Fasobrun Jamil, Maka bersabarlah dengan sabar yang indah!

sabar
sabar dengan kesabaran yang indah | Hearts Fade Away by MyLifeThroughTheLens

Tahanlah marah itu dengan sabar.

Bak kata Al-Habib Ali Zainal Abidin Al-Hamid , ‘Teori memang mudah , praktikal nya? , kita sendiri yang sedang hadapi situasi tu yang tau’

Sabar itu indah. Beautiful. No suffer afflicts us beyond our capability.

Hadap je segala ujian. Berjaya tu pun ujian, Kurang berjaya pun ujian.

Kerana hidup ini memang ujian.

Okay sekarang nak kongsi tazkirah yang dikongsikan dari a friend of mine.

Tajuk dia ialah ‘Fasobrun Jamil’, maksud Maka bersabarlah dengan sabar yang indah.

 

Sabar yang indah.

Tazkirah ni dipetik dari seorang ustaz yang bagi tazkirah kat surau/masjid rumah kawan saya tu. I dont remember sangat detail tu.

Okay ustaz tu kata ;

Sabar ni ada dua kategori / jenis. First sabar yang macam biasa kita selalu buat. Macam, menahan perit suatu dugaan,  sabar tahan marah , pendam perasaan , pendam rasa sakit. Tu sabar yang biasa.

Tapi sabar yang kedua ni ialah Sabar dengan sabar yang indah. Orang yang dalam jenis ni, dia terima sesuatu musibah tu dengan rasa gembira. Macam dapat gula-gula atau lebih lagi dari itu xD dan dia menganggap, jika dia bersabar, Allah akan angkat darjat dia.

 

Kemudian diceritakan ustaz tersebut tentang kisah Umar Abdul Aziz. Seorang tabi’in.

Ketika itu anak Umar bin Abdul ‘Aziz sedang nazak.

Kemudian ketika anaknya menghampiri matinya,

Umar berkata kepada anaknya, “Aku lebih gembira dengan keadaan aku yang sekarang ini berbanding didalam keadaan yang kamu(anaknya) sedang alami” .

Dialog kat atas tu , sebenarnya bukannya maksud Umar suka anaknya mati.

Tetapi sebab terlalu perit sakitnya, sebab tu dia cakap macam tu. Dia menahan dan bersabar dengan SABAR YANG INDAH :)

Umar menganggap bahawa jika dia bersabar, Allah akan angkat darjat dia.

Kemudian Umar memandang ke langit dan senyum. Kenapa dia senyum ?

Haa sebab dia tahu syaitan suka akan manusia yang sedih tatkala menghadapi musibah. So , Umar pun senyum sebab taknak bagi syaitan gembira atas musibah yang menimpanya.

Lepastu, anak Umar yang sedang nazak tu pulak berkata kepada Umar, “Jika engkau lebih gembira dengan keadaan kau sekarang, itu lebih baik…”.

Okey, dialog anak Umar ni pulak menunjukkan yang dia ni anak yang sole , sebab walaupun dah nazak, nafas pun dah nak dekat hujung, tapi still nak menggembirakan bapanya.

Ok the end anak die berkata kat umar..“jika kau lebih gembira keadaan kau yang sekarang berbanding keadaan aku.. itu lebih baik..”

Ini menunjukkan yamg anak dia anak yang soleh

Walaupun dah nazak, dia still nak menggembirakan bapanya

ok the end

 

Moga ada manfaat dari cerita diatas.

Perumpaannya mudah je sebenarnya. Hidup ini ibarat ujian dan sabar tu kunci ataupun air minuman bekalan kita sepanjang ujian tu. Kena ada, kena bawa.

Barulahh boleh keep calm. Wallahu’alam

Artikel ini adalah perkongsian daripada Amirah Manan ke inbox akuislam. Semoga memberi manfaat kepada semua pembaca :)

Tinggalkan Komen Anda..

3 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
eliana
9 June, 2015 11:41 PM

Tq info yg baik. Lega drp stress.

nur
7 March, 2014 2:09 PM

Sesungguhnya Allah bersama dgn org yg sbar :)

Andriana ana
7 March, 2014 12:37 PM

Di balik kesabaran tersimpan keindahan yang akan di berikan kepada Allah Swt