Hukum Makan Selepas Azan Subuh (Sahur)

makan selepas azan subuh

Apakah hukum makan selepas azan subuh?

Adakah ia membatalkan puasa?

Dalam artikel ini, saya melampirkan jawapan yang pernah dijawab oleh Ustaz Azhar Idrus dihalaman facebook beliau.

Semoga bermanfaat

SOALAN:

Adakah benar kata orang kalau sedang makan sahur dan azan subuh berbunyi kita masih boleh habiskan makan dan boleh minum air kalau belum minum kerana setahu saya kalau makan minum lagi bila azan subuh berbunyi maka batal puasa kita?


JAWAPAN:

Bagi orang yang hendak puasa harus baginya makan sahur selama belum masuk waktu subuh atau selama belum terdengar azan subuh.

Jika telah masuk waktu subuh atau telah dikumandangkan azan subuh maka tidak boleh lagi makan minum kerana makan minum selepas masuk waktu subuh atau selepas azan subuh itu membatalkan puasa.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a. Nabi saw bersabda:

إِنَّ بِلالا يُؤَذِّنُ بِلَيْلٍ ، فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُؤَذِّنَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ

Ertinya:

Sungguhnya Bilal azan ia pada waktu masih malam maka kamu boleh lagi makan dan minum sehinggalah Ibnu Ummi Maktum azan.”

(Hadith Imam Muslim)

Pada zaman Nabi saw azan dilakukan dua kali yaitu azan pertama oleh Bilal Ibnu Rabbah r.a. menandakan waktu makan sahur kemudian azan yang kedua oleh Ibnu Ummi Maktum r.a. mendakan masuk waktu subuh.

Kerana itulah Nabi saw membenarkan manusia makan sahur sekalipun telah kedengaran azan pertama kerana belum masuk waktu subuh kemudian Nabi saw menerangkan makan minum waktu sahur itu hanyalah dibenarkan setakat azan yang kedua kerana azan yang kedua menunjukkan telah masuk waktu subuh.

Inilah yang sepakat atasnya sekelian ulamak empat mazhab.

Berkata Imam Ibnu Qayyim:

وَذَهَبَ الْجُمْهُور إِلَى اِمْتِنَاع السُّحُور بِطُلُوعِ الْفَجْر , وَهُوَ قَوْل الأَئِمَّة الأَرْبَعَة , وَعَامَّة فُقَهَاء الأَمْصَار

Artinya :

Dan telah berjalan oleh majoriti ulamak kepada tertegahnya makan sahur dengan sebab terbit fajar dan ialah pendapat empat mazhab dan majoriti ulamak fiqah di kota-kota.”

(Kitab Tahzib As-Sunan)

Maka siapa yang makan minum selepas azan subuh berkumandang maka puasanya tidak sah dan wajib atasnya tidak makan minum pada hari itu dan qadha akan puasanya yang rosak itu.

Tersebut pada himpunan fatwa negeri Jordan:

فيجب على من تناول شيئا من المفطرات بعد بدء الأذان أن يمسك عن الطعام في هذا اليوم, ويقضيه بعد رمضان؛ لأن بداية الأذان تدل على دخول الفجر، وإن تعمد ذلك فهو آثم يلزمه مع الإمساك والقضاء التوبة النصوح بالندم والعزم على عدم تكرار ذلك، والإكثار من الاستغفار.

Artinya:

Maka wajib atas orang yang telah melakukan suatu yang membatalkan puasanya selepas bermula azan itu menahan diri dari makan minum pada hari itu dan qadha puasa hari tersebut kerana sungguhnya bermulanya azan itu menunjukkan atas sudah masuk waktu subuh.”

(Darul Ifta Jordan)

Tersebut pada himpunan fatwa negeri Mesir:

أنه إذا كان المؤذن يؤذن عند دخول وقت الفجر، فإنه لا يجوز للصائم أن يشرب بعد الشروع فى الأذانالأكل أو الشرب بعد بدء الأذان يُفسد الصوم.فإذا تبين الفجر حُرّم الأكل والشرب وغيرها من المفطرات، ومن شرب وهو يسمع أذان الفجر فإن كان الأذان بعد طلوع الفجر فعليه القضاء

Ertinya:

Sungguhnya apabila adalah muazzin azan ia ketika masuk waktu subuh maka tidak harus lagi bagi orang yang berpuasa minum kemudian dari muazzin itu memulai azan.

Makan dan minum selepas bermulanya azan itu merosakkan puasa.

Maka apabila telah nyata waktu subuh nescaya diharamkan makan dan minum dan lainnya dari sekelian yang membatalkan.

Siapa yang minum lagi sedangkan dia sudah dengar azan subuh maka wajib ia qadha jika azan itu memang selepas terbit fajar.”

(Darul Ifta Mesir)

Wallahua’lam

Ustaz Azhar Idrus

Sumber asal kepada jawapan ini boleh dilihat pada Facebook Ustaz Azhar Idrus pada pautan ini

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.