenyuh. Saya meteskan air mata, karena sebenarnya dlm diri saya sendiri masih sngat besar rasa ego, dan sangat mudah emosi dan sulit memaafkan. Artikel ini membantu saya untuk menenangkan hati. Semua berasal dari Allah SWT dan kembali kepada Allah SWT. Hanya kepada Allah SWT kita berlindung. Sesungguhnya manusia mahluk penuh dosa.

Rara
7 tahun yang lalu

Bila saya baca,saya tak dapat menahan kesedihan lagi. Walaupun saya masih budak skola lagi, bnde2 mcm ni dah kena.Saya buatkan diorg mcm2. Saya nak berbaik dgn diorg seikhlas hati saya tapi mereka layan saya mcm smpah. Bkn sahaja tidak dihargai, dikutuk dicaci dibulilah. Saya rasa macam saya ni manusia yg paling teruk dlam dunia ni. Walaupun diorg buat ape2 kat sya,saya biarkan jer. Saya nak lawan tapi tak mampu. Diorg berpuak,saya seorang dua jer. Saya redha sahaja apa yang Allah berikan ujian sebab saya tahu Allah Maha Mengetahui.

Pramez
7 tahun yang lalu

Terimakasih infonya…
Tetap berbuat baik sekalipun itu terhadap musuh.

ajmaisarah
7 tahun yang lalu

Salam ,saya bukan muslim tapi saya sangat suka pada semua artikel admin yg dipaparkan untuk tatapan semua.Jika berhak untuk memilih, saya akan memohon untuk dilahirkan sebagai seorang melayu kerana orang cina merupakan sejenis kaum yang licik dan tidak mengenang budi…diharap satu hari nanti dapat melafazkan perkataan amin dengan sekuat-kuat hati….