7 Tips Berkesan Melupakan Orang Yang Kita Sayang Dalam Tempoh Singkat

melupakan orang
Melupakan orang yang disayangi tidak semudah yang disangka! | Old Memories by lennuk

Melupakan seseorang yang kita sayang bukanlah mudah. Kadangkala hati kuat untuk melangkah pergi, kadangkala hati kita ingin terus hidup dalam kenangan.

Cinta. Bukan mudah melupakan orang yang kita cintai. Tapi kehidupan perlu diteruskan.

Ya, bercakap memang mudah. Tapi tak mustahil kan?

Saya juga seperti anda. Saya pernah mengalami cinta terputus di tengah jalan. Atas sebab tertentu, terpaksa berpisah. Lebih perit bila cinta tidak direstui.

Bukan mudah untuk membuat keputusan kerana kedua-duanya amat saya sayangi. Kehidupan amat perit saya rasakan. Ketika ingin melupakan, ada sahaja kenangan yang menggamit di jiwa.

Terdengar lagu itu, saya teringat dia. Terlihat tempat makan itu, teringat si dia. Aduh,perit sangat bila terpaksa melupakan orang yang kita sayang.

Tapi, saya terfikir sampai bila saya harus begini?

Baca artikel ini selengkapnya…

Give Him your heart and everything else will be fine

heart

Nur Syahirah nama yang diri ini takkan lupakan.

Masih terbayang wajahnya, kemanisan senyumannya. Seorang gadis yang berbangsa Kadazan. Pagi itu aku bersiap-siap untuk berjumpa dengannya.  Fikiranku kembali ke titik perkenalan kami.

Jam menunjukkan aku telah terlewat ke tempat kerja. Aku berlari-lari anak untuk mempercepatkan masaku untuk sampai ke sana.

Cuti semester ini, aku mengambil keputusan untuk berkerja sambilan. 2 bulan lebih cuti semester inginku manfaatkan sebaiknya. Bulan puasa bukan penghalang untukku mencari pengalaman di sana.

Aku melihat ke kiri dan kananku , aku menjadi kekok melihat semua pekerja lain melihatku yang hampir di basahi peluh.

“Assalamualaikum..awak pekerja baru?”  seorang gadis yang berkulit putih, bertudung syria labuh memberi salam kepadaku.

“Walaikumsalam..er..ya saya pekerja baru. Hope dapat bagi tunjuk ajar.  Saya Liana” Aku menghulur tangan kepadanya tanda salam pengenalan.

Baca artikel ini selengkapnya…

Beberapa Pesan yang Penting & Baik Untuk Menguatkan Hati

pesan
Pesan hati kepada hati | Pandoralia by Foxfires

Ditulis pesan-pesan ini khas buat diri. Dikongsi di sini buat muslimin dan muslimah, sahabat-sahabat dan saudara seagama yang dikasihi kerana Allah Ta’ala.

Khas untuk sesiapa yang mahu sama-sama peduli pada proses peningkatan iman dan amal, mahu mengambil manfaat daripada perjalanan diri yang serba kurang dalam usaha mengenal dan mendekatkan diri pada Illahi.


Wahai diri,
Semoga berada dalam lindungan rahmat Tuhanmu.

26 tahun di bumi Illahi, maka ambillah pesan-pesan ini, mulakanlah langkah mewatakkan peribadi. Pesan-pesan ini hakikatnya hasil kutipan sepanjang perjalanan, perolehan sepanjang melalui fasa-fasa dalam kehidupan, bertemu dengan betapa banyaknya ragam dan rencam.

Bila mana dirimu terasa jauh daripada Illahi, jadikanlah pesan-pesan ini sebagai antara asbab untuk tafakkur kembali tentang makna penciptaan, tentang makna kehidupan.

Baca artikel ini selengkapnya…

Dilema Masih Belum Berkahwin Takut Bergelar Anak Dara Tua

belum berkahwin
Masih belum berkahwin menjadi punca dilemma? | a little reminder by plastickheart

“Saya gadis berusia 30 tahun.

Sampai sekarang, masih belum ada pemuda yang ingin meminang saya. Hal ini bukanlah penyebab kepada penderitaan & kesedihan yang saya rasakan.

Saya tahu bahawa perkahwinan itu sudah menjadi ketentuan daripada Allah SWT.

Saya juga tahu bahawa masih banyak perkara lain yang lebih penting daripada berkahwin, seperti redha Allah dan redha kedua ibu bapa, perlindungan Allah SWT dan kesihatan yang baik.

Saya juga tahu masalah ini dialami oleh ramai wanita pada waktu sekarang ini.

Akan tetapi yang menjadi masalah saya sekarang ini adalah kerisauan yang melampau oleh ibu saya kerana sampai sekarang saya masih belum berkahwin.

Selain itu, ibu saya juga sering merasa tidak selesa jika salah seorang ahli keluarga atau saudara mara bertanya mengapa saya masih belum berkahwin.

Saya juga merasa sangat hiba kerana teman-teman perempuan saya yang suka menjerat saya dengan soalan yang sangat menyusahkan seperti ini.

Kadang-kadang saya terpaksa meminta diri meninggalkan mereka dan berpura-pura tidak mendengar pertanyaan mereka.  Saya berasa sangat malu menjadi bahan ejekan mereka.

Saya hanya mahu penyelesaian yang boleh membuatkan saya terbebas dari keadaan yang sangat menyusahkan ini..”

Baca artikel ini selengkapnya…

Gelandangan di Hati Seorang Muslim

gelandangan
Gelandangan yang perlu dibantu | image Pinterest
Oleh Harith Abdul Malek
.

Pada suatu petang, saya dan isteri sedang menikmati mi rebus di sebuah medan selera di bandar Johor Bahru. Anak perempuan kami yang baru berusia setengah tahun turut sama menceriakan suasana petang yang santai.

Tidak lama kemudian, seorang lelaki dalam lingkungan 50an, berjalan melintasi meja kami sambil mengangkut dua beg plastik penuh berisi tin dan botol kosong. “Untuk dijual barangkali”, detik hati saya.

Isteri saya tiba-tiba bertanya satu soalan yang begitu menyentuh hati, “Bila agaknya kali terakhir pak cik tu makan kan bang?”

Pertanyaan sebegitu bukannya membutuhkan jawapan. Tetapi ia menuntut kepada tindakan. Lantas, kami segera menahan lelaki tersebut daripada terus pergi.

Dia agak terkejut dengan tingkah kami berdua suami isteri. Selepas saya ucapkan salam kepadanya, raut wajah tampak lebih tenang.

Baca artikel ini selengkapnya…