Menyemai Pokok Iman

Adakah anda pernah merenung tentang makna sebenar iman dalam kehidupan kita?

Mengapa iman dianggap sebagai pokok yang kuat yang berbuah pelbagai ganjaran?

Bagaimana kita boleh menanam dan memupuk Pokok Iman ini dalam hidup kita sehingga memberikan buah-buahan manis kebaikan dan keberkatan?

Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Dia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya. Dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran).

Surah Ibrahim ayat 24 – 25

Allah memberi kita perumpamaan yang bijaksana ini, di mana Dia mengaitkan perkataan yang baik dengan pohon yang baik.

Perkataan baik yang dimaksud di sini adalah kalimah tayyibah iaitu pengakuan iman kita.

RUMUSAN 📖

Jika anda tiada masa membaca keseluruhan tulisan ini, maka ini ringkasan isi penting untuk anda:

  1. Iman merupakan elemen penting dalam kehidupan kita, seolah-olah sebatang pokok yang berbuah ganjaran.
  2. Allah mengaitkan perkataan yang baik dengan pohon yang baik, yang mewakili pengakuan iman kita.
  3. Iman kita adalah seperti pokok yang berakar teguh dan memanjang hingga ke langit, membawa buah pada setiap masa dengan izin Tuhan.
  4. Pohon, seperti iman, melambangkan kehidupan dan kekuatan. Pohon menyediakan keperluan penting bagi manusia seperti tempat berteduh dan makanan.
  5. Pengakuan iman kita adalah elemen penting yang memberi semangat kepada segala aspek dalam kehidupan kita.
  6. Kekuatan pohon yang ditunjukkan oleh akarnya yang menembus dalam ke bumi menggambarkan bagaimana iman kita melindungi kita dalam masa susah.
  7. Tanpa iman, kita akan mudah terpengaruh dan terpesong. Namun, dengan iman, kita akan mampu menghadapi dugaan dan cabaran dengan teguh.
  8. Cabang pohon yang menjulang di langit merupakan perwakilan daripada kehidupan kita sebagai orang beriman yang ditunjukkan dalam semua aspek kehidupan kita.
  9. Pohon Iman menghasilkan buah sepanjang waktu, yang merujuk kepada nikmat dan kebaikan yang diperoleh oleh orang beriman tidak kira dalam keadaan apa pun.
  10. Orang beriman akan merasai nikmat dunia dan akhirat. Kepercayaan kepada Allah akan membawa ketenangan dan kepuasan sejati.
  11. Iman membantu kita dalam mengatasi kesulitan dan ujian. Allah berjanji akan memberikan jalan keluar bagi orang yang beriman dan bertaqwa.
  12. Bagi orang beriman, kematian bukanlah sesuatu yang menakutkan kerana mereka berada dalam perlindungan Allah dan dijanjikan kehidupan yang baik di dunia dan akhirat.
  13. Anugerah terbesar bagi orang beriman adalah dapat melihat Allah dengan mata kepala sendiri, sebagaimana yang dijelaskan dalam hadith.

Untuk pemahaman yang lengkap, digalakkan membaca keseluruhan tulisan.

Allah membandingkan iman kita dengan pohon yang indah:

Akar pohon ini dalam, membuat tapaknya teguh, dan cabangnya menjulang tinggi di langit.

Dia memberitahu kita bahawa pohon ini memberi kita buah di setiap waktu dalam setahun; hijau dan berbuah sepanjang masa, dengan izin Tuhannya.

Allah memerintahkan kita untuk berfikir tentang contoh yang Dia berikan, jadi apakah manfaat yang kita boleh kita ambil?

Perumpamaan yang Allah gunakan untuk iman kita sangat mendalam..

Di setiap budaya di seluruh dunia, pohon melambangkan kehidupan.

Pohon menyediakan manusia dengan semua elemen penting untuk hidup — kayu untuk tempat bahan bakar dan berlindung, sebagai teduhan untuk perlindungan dan buah-buahan untuk dimakan.

Selain itu, daun-daunnya mengambil karbon dioksida dan mengubahnya menjadi oksigen yang seterusnya kita hirup untuk hidup.

Proses fotosintesis ini merupakan permulaan kehidupan.

Tanpa proses itu, seluruh ekosistem kehidupan kita akan terjejas.

Demikian juga, pengakuan iman kita adalah elemen pokok yang memberikan nyawa kepada segala aspek lain dalam kehidupan kita.

Selain itu, pokok juga melambangkan kekuatan.

Allah memberitahu kita bahawa pohon ini sifatnya teguh; akarnya menembus dalam ke tanah.

Ketika ada taufan atau puting beliung, rumah-rumah runtuh dan kereta terbalik —namun jarang sekali kita temui pohon besar yang tercabut sepenuhnya kecuali jika kuasa taufan atau puting beliung tersebut amat hebat.

Akar pohon lebih kukuh daripada tapak rumah.

Ini menunjukkan bahawa iman kita merupakan penjaga kita dalam waktu-waktu susah.

Ketika angin perubahan berterusan membawa cabaran kepada kita, apa yang akan membantu kita untuk berdiri teguh dan stabil?

Pohon Iman

Tanpa iman, kita seperti daun-daun.

Dan ketika ujian membadai, kita akan mudah diterbangkan oleh angin.

Kita tidak akan mempunyai keupayaan untuk melawan kuasa angin atau keupayaan untuk berdiri teguh di tempat kita.

Walau bagaimanapun, jika kita mempunyai iman, kita akan seperti pohon yang cantik ini: datanglah apa pun, iman kita akan menjadi jangkar (sauh) kita dan membolehkan kita untuk mengatasi dugaan yang dihadapi.

Cabang pohon ini menjulang di langit

Ini adalah pohon yang menjulang megah, pohon yang sangat indah dan bermanfaat: tidak ada ciptaan dunia yang dapat menyembunyikannya dari pandangan manusia.

Demikian pula, iman kita tidak dapat disembunyikan.

Ini akan ditunjukkan dalam semua aspek kehidupan kita; dari cara kita makan dan minum hingga bagaimana kita berinteraksi dengan keluarga kita.

Itu akan ditampilkan dalam kelakuan kita, kerendahan hati kita dan bagaimana kita memilih untuk menjalani kehidupan kita.

Itulah sebabnya Allah memberi tahu kita bahawa pokok ini menjulang ke langit: ia merupakan tanda yang jelas.

Ia juga memberikan semangat kerana Pokok Iman ini akan mengangkat dan membimbing kita menuju Syurga, destinasi akhir bagi seluruh umat manusia.

Pohon Yang Berbuah Sepanjang Waktu

Allah berkata, “Pohon ini menghasilkan buah sepanjang waktu.”

Perhatikan Allah menggunakan kata jamak ‘buah-buahan’.

Setiap pohon lain di bumi hanya akan memberikan satu jenis buah pada satu waktu dalam setahun, tetapi Pohon Iman unik kerana akan menghasilkan banyak buah untuk dipetik ― tidak kira apa pun musimnya.

Buah memberikan kita nutrisi dan demikian juga, Pokok Iman memberikan kita keupayaan untuk bertahan dalam setiap keadaan dan ujian.

Jika kita menyerap nutrisi tersebut, kita akan sentiasa merasakan kehebatannya.

Jika kita merasa tertekan atau merasa hilang arah dalam hidup, Pokok Iman kita perlu ditegakkan.

Jika ia kukuh, kita akan mampu memetik buahnya untuk melalui dan mencari jalan penyelesaian kepada sebarang cabaran yang kita hadapi dalam hidup kita.

Apakah sebahagian daripada buah-buahan Pokok Iman yang indah ini?

Al-Quran menyebut pelbagai, di mana diantara yang utamanya adalah nikmat untuk masuk ke syurga yang paling tinggi.

Allah berfirman kepada kita,

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, disediakan bagi mereka Syurga-syurga Firdaus, sebagai tempat tetamu (yang serba mewah).”

Surah al-Kahf ayat 107

Ini kerana iman (kepercayaan) menghalang kita daripada terjatuh ke dalam dosa besar.

Kita semua berjuang untuk menjalani kehidupan yang baik, tetapi jika kita mempunyai iman, kita juga akan turut memiliki kesedaran moral dan berintegriti.

Cara untuk memastikan kita menjalani kehidupan terbaik di dunia yang sementara ini adalah dengan mempercayai agama sepenuh hati dan berusaha untuk meningkatkan tahap iman kita sebanyak mungkin.

Iman juga melindungi kita dari hukuman Allah dan kemurkaanNya.

Nabi kita ï·º memberitahu kita tentang Neraka,

“Dan sesiapa yang berkata: ‘Tiada tuhan yang berhak disembah selain Allah dan memiliki kebaikan (iman) di hatinya seberat biji sawi akan dikeluarkan dari Neraka.”

― Sahih al-Bukhari (44)

Individu dengan sedikit iman di hatinya pada akhirnya akan dikeluarkan dari Neraka.

Iman memberikan kita perlindungan Allah.

Dia berfirman kepada kita,

“Allah Pelindung (Yang mengawal dan menolong) orang-orang yang beriman….”

― al-Baqarah ayat 257

Jika Dia melindungi kita, siapa yang mungkin boleh menyebabkan kita sebarang kesusahan?

Salah satu kebaikan buah iman adalah ia memperbaiki kedudukan kita, sama ada di dunia ini atau di akhirat.

Ramai orang beriman tidak sedar bahawa Allah telah berjanji untuk memberikan mereka kehidupan yang baik di dunia ini juga.

Orang beriman seringkali mengandaikan bahawa mereka perlu menjalani kehidupan yang mencabar di dunia ini untuk mendapatkan kebahagiaan di akhirat, atau sebaliknya, mengecap kenikmatan dunia ini dan menanggung derita di akhirat.

Namun, realitinya adalah kita sebenarnya boleh merasai kehidupan yang baik di kedua-dua dunia ini dan akhirat.

Allah secara jelas memberitahu kita,

“Sesiapa yang beriman dan beramal soleh, sama ada lelaki atau perempuan, Kami akan berikan mereka kehidupan yang baik di dunia ini…”

― an-Nahl ayat 97

Keangkuhan yang seringkali menjadi kesilapan banyak orang adalah beranggapan bahawa nikmat kehidupan ini terletak semata-mata pada harta benda.

Namun, kebahagiaan sejati sebenarnya berada di dalam jiwa, bukan dari luar.

Apabila kita mempunyai kepercayaan kepada Allah, kita akan menemukan kedamaian yang selama ini dicari oleh seluruh manusia.

Apa yang kita miliki atau tidak miliki akan menjadi tidak penting, sebab kita memiliki harta yang lebih berharga daripada apa saja yang dunia ini dapat berikan..

Ketenangan dan kepuasan sejati datang dari iman.

Salah satu kelebihan iman bagi orang beriman adalah mereka tidak pernah merasa rugi.

Nabi kita memberitahu kita,

Luar biasa adalah urusan seorang mukmin, sesungguhnya semua urusannya adalah baik, dan ini tidak berlaku bagi siapa pun selain mukmin. Jika sesuatu yang baik atau kebahagiaan menimpanya, dia bersyukur dan itu baik baginya. Jika sesuatu yang buruk menimpanya, dia sabar dan itu baik baginya.”

― Sahih Muslim (no. 2999)

Tidak kira dalam keadaan apa pun mereka berada, orang mukmin yang sejati akan selalu menemukan jalan keluar.

