Petua Dan Doa Semasa Belajar

SEBELUM BELAJAR

1) Berdo’a.

2) Tarik nafas:
Oksigen akan sampai ke seluruh badan dan merangsang otak.
Kesannya kita akan lebih bertenaga dan tenang.

3) Cara duduk:
Duduk ke hadapan sedikit seperti sedang mendengar cerita menarik

4) Tentukan tajuk:
Tetapkan tajuk-tajuk tertentu yang hendak dibaca/ulangkaji pada sesuatu masa.

5) Tentukan jumlah muka surat / bab yang akan dibaca.

6) Tentukan tempoh masa
Berapa lama hendak membaca.


SEMASA BELAJAR

1) Tunjuk dengan jari:
Seperti mengaji Al-Qur’an.

2) Fahamkan dan bayangkan
Otak akan sentiasa aktif.
Contoh: membaca mengenai HAJI.
Dapat bayangkan bentuk atau rupa Ka’bah.
Seolah-olah berbual dengan jemaah.
Menggunakan keduan-dua belah otak kiri dan kanan
.

3) Selang-selikan dengan rehat:
Setiap 30 minit berehat 5 minit.
JANGAN diselangi dengan menonton TV atau mendengar radio.
Memadai dengan minum air jarang ( mineral ), berjalan-jalan di halaman atau senaman ringan seperti regangan otot.

.

 

Doa Memohon Pertambahan Ilmu

.

اللَّــهُمَّ انْـفَعْنِي بِمَا عَلَّمْـتَنِي ، وَ عَلِّمْنِي مَا يَنْـفَـعُـنِي ،
وَزِدْنِي عِلْماً ، الْحَمْدُ للَّـهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ ،
وَأَعُوذُ بِاللَّـهِ مِنْ حَالِ أَهْلِ النَّارِ

.

Maksudnya :

“ Ya Allah berikanlah keadaku manfaat atas segala yang Engkau ajarkan, dan ajarkanlah kepadaku apa yang memberi manfaat dan tambahkanlah ilmuku, syukur kepadaMu atas segala yang perkara, aku memohon perlindungan dariMu dari keadaan ahli neraka”.

.
Keterangan & Petua Beramal

Hati yang tidak khusyuk boleh menyebabkan kita lalai dalam urusan dunia . Ini mengakibatkan tidak ada kelazatan dalam ibadah . Bila tiada kelazatan ibadah , doa yang dipanjatkan tiada ruh , keazaman dan kekuatan . Jiwa pula akan penuh dengan mazmumah membawa diri jauh dari keredhaan Allah swt . Antara faktor yang menyumbang ke arah itu ialah kejahilan . Semuanya berkaitan antara satu dengan yang lain .

.
Menurut Ibnul Jauzi , antara taktik yang dirancang oleh iblis ialah menyelewengkan manusia ke arah mempelajari perkara-perkara yang kecil dan tidak penting dalam syara`.Ini termasuklah mempelajari qiraat-qiraat yang syazzah dengan tujuan berbangga dan menunjukkan ketokohan dalam bidang tersebut.

.

Sedangkan umat Islam tidak mendapat apa-apa faedah dari ilmunya itu.Demikian juga golongan yang gemar mempelajari perkara-perkara yang disangkanya dari hadith nabi, sedangkan dia tidak berusaha memastikan adakah ia benar-benar hadith ataupun hadith yang palsu.Akhirnya dia sibuk mengajar manusia perkara-perkara yang tidak berasaskan syariat itu untuk menampakkan keunggulan ilmunya, kononnya dia mengetahui apa yang orang lain tidak tahu.

DARI KITAB 101 DOA DRP HADIS-HADIS SAHIH TERBITAN TELAGA BIRU SDN BHD

output_8vyUki

Masukkan alamat email anda untuk subscribe / melanggani blog ini dan menerima setiap artikel baru melalui e-mel.

Join 2,385 other subscribers

Comments

  1. Rizal says

    assalamualaikum…
    nak mohon untuk copy yea..
    buat rujukan kemudian hari
    tq untuk ilmu yg berharga ini.

  2. deanzlynn@hazlynn says

    assalamualaikum…
    maaf saya komen sikit…
    ada  kesilapan ejaan pada tajuk ‘Semasa belajar’, no. 1
    apa2 pon, info dan blog ni mmg best…
    first time sy bkk n bca info blog ni, trus jtuh cinta…
    tq coz create blog ni… :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *