Mengawal Selera: Tips Untuk Mengawal Selera Makan Di Bulan Ramadan

Bagaimana untuk mengawal selera makan di bulan Ramadan?

Antara perkara yang menjadi masalah utama dikalangan masyarakat kita adalah tidak mampu mengawal selera semasa berbuka puasa.

Ini adalah perkara yang sangat tidak bagus kerana bulan yang mulia ini, kita seharusnya belajar mendidik diri daripada segala nafsu dalam diri, termasuk nafsu makan.

Nafsu makan yang tidak terkawal bukan sahaja merosakkan tubuh badan, malah ia juga menggalakkan pembaziran.

Secara tidak langsung menjejaskan tumpuan kita terhadap ibadah dalam bulan ini.

Justeru itu bagaimana kita boleh mengawal selera makan ini?

Ikuti panduan dibawah:

1. Fikirkan Tujuan Kita Makan

Salah satu manfaat puasa adalah ia akan membuatkan kita menghargai nikmat makan.

Allah SWT berfirman,

Maka makanlah dari rezeki yang Allah telah disediakan untuk kamu, yang halal lagi baik dan bersyukur atas nikmat Allah, jika Dia [sesungguhnya] Allah apa yang kamu sembah”

(Al-Quran, 16: 114)

Tujuan utama kita dalam hidup adalah untuk menyembah Allah (swt), jadi makanan memberikan kita tenaga dan kekuatan yang perlu untuk menyembah-Nya dengan ketaatan yang lebih dan lebih khusyuk. 

Selepas berbuka puasa setiap hari, tanya diri kita

— adakah tabiat makan aku ini menghalang atau membantu aku meningkatkan ihsan (kecemerlangan) dalam ibadah?


2. Sentiasa bersyukur

Jika kawan-kawan atau saudara-mara memberi kita dengan hadiah, adalah menjadi kelaziman untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka untuk menunjukkan penghargaan.

Allah (swt) menyediakan kita dengan rezeki pada setiap hari, jadi mengingati-Nya apabila kita makan adalah satu cara untuk mengucapkan syukur.

Rasulullah bersabda,

Allah redha akan hamba-Nya apabila dia makan sesuatu dan memujinya, atau minuman sesuatu dan memuji Allah”

(Muslim).

Apabila kita mengambil masa untuk mengingati Allah, bertenanglah dan muhasabah seketika – iaitu sebelum, semasa dan selepas kita makan 

Ia akan menyebabkan kita rasa berpuas hati walaupun dengan makanan yang sikit

⇒ Baca artikel puasa gaya Rasulullah


3. Mula Dengan Sesuatu Yang Ringan

Berbuka puasa dengan sesuatu yang ringan (iaitu kurma dan air), sebelum makan hidangan yang  lain.

Ia akan mengelakkan kita makan dengan rakus.

Selain itu, apabila kita menghidangkan makanan, hidangkan dalam pinggan yang kecil. Tambah lagi jika rasa perlu.

Pastikan hidangan utama jauh dari pandangan dan bukan didepan tempat kita duduk.

Lebih banyak makanan yang kita lihat di hadapan, lebih banyak kita akan makan tanpa memikirkannya terlebih dahulu.

Jika mempunyai masalah mengawal selera makan, fikirkan ganjaran Allah,

Dan makan dan minum tetapi tidak membazir, sesungguhnya Dia tidak suka orang-orang yang membazir”

(Qur’an 07:31).

Sisa makanan adalah tidak hanya apa yang masuk dalam tong sampah, tetapi juga apa yang kita makan secara berlebihan.

Disini adalah cara Rasulullah menjaga kesihatan: Cara Rasulullah Menjaga Kesihatan Diri


4. Minum Banyak Air

Jangan lupa untuk minum air yang banyak apabila kita berbuka puasa.

Kita akan kurang untuk makan terlalu banyak selepas itu kerana itu rasa lapar (yang sering disalah anggap sebagai dahaga) akan reda dengan penghidratan.

Selain itu, telan air perlahan-lahan dan senyum dengan ucapan alhamdulillah semasa ia melegakan diri kita.

Rasulullah bersabda:

“Jangan minum terus menelan seperti unta, tetapi dalam dua atau tiga (teguk). Menyebut nama Allah  (Bismillah) apabila memulakan minum dan memujiNya (Alhamdulillah) selepas anda telah selesai (minum)’

– Hadis riwayat At-Tirmidzi


5. Berkongsi Dengan Orang Lain

Ramadan adalah masa yang indah kerana ia akan membawa keluarga dan rakan-rakan kita untuk bersama, dan menguatkan ikatan persaudaraan.

Sebahagian daripada ikatan dapat dibina apabila kita berkongsi makanan bersama-sama.

Berkongsi bukan sahaja meningkatkan berkat dalam makanan, tetapi juga membuat kita merasa berpuas hati.

Beberapa orang sahabat datang kepada Nabi (SAW) dan berkata:

Kami makan tetapi tidak berpuas hati.”

Baginda bersabda, “Mungkin kalian makan secara berasingan.”

Sahabat mengakui.

Baginda kemudian berkata, “Makanlah bersama-sama dan menyebut nama Allah ke atas makanan kamu. Ia akan diberkati kita “

(Abu Daud).

Jika kita di rumah, pastikan kita tidak makan bersendirian, jemput orang makan bersama-sama.

Jika anda makan di luar dalam satu kumpulan, berkongsi hidangan bersama-sama.

Anda akan terkejut bagaimana ia cukup akan cukup untuk semua orang.

Rasulullah bersabda,

Makanan untuk satu cukup untuk orang untuk dua orang dan makanan untuk dua orang cukup untuk untuk empat, dan makanan empat orang cukup untuk selama lapan”

(Muslim).


6. Makan Dengan Perlahan.

Makan terlalu banyak kadang-kadang adalah disebabkan oleh makan terlalu cepat (makan laju / rakus).

Banyak makan sebenarnya akan melambatkan pergerakan badan semasa makan.

Cuba nikmati setiap keping makanan yang dimakan, masukkan ke mulut perlahan-lahan, kunyah perlahan-lahan, dan menelannya secara perlahan-lahan.

Ia akan memberi kita masa untuk menikmati makanan, menikmati setiap gigitan, dan bersyukur untuk itu.

Ia juga akan memberi masa untuk badan memproses makanan yang kita telan, dan memberikan kita masa untuk ‘mendengar’ badan kita memberitahu yang kita telah kenyang :)

Semoga Ramadhan kali ini memberi 1001 manfaat yang berguna kepada kita.

Moga-moga kita semua beroleh taqwa sempena Ramadhan ini, yang mampu membantu kita untuk meraih redha Allah swt, diganjari SyurgaNya dan segala nikmatnya..

Tinggalkan Komen Anda..

11 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Cinta
24 August, 2011 6:49 PM

Terima kasih, Aku ISLAM! ;)

abdul bashir
20 August, 2011 3:37 PM

alhamdulillah…bagus utk dikongsi

abdul bashir
20 August, 2011 3:35 PM

alhamdulillah,,,bagus untuk dikongsi

trg kter
20 August, 2011 3:26 PM

mmg la klo dah idang pnuh meja, mcm ner nk cntrol. iman senipis kulit bawang kann..
snang citer:
> yg tukang hidang tu jgn la hidang byak ngat lauk, kuih, n buahan. hidang skadar cukup dgan ahlinya dh le.. mula2 tu mmg niat nak cntrol mkan, tp bila dh start trus main sebat je. smua yg ada kat atas meja tu nk dijamahnya. rambang mata, tau2 dh jdi cam ular sawa. hahaha
> tukang hidang jagk, klo tau lauk n mkanan tu terlebih masak @ beli, asingkn je. than, cpat2 la pegi htar kat jiran sebelah umah @ kat masjid ke @ asnaf yg lapan.. dpt gk uat kebajikan utk org berbuka.
> masakan tetap kna sdap, tp dlm kuantiti yg sederhana. pd aku la.. yg hidang tu pandai2 check n balance, yg mkn lak ingt2 la byak pnyakit bermula dengan pemakanan yg tdak btul.

………….cter snang je, nak uat tu byak songelnya @ kurang rajin!!

hajar
20 August, 2011 8:54 AM

slm admin… mohon share yer…jzzk..