Rasa Selamat Bila Menutup Aurat Dengan Sempurna

mentup aurat

Menutup aurat untuk selamat | image from Pinterest

Tudung hanyalah kain menutup diri, tetapi rasa malu itulah penghalang hati daripada melakukan sesuatu yang dimurkai Ilahi.

Apabila Allah SWT mengharamkan wanita mendedahkan kecantikan zahirnya, bukan kerana Allah SWT hendak menyekat kebebasan wanita, tetapi kerana Allah menyayangi wanita.

Diarahkan Menutup Aurat Kerana Allah Sayang!

Hukum Allah yang wajib kita taati boleh diumpamakan seperti peraturan jalan raya. Adanya lampu merah, hijau dan kuning, papan tanda dan sebagainya.

Dengan mematuhi peraturan jalan raya, tidak akan berlaku kemalangan sekaligus selamatlah perjalanan.

Begitulah dengan mematuhi hukum menutup aurat, akan membawa keselamatan dalam kehidupan. Tidak ada wanita yang akan teraniaya dan menderita kerana hukum menutup aurat.

Baca artikel ini selengkapnya…

7 Langkah Berkesan Menuju Khusyuk Di Dalam Solat

khusyuk

Khusyuk dalam solat

Tanyakan pada diri kita, bagaimana fikiran, perasaan dan rasa hati semasa mengerjakan solat?

Adakah fokus kita tertumpu sepenuhnya kepada Allah? Atau hati masih liar, fikiran masih merawang dan perasaan masih kacau semasa mendirikan solat?

Bagaimana pula soal penghayatannya?

Adakah kita dapat merasai apa yang telah kita fahami itu? Semasa mengucapkan bacaan-bacaan dalam solat itu adakah kita lakukan dengan sedar?

Atau hanya sekadar ucapan biasa yang tidak membawa apa-apa makna dan rasa?

Baca artikel ini selengkapnya…

Bagaimana Menghapus Rasa Cinta Pertama dan Bayangan Wajahnya?

cinta pertama

cinta pertama, rasa yang sukar dilupakan..

Bagaimana menghapuskan Rasa Cinta pertama yang menghantui diri?

Rasa cinta tidak mudah dihapuskan.

Apatah lagi cinta pertama. Hal ini memang menyesakkan apabila kita kita berusaha mengatasinya. Apabila bayangannya kembali dalam memori, bahkan sering menghantui mimpi-mimpi.

Malah peluang bersanding juga sudah tiada lagi, apa yang harus dilakukan?

Menangis? Bersedih? Menyesali perkara yang terjadi? Berasa tertekan, sakit hati, kecewa, bahkan berasa mahu membunuh diri?

Saya yakin, hal itu tidak akan kita lakukan.

Mari kita hilangkan rasa kesal yang tiada guna dan kekecewaan tanpa makna.

Memang mudah diucapkan, tetapi bagaimana sekiranya bayangannya masih hadir dan mengganggu aktiviti harian?

Baca artikel ini selengkapnya…

Emosi Tidak Stabil Berpunca Makanan Yang Haram?

makanan-haram

Makanan yang haram atau syubhah akan merosakkan manusia | Cadbury by veWoz

You are what you eat – Ada benarnya ungkapan ini.

Dalam Islam, makanan akan membentuk hati.

Hati akan mati jika terlampau banyak makan seperti benih yang akan layu jika disiram terlalu banyak air.

Hati akan rosak jika memakan makanan yang haram dan syubhah seperti pohon yang akan mati jika dibajai oleh racun.

Sedangkan hati itu umpama raja dalam kerajaan diri, yang baiknya akan membaikkan seluruh pancaindera dan anggota badan. Begitulah jika hati jahat, jahatlah seluruh diri manusia.

Oleh sebab itu, berhati-hatilah dengan “apa” yang kita akan makan dan “bagaimana” kita mendapatkan makanan itu. Hal ini sangat penting dalam kehidupan ini.

Apa yang kita makan dan bagaimana kita mendapatkannya akan menentukan cara hidup kita di dunia dan juga nasib kita di akhirat.

Makanan Yang Haram Itu bukan Semestinya Hanya Cadbury

Ramai umat Islam terperangkap.

Baca artikel ini selengkapnya…

Kita Berhak Untuk TIDAK Memaafkan Orang Yang Menyakiti!

memaafkan

Memaafkan atau tidak? | Forgive me, baby. by queenfunkyta

Memang kita berhak sama ada hendak memaafkan ataupun tidak.

Setelah seseorang melakukan kesalahan terhadap kita, kita berhak sama ada memberinya maaf ataupun membiarkannya terus dengan dosa-dosanya itu.

Kita boleh bersorak ria kerana mendapat pahala hasil perbuatan jahatnya terhadap kita manakala dia pula akan memikul dosa-dosanya sehingga hari Kiamat.

Bagaimana? Terasa lega?

Sesetengah orang memang begitu.  Maaf adalah sesuatu yang amat berharga dan tidak mudah memberinya walaupun diminta. Apalagi jika kesalahan itu berpunca dari satu kesalahan yang disengajakan dan amat menyakitkan hati.

Tidak mudah hendak mengatakan “Sama-samalah kita” setelah seseorang itu meminta maaf.

Dalam hati terdetik, ‘Padan muka engkau, umpat aku lagi, tipu aku lagi, sakitkan hati aku lagi, sekarang tanggunglah dosa-dosa engkau sampai kiamat.’

Bagaimana, apakah anda termasuk dalam golongan ini?

Baca artikel ini selengkapnya…