Allah berfirman,

“Sesiapa yang benar-benar bertaqwa kepada Allah, Allah akan memberikan jalan keluar untuknya, dan Allah akan memberikannya apa yang dia mahu dari sumber yang dia tidak jangka.”

― at-Talãq ayat 2

Kita belajar dalam Al-Quran bahawa semasa Perang Khandaq, apabila sepuluh ribu orang kafir mengelilingi Madinah, orang-orang munafik menyebarkan ketakutan dan fitnah di kalangan orang-orang Islam.

Allah berfirman,

“Orang-orang yang kepada mereka orang-orang munafik berkata, ‘Sesungguhnya manusia telah mengumpulkan pasukan untuk menyerangmu, oleh itu takutlah kamu kepada mereka.’ Tetapi perkataan itu hanya menambah keimanan mereka dan mereka berkata, ‘Cukuplah Allah bagi kami, dan Dia adalah sebaik-baik Pelindung.”

— Al ‘Imrän 3: 173

Semasa ujian besar ini, iman Sahabat meningkat, bukannya berkurang.

Mereka beriman kepada Allah dengan sepenuh hati dan Allah menjaga mereka, menghantar ribut pasir untuk membantu mereka. Tanpa mengangkat pedang, orang-orang kafir dihalang daripada memasuki bandar.

Individu yang beriman tidak akan merasa ketakutan kerana mereka berada di bawah lindungan Allah, dan inilah salah satu hasil dan keberkatan dari iman.

Orang-orang beriman dijanjikan penamat yang indah untuk kehidupan dunia ini.

Kematian adalah suatu ketentuan yang pasti, dan bagi kebanyakan orang, ini akan menjadi detik paling menakutkan dalam hidup mereka: namun perkara ini tidak berlaku bagi mereka yang beriman.

Allah memberitahu kita,

“Sesungguhnya mereka yang berkata, ‘Tuhan kami adalah Allah,’ kemudian mereka tetap istiqamah – malaikat akan turun kepada mereka, (berkata), ‘Jangan takut dan jangan bersedih tetapi terima kabar gembira tentang Syurga yang telah dijanjikan kepada anda.”

― Fussilat ayat 30

Ketika orang beriman ada di ambang antara dunia ini dan dunia akhirat, malaikat akan turun dan menenangkan mereka, dan roh mereka akan meninggalkan tubuh mereka dengan mudah, seakan-akan air yang tumpah dari bekas.

Ada satu nikmat iman yang benar-benar mengatasi semua yang lainnya.

Allah memberitahu kita bahawa orang beriman akan mempunyai, “..Al-Husna, dan lebih dari Syurga itu sendiri…” (Surah Yunus ayat 26)

Al-Husna adalah salah satu nama bagi Syurga, dan Nabi ï·º telah menyatakan bahawa ‘lebih daripada Syurga’ adalah anugerah untuk dapat melihat Allah dengan mata kepala sendiri.

Baginda berkata,

‘Apabila orang-orang Syurga memasukinya, Allah Yang Maha Tinggi akan berkata: Adakah anda inginkan apa-apa lagi? Mereka akan berkata: Bukankah Engkau telah mencerahkan wajah-wajah kami? Bukankah Engkau telah memasukkan kami ke dalam Syurga dan menyelamatkan kami dari Neraka? Kemudian, Allah akan mengangkat tabir dan tidak ada yang lebih mereka cintai daripada melihat Tuhan mereka Yang Maha Tinggi.”

― Sahih Muslim no. 181

Nabi ï·º kemudian membaca ayat ini.

Bagi orang beriman untuk melihat Tuhan mereka adalah anugerah iman yang paling besar.

Marilah kita merenung sejenak tentang konsep iman

Kita menterjemahkannya sebagai ‘iman’ dan belum tentu ini adalah terjemahan yang benar.

Iman lebih daripada sekadar kepercayaan.

Ramai orang tersilap faham bahawa hanya cukup dengan memiliki keyakinan untuk mendapatkan ganjaran-ganjaran ini, tetapi lihatlah contoh Iblis (Syaitan) sendiri menunjukkan kesilapan ini.

Dia percaya kepada kewujudan Allah, Hari Kiamat dan bahawa Allah mengutus rasul, tetapi Iblis bukanlah makhluk yang beriman.

Iblis juga bukanlah seorang atheis atau agnostik: dia memiliki keyakinan, namun dia bukan seorang mukmin. Mengapakah demikian?

Allah memberitahu kita bahawa Iblis enggan melaksanakan pengetahuan yang dia miliki. Ketika Allah menyuruhnya sujud, dia menolak.

Kesombongan adalah faktor yang menjadikan Iblis seperti apa yang dia sekarang, bukan penolakan terhadap iman (kepercayaan).

Jika kita merujuk al-Quran, Allah tidak pernah memuji sekadar memiliki iman.

Selalunya Allah menyebut, “Orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebaikan…” (Surah al-Baqarah ayat 82)

Iman yang diiringi dengan amalan baik adalah dua elemen yang saling melengkapi.

Kita perlu memperlihatkan Islam kita dalam perilaku kita, agar kita dapat menjadi bagai pohon yang tinggi menjulang ke langit.

Pohon Iman adalah sumber kehidupan tertinggi, memberikan kita yang terbaik di dunia ini dan di akhirat.

Jika kita ingin memetik buahnya, kita perlu memastikan bahawa kita memberikan pohon ini haknya.

Jagalah pohon tersebut dengan cahaya Al-Quran dan Sunnah serta berikan nutrisi melalui amalan baik dan tindakan kita. Semakin banyak kita melakukan ini, semakin subur dan besarlah pohon tersebut akan tumbuh.

Jika kita membiarkan semak-semak dosa tumbuh liar, pohon kita tidak akan dapat mendapatkan nutrisi yang cukup.

Pohon tersebut akan layu dan akhirnya mati.

Pohon Iman kita adalah harta paling berharga kita.

Pohon Iman kita akan memberi sokongan melalui segala cabaran dan dugaan dalam kehidupan ini.

Oleh itu, kita perlu memastikan kita menjaganya dan merawatnya dengan sewajarnya.

Hanya dengan melakukan demikian, kita akan mampu menikmati hasil daripada pokok indah ini, dan semua buah serta keberkatan yang ditawarkan oleh iman.

Sebagai penutup, kita harus ingat bahawa Pokok Iman bukanlah sesuatu yang dapat tumbuh dalam sekejap mata.

Ia memerlukan usaha dan dedikasi yang berterusan.

Iman bukan hanya sekadar kepercayaan:

― ia adalah tindakan, ia adalah komitmen dan ia adalah cara hidup.

Pohon Iman kita adalah harta paling berharga kita dan kita harus melindunginya dan merawatnya dengan sebaik-baiknya.

Jadi, apa langkah seterusnya dalam perjalanan kita untuk memupuk dan menguatkan Pokok Iman kita?

Bagaimana kita boleh memastikan bahawa Pokok Iman kita sentiasa subur dan berbuah ganjaran?

Adakah kita berani untuk berdiri teguh melawan badai kehidupan dengan kekuatan dan kestabilan Pokok Iman kita?

Photo of author

Muhamad Naim

Bertugas sebagai pendidik dibawah Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM). Telah menubuhkan dan menulis di web akuislam.com semenjak tahun 2010. Saya berharap laman web ini memberi manfaat kepada anda semua. Semoga Allah redha.

Suka Apa Yang Anda Baca?

Daftarkan nama dan email anda untuk mendapatkan panduan dan perkongsian berkualiti terus ke inbox anda secara PERCUMA!







Privasi anda adalah keutamaan kami. Kami tidak bertolak ansur dengan spam dan kebocoran maklumat kepada pihak ketiga.

Tinggalkan Komen Anda..

DAFTAR NOTIFIKASI DI SINI..
Maklumkan saya jika terdapat:
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments