CARA SAMAK (Kaedah Menyucikan Najis Mughallazah)

cara sama menyucikan najis mughallazah

Bagaimanakah cara samak atau kaedah menyucikan najis mughallazah?

Panduan ini akan menerangkan secara langkah demi langkah cara menyucikan najis mughallazah secara lengkap.

Semoga memberi manfaat..

Pengenalan

Apakah yang dimaksudkan dengan najis mughallazah?

Dalam bahasa Arab, Mughallazah bermaksud najis yang berat untuk disucikan.

Najis ini tidak memadai membasuhnya dengan air seperti najis-najis lain. Ia perlu dibersihkan dengan cara samak1.

Samak ialah kaedah basuhan menggunakan enam kali basuhan air mutlak dan satu kali basuhan air tanah.

Samak Atau Sertu?

Sebenarnya berlaku kekeliruan dalam masyarakat kita diantara samak dan sertu.

Oleh kerana pengertian samak dan sertu ini adalah sangat hampir dari segi bahasa, sering terjadi kekeliruan terhadap samak dan sertu.

Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat, sertu ialah menyucikan mana-mana bahagian badan yang terkena najis mughallazah (anjing dan babi) dengan air bercampur tanah sekali dan air mutlak enam kali, menyamak.

1 Samak pula mempunyai beberapa makna.

Antaranya ialah bahan zat yg digunakan untuk memasak serta mewarnai kulit binatang, membersihkan najis mughallazah dengan air tanah sekali dan air mutlak enam kali, sejenis tumbuhan yang digunakan untuk menyamak kulit.

Maka, kekeliruan yang timbul berkemungkinan datang daripada takrifan sudut bahasa kerana menyamak juga mengandungi makna yang sama seperti sertu iaitu membersihkan najis mughalazah dengan air dan tanah.

Boleh rujuk penerangan Jabatan Mufti Wilayah Persekutuan: AL-KAFI #1316: BEZA SERTU DENGAN SAMAK


Nota

Tajuk panduan ini saya menggunakan perkataan “samak” kerana memudahkan carian pengguna berkaitan tajuk penyucian ini.

Ini disebabkan kata kunci “samak” digunakan secara meluas dalam enjin carian.

Oleh itu, diharapkan sisipan nota ini diharapkan akan memperbetulkan kefahaman yang silap sebelum ini

Jenis Najis Mughallazah

Apakah jenis najis mughallazah?

Najis mughallazah atau najis berat ini terbahagi kepada dua, iaitu:

1. Anjing

Anjing dan keturunannya serta semua yang berasal daripadanya adalah najis, termasuk air liur, peluh dan darah.

Jika bekas, pakaian atau anggota badan terkena najis ini, ia hendaklah dibersihkan sebanyak tujuh kali dan salah satunya hendaklah menggunakan air yang dicampurkan dengan tanah.

Hukum ini adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

Bekas air sesiapa diantara kamu yang dijilat anjing boleh dibersihkan dengan membasuhnya tujuh kali dan pertamanya dengan tanah.

(Riwayat Muslim dalam Sahih Muslim, Kitab Taharah, Bab Hukum jilatan anjing)

Boleh difahami disini, jika mulut anjing yang lebih bersih adalah najis, bahagian-bahagian lain sudah tentu lebih najis.

Dalam hadis lain yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah SAW telah dijemput ke rumah satu keluarga Ansar dan dia menerimanya.

Kemudian, dia sekali lagi dijemput ke sebuah rumah lain, tetapi dia tidak pergi.

Apabila mereka bertanya, Baginda menjawab:

“Kerana di rumah kamu ada anjing.” Mereka membalas. “Tapi di rumah mereka ada kucing”. Baginda menjawab: “Kucing adalah haiwan pemangsa”

(Riwayat Ahmad daripada Abu Hurairah)

2. Babi

Babi dan keturunannya sama ada disembelih mengikut syarak atau tidak, haiwan ini adalah najis berat.

Oleh itu, air liur darah, darah, najis, daging, bulu, tulang atau kulit sama ada yang telah disamak atau tidak, adalah najis.

Ini adalah berdasarkan firmah Allah SWT:

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi, kerana sesungguhnya ia adalah kotor.

— Surah al-An’am 6: 145)

Cara Samak (Kaedah Menyucikan Najis Mughallazah)

Najis ini apabila terkena pada pakaian, badan atau tempat, hendaklah dibersihkan dengan tujuh basuhan.

Salah satu daripada tujuh basuhan itu hendaklah menggunakan air bercampur tanah.

(1 air tanah + 6 kali air mutlak = 7 basuhan)

Cara samak (sertu) ini terpakai tidak kira sama ada najis itu nampak zahir najisnya (aini) atau tidak meninggalkan kesan (hukmi)

Kaedah penyuciannya adalah seperti berikut:

1. Najis terkena karpet atau tikar. Mempunyai warna, bentuk dan bau.

cara samak

2. Buang najis sehingga habis ainnya. Gunakan alat seperti penyapu dan surat khabar.

cara samak

3. Siram dengan air mutlak ke atas tapak najis tadi sehingga hilang warna dan baunya.

Cara Membersihkan Najis Mughallazah

4. Dalam salah satu basuhan air, gunakan air bercampur tanah.

Air tanah boleh juga disiram pada awal, ditengah atau pada akhir basuhan.

cara samak

5. Basuh tapak najis tadi dengan enam basuhan air mutlak.

Cara Membersihkan Najis Mughallazah

Penutup

Semoga Allah SWT memberikan kefahaman yang baik kepada kita sebagai seorang Muslim di dalam hal-hal agama.

Marilah kita membiasakan diri untuk membuat perkara yang betul dan memperbetulkan perkara yang biasa kita lakukan.

Semoga panduan ini membantu saudara saudari sekalian.

Tinggalkan Komen Anda..

8 Comments
Komen Terbaru
Komen Terdahulu
Inline Feedbacks
View all comments
Muhd Hafidzi
6 hari yang lalu

assalammualaikum ustaz, saya terpegang kasut berkulit babi. adakah saya sertu cara yang sama ustaz ?

akhbar
11 hari yang lalu

kalau anjing langgar pagar lepastu tu pegang pagar tu haram ke tidak?

Danish
12 hari yang lalu

salam ustaz nak tanya, kalau saya main bola di padang, lalu saya tidak tau sama ada di padang berikut ada anjing ke tidak yang hulur hilir dan keesokan petang saya bermain bola tanpa memakai selipar, hanya berkaki ayam lalu kalau saya buat ibadah sah ke tak ustaz?

Danish
Reply to  Muhamad Naim
12 hari yang lalu

alhamdulilah, saya takut saya memijak najis anjing, sebb saya tak tahu kalau waktu malam dia hulur hilir disitu, kalau begitu, baiklah ustaz, terima kasih 🤍