Cara Sujud Sajadah / Tilawah (Panduan Lengkap)

sujud sajadah
sujud sajadah

Bagaimana cara melakukan sujud sajadah?

Sujud sajadah atau tilawah ini biasanya dilakukan pada solat subuh berjemaah pada hari jumaat.

Oleh itu, artikel ini akan memberi panduan secara lengkap dan mudah tentang bagaimana untuk melaksanakan sujud sajadah ini.

Jika ini adalah topik yang anda perlukan, jom kita mulakan..

 

Pengenalan

Sujud sajadah juga turut dikenali sebagai sujud tilawah.

Perkataan tilawah disini bermaksud bacaan.

Sujud tilawah bermaksud sujud yang dilakukan apabila kita membaca ayat-ayat tertentu di dalam Al-Quran.

Sujud sajadah terbahagi kepada kepada dua iaitu:

  1. Sujud sajadah di dalam solat
  2. Sujud sajadah di luar solat

 

Hukum Sujud Sajadah

Hukum sujud sajadah adalah sunat.

Di dalam solat, sekiranya sujud tilawah dilakukan sebelum atau bukan pada ayat sujud sajadah, maka terbatal solat tersebut.

Di dalam solat jemaah, sekiranya imam melakukan sujud tilawah, maka makmum wajib untuk turut melakukan sujud tilawah

Batal solat makmum sekiranya tidak turut melakukan sujud tilawah.

Namun jika dalam solat jemaah, imam tidak melakukannya, maka makmum tidak perlu sujud tilawah kerana makmum wajib selalu menyesuaikan gerakannya dengan imam iaitu tidak boleh melakukan gerakan yang tidak dilakukan oleh imam.

 

Ayat Yang Disunatkan Untuk Sujud

Ayat-ayat al-Quran yang disunatkan sujud tilawah (sajadah) padanya ada 15 tempat.

Di dalam al-Quran, ayat-ayat ini diberikan tanda kubah masjid atau ditulis perkataan sajadah.

Ayat-ayat sujud sajadah ialah:

1. Surah al-A’raf, ayat 206

al-a'raf 2016

Maksudnya:

Sesungguhnya mereka (malaikat) yang ada di sisi Tuhanmu tidak bersikap angkuh (ingkar) daripada beribadat kepadaNya, dan mereka pula bertasbih bagiNya, dan kepadaNyalah jua mereka sujud.

 


2. Surah Ar-R’ad, ayat 15

Ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Dan kepada Allah jualah sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi tunduk menurut, sama ada dengan sukarela atau dengan terpaksa; dan (demikian juga) bayang-bayang mereka; pada waktu pagi dan petang.

 


3. Surah an-Nahl, ayat 50

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Mereka takut kepada Tuhan mereka yang mengatasi mereka (dengan kekuasaanNya), serta mereka mengerjakan apa yang diperintahkan.

 


4. Surah Isra’, ayat 109

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Dan mereka segera tunduk sujud itu sambil menangis, sedang Al-Quran menambahkan mereka khusyuk.

 


5. Surah Maryam, ayat 58

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Mereka itulah sebahagian dari Nabi-nabi yang telah dikurniakan Allah nikmat yang melimpah-limpah kepada mereka dari keturunan Nabi Adam, dan dari keturunan orang-orang yang Kami bawa (dalam bahtera) bersama-sama Nabi Nuh, dan dari keturunan Nabi Ibrahim, dan (dari keturunan) Israil- dan mereka itu adalah dari orang-orang yang Kami beri hidayah petunjuk dan Kami pilih. Apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat (Allah) Ar-Rahman, mereka segera sujud serta menangis.

 


6. Surah al-Hajj 18

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Tidakkah engkau mengetahui bahawa segala yang ada di langit dan di bumi tunduk sujud kepada Allah dan (di antaranya termasuklah) matahari dan bulan, dan bintang-bintang, dan gunung-ganang, dan pokok-pokok kayu, dan binatang-binatang, serta sebahagian besar dari manusia? Dan banyak pula (di antara manusia) yang berhak ditimpa azab (disebabkan kekufurannya dan maksiatnya); dan (ingatlah) sesiapa yang dihinakan oleh Allah maka ia tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memuliakannya. Sesungguhnya Allah tetap melakukan apa yang dirancangkanNya.

 


7. Surah al-Hajj, ayat 77

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Wahai orang-orang yang beriman, rukuklah serta sujudlah (mengerjakan sembahyang), dan beribadatlah kepada Tuhan kamu (dengan mentauhidkanNya), serta kerjakanlah amal-amal kebajikan; supaya kamu berjaya (di dunia dan di akhirat).

 


8. Surah al-Furqan, ayat 60

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Dan apabila dikatakan kepada mereka (yang musyrik itu): “Sujudlah kamu kepada Ar-Rahman (Tuhan Yang Maha Pemurah)!” Mereka bertanya: “Dan siapakah Ar-Rahman itu? Patutkah kami sujud kepada apa sahaja yang engkau perintahkan kami?” Dan perintah yang demikian, menjadikan mereka bertambah liar ingkar.

 


9. Surah an-Naml, ayat 26

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

“Allah! – Tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang besar “.


10. Surah As-Sajdah, ayat 15

auyat sujud sajdah

Maksudnya:

Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh), dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka, dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur.

 


11. Surah Saad, ayat 24

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Nabi Daud berkata: ” Sesungguhnya ia telah berlaku zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu (sebagai tambahan) kepada kambing-kambingnya; dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bergaul dan berhubungan (dalam berbagai-bagai lapangan hidup), setengahnya berlaku zalim kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh; sedang mereka amatlah sedikit!” Dan Nabi Daud (setelah berfikir sejurus), mengetahui sebenarnya Kami telah mengujinya (dengan peristiwa itu), lalu ia memohon ampun kepada Tuhannya sambil merebahkan dirinya sujud, serta ia rujuk kembali (bertaubat).

 


12. Surah Fussilat, ayat 38

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Oleh itu, kalau mereka tetap ingkar dengan angkuhnya (daripada mematuhi perintah Allah dan mengesakanNya, maka tidaklah menjejaskan kebesaran Tuhan), kerana malaikat-malaikat yang ada di sisi Tuhanmu tetap bertasbih kepadaNya pada waktu malam dan siang, dengan tidak mereka merasa jemu.

 


13. Surah an-Najm, ayat 62

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Oleh yang demikian, hendaklah kamu sujud kepada Allah (yang telah menurunkan Al-Quran itu), dan beribadatlah kamu kepadaNya (dengan sepenuh-penuh tauhid).

 


14. Surah al-Insyiqaq, ayat 21

ayat sujud sajadah

Maksudnya:

Dan (apakah pula alasannya) apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka tidak mahu taat dan sujud?

 


15. Surah al-‘Alaq, ayat 19

al-'Alaq, ayat 19
al-‘Alaq, ayat 19

Maksudnya:

Ingatlah! Janganlah engkau (wahai Muhammad) menurut kehendaknya, dan (sebaliknya) sujudlah dan dampingkanlah dirimu kepada Allah (dengan taat dan beramal soleh)!

 

Cara Melakukan Sujud Sajadah

Dalam Solat

Sujud Sajadah Dalam Solat Subuh Hari Jumaat

Kebiasaan di Malaysia dan Kawasan nusantara ini khasnya, umat Islam hanya mengadakan sujud tilawah ataupun dipanggil juga sebagai sujud sajadah iaitu pada solat subuh pagi jumaat.

Cara-cara melakukan sujud tilawah didalam solat adalah apabila selesai membaca ayat al-Quran yang disunatkan sujud sajadah padanya, maka disunatkan terus sujud dan membaca tasbih sujud sajadah.

Surah yang lazim dibaca ialah Alif Lam Mim Sajdah; dibacakan pada rakaat pertama.

Apabila sampai kepada:

ayat sujud sajadah

… maka teruslah sujud

Bacaan tasbih ketika sujud sajadah ialah:

tasbih sujud sajadah
Tasbih sujud sajadah

Dalam rumi:

Sa-ja-da  waj-Hi-ya  lil-la-dziy  kho-la-qo-hu  wa-shaw-wa-ra-Hu  wa-syaq-qo  sam-‘a-Hu  wa-ba-sho-ro-Hu  bi-hau-li-hi  wa-quw-wa-ti-Hi  fa-ta-baa-ro-kaL  Laa-Hu  ah-san-ul  khoo-li-qiyn .

Maksudnya:

Aku sujudkan wajahku ini kepada Allah yang menciptanya dan membentuk rupanya, yang membuka pendengarannya dan penglihatannya dengan kekuasaannya dan penglihatannya dengan kekuasaanNya dan kudratNya. Maha Suci Allah, Dialah sebaik-baik pencipta kejadian.

Seterusnya kembali semula berdiri tanpa perlu mengangkat tangan dan meneruskan bacaan sambungan ayat al-Quran tadi.

pergerakan sujud tilawah

Perlu diingat adalah batal atau tidak sah solat seseorang itu apabila membaca surah yang lain umpamanya membaca surah al-‘Alaq dan berniat untuk sujud.

