Jika Perpisahan Itu adalah Lebih Baik

perpisahan
perpisahan | this is over by ~nono-sukar

When someone comes into your life, Allah sends them for a reason. Either to learn from them or be with them till jannah..

Perpisahan. Clash. Break up. Putus.

Pernahkah anda semua mengalami situasi ini?

Mungkin inilah perkataan yang sangat menyeksa jiwa kebanyakkan daripada kita.

Kita merasakan ini adalah satu “musibah” yang sangat besar, yang sangat menyesakkan dada, yang mudah sekali untuk menjatuhkan butiran air mata.

Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika begitu banyak saat-saat indah bersamanya, yang sentiasa terbayang di benak kita.

Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika kita takut tidak dapat menemui yang seperti dia lagi dan kita merasakan hanya boleh bahagia dengannya sahaja.

Kita takut, apabila berpisah dengannya, kita tidak akan ada sesiapa lagi.

Ada juga diantara kita yang terpaksa memutuskan hubungan atas dasar keluarga yang tidak merestui. Tidak sama taraf, perbezaan agama, faktor jarak dan pelbagai lagi alasan yang kita tidak mampu kawal.

Dan yang paling baik dan terpuji bagi saya, adalah mereka yang memutuskan sebuah hubungan cinta kerana ingin menjaga agama dan maruah diri dari fitnah dan dosa cinta.

Namun saya pasti, setiap terjadinya “putus hubungan” ini, pasti diiringi dengan air mata, kesedihan, kemurungan dan rasa kecewa. Kalau tak banyak, mesti apa juga secebis perasaan ini even sedikit.

Tapi ia tak pelik pun, normal. Tiada manusia yang tidak sedih dengan sebuah kehilangan.  Mana ada manusia yang mahu kebahagiaannya hilang.

Tetapi mengapa kita perlu bersedih berlebih-lebihan?

Apakah alasan utama yang kita untuk terlalu sedih untuk sesuatu yang masih tiada hitam putih, yang masih ghaib. Lagikan orang yang sudah berkahwin pun boleh bercerai.

Kenangan? Kerana terlalu banyak saat indah bersamanya?

Hidup ini bagaikan putaran roda, jangan menyandarkan hidup kita hanya kepada kenangan.

Mungkin pada waktu lalu kita gembira bersama dia, tetapi sekarang adakah kita masih gembira? Dan apa yang pasti, masa depan belum tentu menjanjikan rasa bahagia seperti masa lalu.

Dan kesedihan yang sedang kita lalui ini, tidak selamanya akan begini.

Percayalah, kita akan temui bahagia setelah diuji untuk bersabar. Setiap kehilangan ada pembelajaran yang membuat jiwa makin dewasa.

Atau mungkin menjadi sebuah proses untuk melepaskan sebuah ego dalam diri. Di saat kehilangan, kita jadi meringkuk seperti bayi yang tak punya kuasa.

Kita harus melepaskan seseorang kerana kita tahu jika Allah mengambil sesuatu, Dia telah siap memberi yang lebih baik.

Kata orang bijak, manusia tak memiliki apa-apa kecuali pengalaman hidup.

Kita sedar kita tak pernah memiliki apa-apa pun, kenapa harus tenggelam dalam kepedihan yang berlebihan ketika kita kehilangan?

Takut untuk Memutuskan cinta?

Ini lagi satu masalah yang menghantui kebanyakkan orang.

– Takut untuk meminta kata putus.

Memang susah untuk memutuskan cinta dengan seseorang apatah lagi jika dia pernah dekat dengan kamu. Tidak mahu menyakiti dan tidak mahu orang yang mendendami.

Sebelum itu, apa yang menyebabkan kita patut memutuskan hubungan? Putuslah jika orang yang kamu suka itu seorang yang fasik, tidak melakukan solat, mengajak kamu melakukan maksiat, tidak memberatkan agama.

Juga putuslah jika cinta ini melalaikan kamu dari Allah, pelajaran, ibu bapa.

Jangan teruskan hubungan dengan orang yang tidak serius dengan sebuah perkahwinan.

Suruhlah dia datang jumpa ibu bapa, jika dia betul-betul dengan anda. Janji mulut sahaja tak cukup, kena tunjuk usaha.

Percayalah, cinta selepas nikah itu lebih indah.

Saya ulang sekali lagi, cinta selepas nikah itu lebih indah.

Memutuskan, perkara sukar tetapi sebenarnya mudah.

Kesulitannya hanya kerana kita enggan menyakiti hati seseorang. Kalau hubungan itu menjurus ke arah dosa dan kelalaian, maka putus sahaja.

Jangan takut menyakiti hatinya, kerana dia hanya mengajak kita kearah kemaksiatan. Yang mana kita pilih, samada menyakiti dia ataupun ingkar kepada Allah?

Suatu hari nanti kita akan rasa betapa bertuahnya diri kita. 

Kita akan sedar betapa beruntungnya Kita diuji sebegitu. 

Cuma awak kena bangun dan teruskan hidup terlebih dahulu

Takdirkanlah yang terbaik untukku apapun keadaannya dan jadikanlah aku redha dengannya.. amin..

perpisahan
perpisahan

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari akuislam.com melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

79 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
nisa
4 bulan yang lalu

boleh tak admin bantu saya ? saya keliru sangat sekarang ni? kalau boleh sy nk pm admin utk bertanya soalan.

felwi
8 bulan yang lalu

tapi sakit yang saya rasakan tetap sama dan berulang-ulang. saya takut perkara itu membuat saya hilang kawalan..tapi saya masih ingat pada tuhan dan family. saya akan sentiasa berdoa agar kesakitan itu hilang.

felwi
8 bulan yang lalu

kami chat melalui watsapp dan dia melayan saya dingin. tetapi saya tidak banyak bertanya. saya tunggu sehingga dia balik d tempat kerja. setelah itu,saya memulakan perbualan, saya tahu dia banyak berfikir. saya menyuruh dia jujur apa yang berlaku dan apa yang ingin dia luahkan. dia memberitahu bahawa kekasih lamanya telah kembali. hati saya pata saat itu sangat sakit,sangat pedih,dan tubuh saya berasa lemah. tapi saya kuatkan hati dan terus bertanya. saya sangat kecewa dengan satu perkataan “dia calon menantu pilihan mama”. sakit sangat. terngial-ngial kata-katanya. apa saya harus buat. saya mahu berjumpa ibubapanya. saya nekad tapi dia melarang sebap dia tidak mahu saya terluka.saya juga kecewa sebab dia tidak berusaha memujuk ibubapanya seperti mana saya berusaha memujuk ibubapa saya. saya menangis setiap malam. dia ajak saya untuk berteman, perkara itu sangat menyakitkan. dia memberitahu saya bahawa kami tidak akan dapat bersama. sebab dia utamakan ibubapa. dia tidak mahu membuat ibunya sedih. dan dia memilih untuk ‘single’ . sekarang dia masih bersama saya sehingga saya betul-betul lupakannya..saya sedang mencoba menerima kenyataan bahawa kami tidak akan dapat bersama. doakan saya agar saya boleh. ini kedua kali saya ‘move on’ dan dia juga bantu saya. satu yang saya sangat takut iaitu bila malam tiba. kerana setiap malam saya pasti akan terjaga dan menangis sendiri. hal itu diluar kawalan saya. saya pasti akan meraung menangis sehinggalah saya terlena kembali.

felwi
8 bulan yang lalu

saya juga merasakan hal yang sama pada saat ini..apa perlu saya lakukan . saya suda pernah ‘move on’ sekali dan mengambil masa setahun lebih untuk pulih. Dan sekarang ini saya bercinta dengan seorang lelaki di tempat kerja saya juga. sangat sakit untuk melupakan seseorang yang kita pernah sayang. tapi kali ini saya sedar akan kesilapan saya . saya terlanjur sayang dengan dia. saya bercinta dengan dia selama 8 bulan. pada awalnya,saya hanya menerima dia hanya untuk menghilangkan rasa sakit hati pada kekasih lama. setelah lama saya bersamanya saya semakin selesa dengannya. dia yang membawa saya agar serius dalam hubungan. saya berasa ragu-ragu sebab ini pertama kali lelaki serius dengan saya..tapi hubungan kami tidak mudah. terlalu banyak perbezaan kami. saya berbangsa dusun dan beragama kristian, manakala dia berbangsa bugis dan muslim. pertama kali saya menerima dia, dia ada berkata “kau tidak kisah kah? sebab kita berlainan bangsa dan agama.” dan saya pun menerimanya begitu sahaja. sebab saya sangka kami mungkin akan berpisah nanti. tetapi , saya semakin mahu dengannya. mahu terus dekat dengan nya..sehingga pada satu masa dia ingin berjumpa dengan family saya dan saya binggung. bagaimana saya hendak memberitahu ibubapa saya..sejujurnya saya sayangkan dia. dan saya tahu ibubapa saya memang tidak akan setujuh. saya hanya memberitahu dia yang saya akan usaha memujuk ibubapa saya. sehinggalah suatu saat dia balik ke kampung dan saya dapat rasa cara layanan dia kepada saya..

Ahmad Albar
1 tahun yang lalu

Aku rela jika inilah ketentuan Illahi

ieqa atieyqah
Reply to  Ahmad Albar
4 bulan yang lalu

Aku redha jika perpisahan ini adalah takdirku