Cara Untuk Memilih Teman Hidup

“Tapi…..dia sembahyang 5 waktu.Tak pernah tinggal.. “

Selalu aku terfikir. Bagaimana seharusnya untuk kita mencari teman hidup. Cukupkah dengan hanya cukup sembahyang 5 waktu?

“SEMBAHYANG adalah perkara wajib. Tiang agama. Tapi ia tidak menentukan samaada pasangan tu baik untuk kita atau tidak.”

lalu harus bagaimana?

1) adakah solat itu dapat menghalangnya dari melakukan kemungkaran?

2) bagaimana akhlaknya?. Semasa dengan ibu bapa,adik beradik,rakan-rakan

3) bagaimana tutur katanya?

4) siapa kawan-kawannya?

5) bagaimana pemakaiannya?

6) bagaimana kebiasaannya?

7) adakah dia seorang yang berpegang pada kata-katanya?

8) adakah dia seorang yang sentiasa mencuba untuk menjadi lebih baik?

9) Bagaimana sifat semulajadinya?

10) Bagaimana keluarganya?

Inilah antara soalan yang perlu ditanya sebelum kita memilih teman hidup. Solat 5 waktu tidak cukup kerana ia hanya asas. Yang dilakukan kerana wajib.

Tetapi adakah solat tu dapat menghalang kita melakukan kemungkaran itu penting.  Jika tidak, tak sempurnalah solat itu.

Akhlak seseorang itu dapat kita perhatikan bila mereka dengan keluarga.

Mengapa?

Kerana keluarga yang bersama kita dari kecil hingga dewasa. Jadi mereka cenderung menjadi diri sendiri apabila dengan keluarga. Jika dia seorang yang menjaga akhlaknya,dia akan sentiasa menjaga akhlak apabila dengan keluarga terutama ibu bapa.

Mendengar kata,membantu ibu bapa dengan membuat kerja rumah.Menghormati ibu bapa.Menghormati dan menyayangi adik beradik.

Tutur kata juga penting.

Tutur kata melambangkan peribadi sesesorang. Seorang yang soleh dan solehah akan menjaga tutur kata mereka kerana ia mencerminkan iman dan diri kita sebagai seorang muslim.

Tutur kata yang kasar melambangkan peribadi seseorang yang kasar. Ingat lidah adalah anggota yang paling berbahaya. Dari lidah terjadilah umpat-mengumpat, keji-mengeji, fitnah dan juga penipuan.

Kawan-kawan juga mencerminkan diri kita. Seorang yang soleh akan mencari sahabat yang soleh sebagai teman untuk mengingat ketika lupa.Ini fitrah manusia.

Seorang yang liar tidak akan mencari seorang yang soleh sebagai sahabatnya kecuali dia mendapat hidayah dariNya. Manusia sering mencari teman yang sama jenis denganya.

“Dia baik.. Cuma kawan-kawannya saja begitu. Tapi dia dapat kenal buruk-baik.Kalau diorang pergi kelab dia tak ikut pun.Time solat dia solat.Jarang tinggal”

“Mungkin baik tapi tak cukup soleh.Mungkin juga baik pada pandangan manusia,tapi tak cukup baik padaNya” 

“Maksud ayah”

“Orang yang soleh takkan berkawan dengan orang yang dia tahu bila-bila masa dapat mengheretnya jauh dari Tuhan.Bila dia melepak,membuang masa,bercakap perkara-perkara yang tidak patut bersama,sedikit sebanyak dapat menghitamkan hatinya.Walau dia menjaga solat. Iman bukan pada solat sahaja tapi amalan “

Pemakaian juga aspek penting untuk dinilai dalam memilih pasangan.

“Eleh.orang tutup aurat pakai tudung pun buat dosa.Pakai tudung,tutup sana sini bukan baik sangat pun”

Wajarkah kita bercakap sedemikian. Orang yang berusaha menutup aurat biarpun masih melakukan dosa sekurangnya dosanya tak menutup aurat terhapus.

Kita yang tidak menutup aurat malah mengeji syariat bagaimana?. TIDAK TERHITUNG dosanya.

Mencuba untuk menutup aurat ialah satu jihad. Jihad dalam diri. Bukan mudah untuk menutup aurat yang sebetul-betulnya di zaman moden ini.

Ini benar. Saya juga selalu merasakan yang sama.Rasa tidak cantik.

Tapi tanamkan dalam diri seindah perhiasan adlah wanita solehah. Sebenarnya wanita yang menjaga diri lebih cantik. Bukan sahaja cantik wajah tapi juga akhlak.

Terpelihara dari fitnah dan pandangan yang tidak sepatutnya. Dan juga lebih dihormati.

Bagi yang lelaki jangan fikir oleh kerana aurat anda cuma sedikit maka anda terselamat.TIDAK.Fenomena sekarang ramai antara lelaki yang berpakaian ketat.

Baju yang menampakkan tubuh badan.skinny jeans.Pakaian yang dapat menarik perhatian dan nafsu lawan jantina hukumnya haram.

Perhiasan yang berlebihan juga haram. Lelaki yang hensem dan macho bukan terletak pada gayanya.rambut,baju,seluar dan stailnya tapi pada akhlaknya.

Lalu ada juga persoalan “Jika dia menutup aurat tapi masih tidak dapat menentukan dia pasangan baik atau tidak lalu bagaimana?”

“Percayalah wanita dan lelaki yang baik untuk lelaki dan wanita yang baik.Mungkin masa lalunya tidak baik tapi jika dia bertaubat dia lebih baik dari orang yang tidak pernah bertaubat.”

Percaya dan bergantunglah kepada Allah.

bagaimana kebiasaannya?

Pasangan yang baik,kebiasaanya juga mestilah baik. Dia mestilah seorang yang istiqamah.yakni tidak berubah-ubah.seorang yang bertimbangrasa.

Contohilah sifat Rasullullah saw dan pilihlah pasangan yang mengikuti sifat-sifat tersebut.

Satu kisah yang saya baca,setiap kali Rasullullah pulang lewat malam,beliau akan tidur di luar pintu rumah demi untuk tidak mengejutkan isterinya.

Adakah lagi suami seperti Rasullullah saw?

Itulah sifat bertimbangrasa.

“Ah,itu rasulullah.Dia mmg rasul pilihan. “

Kita mungkin bukan Rasullulah SAW.tapi kita boleh mencontohi sifatnya.

Pernah seorang pemuda dizaman Rasulullah saw. Dia tidak tahan dengan sikap isterinya yang suka membebel. Lalu dia pergi kerumah Umar Al Khatab untuk mengadu.

Setibanya dia dirumah Umar,dia terdengar isteri Umar sedang membebel pada Umar.

Tapi Umar hanya diam tanpa melawan sepatah pun. Setelah Umar keluar dari rumah pemuda itu bertanya “Wahai Umar,mengapa isterimu membebel tapi kamu hanya diam sahaja”.

“Aku diam kerana aku tahu walau dia suka membebel tapi hatinya baik.Jasanya terlalu besar jika nak dibandingkan dengan kekurangannya. Dia ibu kepada anak-anakku. Yang menjaga makan minumku. yang menjaga anak,harta dan maruahku semasa ketiadaanku. “Mendengar kata-kata Umar,pemuda itu lalu balik semula kerumah.

Sifat itu yang perlu ada dalam diri pasangan.Sifat bertolak ansur.Seringkali terjadi penceraian sekarang hanya kerana perkara kecil. Manusia sering lupa.

Sering membesar-besarkan kekurangan dan kesalahan. Sedangkan banyak lagi benda baik yang kita lupa.Maka anak-anak menjadi mangsa.

adakah dia seorang yang berpegang pada kata-katanya?

Ada 3 perkara tanda manusia itu munafik.Pertama apabila bercakap ia berbohong. Apabila dia berjanji dia tidak tunaikan. Dan apabila dia diberi amanah dia khianat.

Orang yang tidak berpegang pada kata-katanya adalah contoh orang munafik. Kerana itu islam amat menitik beratkan soal memberi janji. Ini kerana memberi janji umpama memberi harapan.

Memberi harapan pada orang lalu khianat hukumnya haram.

Pilihlah pasangan yang sentiasa berpegang pada janji.Takdir itu ketentuanNya.Jika kita sudah berusaha untuk berpegang pada janji.

Berusaha sebaik mungkin tapi tidak berjaya itu namanya takdir.Maka kita kena redha dan meminta maaf dari insan yang diberi janji.

tapi syaratnya kita perlu berusaha sehabis mungkin untuk berpegang pada janji

adakah dia seorang yang sentiasa mencuba untuk menjadi lebih baik?

Seorang yang soleh akan sentiasa mencuba untuk menjadi lebih soleh.Jika dia berbuat silap dia akan bertaubat.

“Ah,watpe taubat.Nanti buat balik”

Rasullullah saw bertaubat hampir seratus kali sehari.Fitrah manusia sering lalai dan alpa.Sering kita bertaubat tapi kita buat lagi.

Tetapi sekurangnya bila kita bertaubat dosa sebelum yang kita lakukan telah terhapus. Untuk bertaubat kita memerlukan kekuatan dan bantuan dariNya.

Mengapa selalu bila bertaubat kita lakukan lagi?

Kerana kita tak betul2 buang punca kita jauh dariNya.Kita tak betol2 berhasrat untuk berubah .

Dengan kata lain tak betul2 ikhlas. Kita bertaubat kerana rasa sakit dengan kesan kesilapan kita bukan kerana berubah untuk mencari keredhaaNya.

Bagaimana sifat semulajadinya?

Sifat semulajadi adalah seperti adakah dia seorang yang panas baran atau penyabar.lembut atau keras hati.

Saya sendiri sebenarnya seorang yang cepat panas. Tapi bagaimana kita menghandlenya.yakni dengan sabar.

bila kita rasa ingin marah sangat2 kita sabar.kawal diri. Marah ini sifat syaitan.

Dengan marah yang terlalu boleh membuat manusia hilang kewarasan maka terjadilah kes penderaan.memukul isteri.Pasangan yang baik ialah pasangan yang dapat mengawal emosinya.

Dapat mendengar untuk didengari.Dapat memberi untuk menerima.Maksudnya dapat mendengar dan menerima pendapat dan pandangan pasangan.

Mengapa?

Kerana orang yang dapat mendengar dan menerima pandangan, pendapat, perasaan orang lain yang akan dapat meluahkan pandangan, pendapat dan perasaannya pada orang lain utk didengari.

DAN

hanya orang yang dapat memberi yang dapat menerima

itulah give and take.

Kerana itu penting untuk memilih pasangan yang tidak trlalu keras hati.Kerana orang yang sebegini lazimnya ingin didengari tapi tidak ingin mendengar.

Maka itulah punca kepada kemusnahan sesuatu hubangan yakni perkahwinan.

Bagaimana keluarganya?

Iman tidak diwarisi oleh keturunan. Keturunan yang tidak baik tidak semestinya tidak melahirkan anak yang bertakwa.

Itu bukti Allah itu maha adil. Semua insan tidak kira pangkat atau keturunan dapat mencari keredhaanNya. Tetapi,keluarga juga adalah aspek pnting dalam memilih pasangan hidup.

Ini kerana, jika kita berkahwin kita tak berkahwin hanya dengannya tapi dengan keluarganya sekali.

Contoh

“Ibu tak setuju dengan perkahwinan ini”
atau

ibunya queen control.

Kita mesti memikirkan kesan akan datang.Apabila sikap keluarganya begitu,menjadi sukar untuk kita mempertahankan perkahwinan.

Maka terlalu banyak duri ranjau yang perlu kita hadapi.Sedangkan fungsi perkahwinan adalah untuk mendapat ketenangan dan redha Allah.

Wallahualam.

 

Artikel ini telah dikongsikan ke Inbox kami oleh Nur Tra (http://sk8tedgurl04.blogspot.com/2011/07/memilih-teman-hidup.html). Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua =)

output_8vyUki

Masukkan alamat email anda untuk subscribe / melanggani blog ini dan menerima setiap artikel baru melalui e-mel.

Join 2,243 other subscribers

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *