Belajar Dari Masa Silam Yang Menyakitkan & Lepaskannya!

masa silam masa silam

masa silam masa silam masa silam masa silam masa silam masa silam

“Kami jelaskan yang demikian itu supaya kamu jangan berduka cita kepada apa yang telah hilang daripada kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira kepada apa yang diberikan kepada kamu. Allah tidak suka orang yang sombong dan membangga diri.”

Surah Al-Hadid, ayat 23

 

Maafkanlah masa silam, Ia sudah berakhir…

Belajarlah daripada masa silam dan lepaskan ia pergi.

People are constantly changing and growing.

Jadi, jangan buat diri kita terikat dengan bayangan seseorang dari masa silam.

Pernah hati anda rasa sakit bagai ditikam berulang-ulang kali?

Rasa menderita terperangkap  dalam bayangan masa lalu.

Dan ia selalu hadir dalam fikiran walaubagaimana cara kita cuba melupakan?

Hanya cara untuk membuatkan hati kita menerima ketenangan dan kegembiraan dalam hidup kita adalah dengan menyediakan ruang untuknya.

If your heart is filled full-up with pain and hurt, how can you be open to anything new?

Jadi, tekadkan hati untuk melepaskan ia pergi.

Things don’t disappear on their own.

Kita perlu membuat komitmen untuk melepaskan ia pergi.

Berhentilah untuk mengingati setiap detail cerita dalam kepala kita bila kita mula terfikirkannya.

Kosongkan sedikit ruang dalam hati kita supaya kebahagiaan yang baru dapat masuk.

Forgiveness can change your life.

Kemaafaan akan membuatkan kita tenang.

Dengan memaafkan akan membuatkan kita gembira.

It’s not easy.

But you can learn to do it.

Slowly.

 

”..Do you know why people learn history at school? They learn from it and try no to do mistake again.”

:’)

Tidak diberikan sesuatu itu dengan sia-sia.

What past is past. Keep moving forward. 

 

komik diatas adalah dilukis dan hak milik Diaemyung dan artikel ini ditulis oleh Muhamad Naim (akuislam.com)

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

16 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu Paling disukai
Inline Feedbacks
View all comments
Bipolar Survivor
6 tahun yang lalu

nice post and a good way to move forward. cuma satu je la. if the person ade mental illness cam depression or the one stated here tristimania, those feelings can’t be simply swept away. don’t compare them with your normal “feeling down” feelings. they are different.

aygqu sweet
6 tahun yang lalu

Wow!!! Sungguh menarik artikel ne.1 kelainan.suke suke suke…ermmm…memaafkn i2 mudah…nk mmghilangkn kenangan i2 kena ambi masa.sy masih xdpt melupakn.dh 3thn brpisah.pernah bbrp kali bdoa agr Allah tu2p hati ne tuk c dy…hilangkn fikiran ne tuk c sy.Masyaallah….semakin rindu n trkenang kenangn silam.sy xthu nk wat pa lg…

Ishahzie
Reply to  aygqu sweet
6 tahun yang lalu

memng sukar unutk melupakan someone yang

Ishahzie
Reply to  aygqu sweet
6 tahun yang lalu

memng sush nak lupakan someone yang pernah kita syng…yg pernah sama2 berjanji untk membina masa depan bersama tp akhirnya..kusangka panas hingga ke petang rupanya hujan di tgh hari…sy juga mengalami keadaan yg sama…berusaha untuk melupakn, tp msih terbayng-bayang dan teringt kengn silam..

Andriana
7 tahun yang lalu

Bagus gambar-gambar nya kisah ini sangat nyata apa yang telah saya rasakan saat ini. Di tambah lagi tiadanya seorang papa yang membuat saya ada sesuatu yang hilang dari hidup saya sampai saat ini

Kambing BBQ
7 tahun yang lalu

Sangat terkesan dengan komik ni. Betul, kita hidup dalam masa sekarang. Yang lepas perlu dijadikan pengajaran, yang mendatang perlu dirancang.

Mari kita sama-sama tabahkan hati. :)

Aris
7 tahun yang lalu

Sangat bermanfaat, izin copas ya