Tetapi, kalau kebetulan membaca surah berkenaan lalu sujud, maka tidaklah batal solatnya.


Diluar Solat

Cara melakukan sujud tilawah di luar solat pula adalah dengan mengangkat tangan sambil bertakbir dan terus sujud dan membaca tasbih sujud tilawah (seperti di atas ↑).

Kemudian kembali duduk dan memberi salam.

 

Beberapa Peringatan Mengenai Sujud Tilawah Dalam Solat Berjemaah

1. Jika imam sujud tilawah kerana bacaannya sendiri, maka wajiblah makmum sujud bersamanya.

Jika tidak dilakukan, batallah solat makmum tersebut.

Jika imam tidak sujud, maka makmum tidak boleh sujud.

Jika makmum sujud juga, maka batallah solatnya.


2. Sekiranya imam sujud sedangkan makmum tidak tahu (tidak sedar) sehingga imam mengangkat kepalanya daripada sujud, maka dia dimaafkan kerana tertinggal dan dia tidak boleh lagi sujud.

Sekiranya dia mengetahui sedang imam dalam keadaan sujud, maka wajiblah dia sujud.


3. Jika imam turun sujud dalam solat sirriyyah (tidak baca lantang), maka hendaklah makmum mengikutinya kerana dianggap imam itu telah membaca ayat sajadah.


4. Sekiranya makmum turun untuk sujud, kemudian imam mengangkat kepalanya ketika makmum itu sedang bergerak untuk sujud, maka dia mesti berdiri semula bersama imam dan tidak boleh sujud.

Demikian juga keadaan orang lemah yang turun sujud bersama imam.

Apabila imam bangun daripada sujud sebelum orang yang lemah itu sampai di tempat sujud (lantaran cepatnya imam dan lambatnya makmum yang lemah itu), maka hendaklah dia kembali bersamanya dan tidak boleh meneruskan sujud.

Catatan Masalah ini tidak sama dengan masalah mendahului imam dengan satu rukun, bahkan masalah ini ialah pertambahan rukun dalam solat.

Oleh itu masalah ini sama dengan masalah makmum membaca ayat as-Sajdah, lalu dia sujud Tilawah di belakang imam kerana bacaanya.

Fatwa ini tersebut dalam Ar-Raudhah.

Perbezaan antara masalah ini dengan masalah jika makmum turun di belakang imam untuk sujud biasa, tiba-tiba imam mengangkat kepalanya, maka makmum wajib sujud dan mendapatkan imam dalam qiam.

Ini kerana sujud biasa itu daripada rukun solat, sedangkan sujud tilawah bukand daripada rukun solat.


5. Jika seseorang yang solat sebagai makmum, maka dia tidak boleh sujud kerana bacaannya sendiri ataupun kerana bacaan selain imam.

Jika dia sujud, maka batallah solatnya.

Perhatian: Makruh makmum membaca ayat sajadah di belakang imam atau mendengar pada bacaan lain selain imamnya.

Penutup

Semoga panduan ini dapat membantu anda.

Jika anda ada sebarang pandangan atau pertanyaan berkenaan dengan topik ini, sila tinggalkan perkara tersebut pada ruangan di bawah.

InsyaaAllah saya akan cuba membantu anda.

Sertai Channel Telegram Kami

Dapatkan newsletter terbaru dari akuislam.com melalui Telegram secara PERCUMA!

Tinggalkan Komen Anda..

29 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Zali
27 hari yang lalu

Bolehkah membaca bacaan yg tidak penoh dlm surah yg ada sujud tilawah dan melakukan sujud tilawah

Nadiah
1 bulan yang lalu

Assalamualaikum ustaz. Selain bacaan surah AsSajadah di atas, ada ayat yg lain boleh ganti x? Sbb ada org yg susah nak hafal.

Sekian, terima kasih.

Ain
3 bulan yang lalu

Assalamualaikum wbt.. Ustaz adakah hanya surah AsSajadah shj yg boleh dibaca dalam solat subuh Jumaat untuk melakukan sujud sejadah mengikut waqi’ di Malaysia?


Sekiranya tidak hafal surah AsSajadah, dan digantikan dengan surah Al’Alaq, dibolehkan atau tidak?

Mohon pencerahan
 

Last edited 3 bulan yang lalu by Ain
Imran
3 bulan yang lalu

Assalamualaikum…apa hukum baca ayat sajadah dgn sengaja untuk melakukan sujud sejadah dlm solat selain solat subuh pada Hari jumaat

Zul
3 bulan yang lalu

Solat subuh sujud sejadah boleh di lakukan sendirian?ataupun berjumaah.