Cara Istinjak Yang Betul (Panduan Lengkap)

istinjak

Bagaimanakah cara istinjak yang betul?

Panduan ini akan membantu anda memahami maksud dan cara istinjak yang betul secara mudah dan ringkas.

Artikel ini juga akan membantu anda mengetahui syarat-syarat dan benda yang tidak boleh dilakukan semasa istinjak.

Tanpa buang masa, jom kita mulakan..

Maksud Istinjak

Apakah yang dimaksudkan dengan istinjak?

Istinjak adalah menyucikan najis dari tempat keluarnya, sama ada qubul atau dubur (Jalan hadapan atau jalan belakang).

Sama ada dengan batu atau dengan air.

Hukum melakukan istinjak adalah wajib.

Najis yang perlu dibersihkan sama ada najis yang biasa seperti tahi dan air kencing atau yang jarang-jarang seperti air mazi, air mani atau darah.

 

Cara-Cara Istinjak

Disini adalah langkah-langkah yang betul untuk beristinjak:

1. Hilangkan najis dengan menggunakan benda-benda yang kesat seperti batu atau tisu.


2. Basuh qubul atau dubur menggunakan air mutlak sehingga hilang rupa, warna, dan bau najis itu. Ini adalah cara istinjak yang utama.

Sekiranya tidak ada benda-benda kesat, memadai beristinjak menggunakan air.

Sekiranya diberi pilihan antara menggunakan benda-benda kesat atau air, lebih utama menggunakan air.

 

Syarat-Syarat Menggunakan Batu atau Benda Kesat

  1. Benda yang dijadikan alat bersuci perlu suci, kering dan kesat sehingga dapat menghilangkan najis. Contohnya batu, kayu, daun dan tisu.
  2. Najis yang hendak disucikan itu belum kering dan tidak dibasahi oleh air atau benda-benda lain.
  3. Najis itu tidak meleleh dari tempat keluarnya. Contohnya air kencing tidak melebihi kepala zakar dan najis yang keluar dari dubur tidak melebihi bahagian punggung yang bertangkup ketika berdiri.
  4. Mengulanginya sebanyak tiga kali menggunakan sekurang-kurangnya tiga ketul batu atau tiga penjuru batu untuk batu besar. Apabila perlu ditambah, sunat ditambah mengikut bilangan ganjil seperti lima, tujuh dan seterusnya.

 

Benda-Benda yang Tidak Boleh Digunakan untuk Istinjak

  1. Najis atau benda yang sudah terkena najis.
  2. Makanan seperti roti atau tulang.
  3. Benda-benda yang mulia seperti lembaran ilmu dalam buku, maksud al-Quran dan potongan hadis.

 

Adab-Adab Membuang Air dan Beristinjak

Adab Memilih Tempat

  • Tidak boleh membuang air di tempat laluan awam, di dalam lubang binatang, di dalam tanah atau dinding, di bawah pokok dan di dalam air yang bertakung.
  • Membuang air di atas kubur adalah haram.
  • Seeloknya perlu membuang air di tempat yang disediakan iaitu tandas.
  • Tidak mengadap atau membelakangi kiblat apabila terpaksa membuang air di tempat terbuka iaitu tidak berdinding atau jaraknya dengan dinding lebih dari tiga hasta (150cm)
  • Tidak membawa benda-benda yang bertulis ayat-ayat al-Quran atau nama-nama Allah SWT dan Rasulullah SAW.

Adab Masuk dan Keluar Tandas

  • Sunat masuk dengan kaki kiri dan keluar dengan kaki kanan.
  • Tidak boleh membawa masuk benda-benda yang bertulis nama-nama Allah SWT atau ayat-ayat al-Quran serta nama Rasulullah.
  • Sunat membaca doa sebelum masuk tandas dan doa keluar dari tandas.
  • Tidak memandang najis dan kemaluan.
  • Tidak berkata-kata ketika membuang air kerana hukumnya makruh.
  • Beristinjak menggunakan tangan kiri. Makruh menggunakan tangan kanan kecuali terpaksa.
  • Memakai alas kaki untuk memastikan kaki bersih daripada najis.

 

Sumber Rujukan

Sumber rujukan dalam menyiapkan panduan taharah ini adalah:

  1. Indahnya Hidup Bersyariat, Modul Fardu Ain Diri, Keluarga dan Masyarakat Sepanjang Hayat, Dato’ Ismail Kamus & Mohd Azrul Azlen Ab. Hamid
  2. Ensiklopedia Solat: A-Z Tentang Solat, Dr. Nik Yusri Musa

 

Penutup

Semoga panduan ini dapat membantu anda dalam menyelesaikan masalah berkaitan taharah dalam kehidupan seharian.

Jika anda ada sebarang soalan atau kemusykilan, sila nyatakan perkara tersebut pada ruangan komen di bawah.

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

20 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu Paling disukai
Inline Feedbacks
View all comments
Atul Talib
10 bulan yang lalu

Nak tanya, jika buang air besar, kita hanya menjirus air ke dubur sehingga diyakini bersih tanpa menggosok menggunakan tangan kiri, adakah suci dalam islam? Terima kasih

Ahmad wisam
1 tahun yang lalu

Assalamualaikum wrt wbt…sila beri pendapat bagi situasi yg saya akan sebutkan

Seseorang terpaksa membuang hajat ditepi jalan atau didalam hutan kerana tidak tahan kemudian dia beristinjak dengan barang kesat…kemudian dia pulang kerumah lalu mengambil wudu dan melakukan solat sesudah tiba di rumah tanpa dia membasuh kembali tempat keluar hajat…adakah solatnya sah,atau perlukah dia membasuh kembali tmpt keluar najis tersebut sebelum melakukan solat

Mohon penjelasan..terima kasih

Muhammad Salah
Reply to  Ahmad wisam
18 hari yang lalu

Atas Nama Allah Yg Maha Pengasih Maha Penyayang.Demi KeEsan’Nya Allah Yg Maha Tunggal, Dan segala pendapat itu adalah Bukan diriku. MahaSuci Allah Yg Tiada Sekutu BagiNya. Dan, Segala Puji Hanya Nyata. Kerana, Allah. Yg Ada Hanya Allah.

Muhammad Salah
Reply to  Muhammad Salah
18 hari yang lalu

Allah Hu Alim

Aisyah
1 tahun yang lalu

1.Huraikan mengapa istinjak perlu dilakukan dengan cara yang betul dan sempurna.

Nadine Ayra
Reply to  Aisyah
1 tahun yang lalu

Untuk sentiasa memastikan kebersihan dan kesihatan diri. Barulah ibadat kita di terima AllahS.W.T

Ahmad Asraf
1 tahun yang lalu

Assalamualaikum. Ni ada soalan dari anak buah saya. Umur 15 tahun. Dia tanya, jika dia dah selesai buang hajat, mandi apa semua kemudian dia solat. Selepas itu dia duduk lama berwirid dalam 1 jam 30 minit macam tu, lepas tu dia pergi ke tandas untuk buang air kecil, tapi waktu dia buang air kecil, dia rasa tak selesa pada duburnya, kemudian dia check guna tisu ada sedikit najis. Apakah dia perlu untuk qadha solatnya?

Irfan
1 tahun yang lalu

Irfan