Antara Keyboard Warrior Dan Jiwa Penulis Bebas

keyboard warrior

Keyboar Warrior | Writer’s Block by syda-ginger

Sepanjang menelusuri arus dunia menuju ke alam kedewasaan, saya pernah melalui satu fasa di mana saya terlalu obses dengan dunia pembacaan.

Bermula dengan buku-buku cerita pendek, buku-buku bersiri yang bertemakan penyiasatan dan seterusnya berganjak pula kepada novel-novel percintaan. Buku-buku ilmiah kerap kali ditolak ke tepi.

Terlalu banyak masa yang telah terkorban semata-mata untuk menyelak helaian demi helaian bagi sebuah buku sahaja.

Sukar untuk digambarkan perasaan ketika itu.

Bagaimana terujanya saya ketika hendak menghabiskan sebuah buku hanya untuk mengetahui pengakhiran sesebuah cerita.

Paling  mendapat perhatian di hati saya ketika itu adalah kisah-kisah cinta yang sering kali memaparkan pertemuan serta konflik  yang cukup mendebarkan hingga sampai ke suatu tahap, saya terbawa-bawa akan watak serta perwatakan yang ada di dalam cerita tersebut ke dunia realiti.

Namun, itu semua hanyalah sementara. Apabila buku baru dibuka, watak dari kisah yang lama dilupakan sedikit demi sedikit. Ibarat batu keras terhakis akibat gigihnya air menghentamnya!

Sudah tentu banyak kisah serta cerita yang mampu mengusik hati ini.

Baca artikel ini selengkapnya…

Selagi Ada Masa, Selagi Itu Ada Harapan..

ada harapan

ada harapan

“Man, kau dengar tak aku panggil ni?” Khairul menepuk bahuku dengan kuat. Aku menolehnya sambil membuka earphoneku, muzik masih rancak terdengar.

“Apa kau nak?” Aku membalas selamba sambil melihat tabletku ditangan.

“Kau tak datangkan usrah haritu?” suaranya sedikit tinggi.

“Aku sibuk hari tu, banyak assigment” alasan yang biasa aku berikan kepadanya.

“Kau ni fikirlah sikit, assigment bukan buat kau masuk syurga pun! Kau ni aku tengok asyik dengar lagu kat telinga, main tablet setiap masa, online sana sini”  kata Khairul sambil menukar bajunya.

“Jadi assigment kau yang bertimbun belum settle tu, boleh bawa kau masuk syurga?” balasku sinis.

Baca artikel ini selengkapnya…

Don’t Take Things Too Seriously, Belajarlah Menjadi Lebih Matang!

matang

Matang | Keep calm and drink tea by Whimsical-Dreams

Nabi dibaling najis oleh musuh, tidak sedikit pun baginda (s.a.w) terasa hati.

Disalinnya baju berkali-kali dengan penuh kesabaran. Berulang-alik Nabi berjalan di tengah-tengah mereka. Nabi tak marah langsung.

Di zaman yang serba berteknologi tinggi sekarang ini ramai yang menjadikan laman sosial sebagai medan dakwah. Semakin hari semakin banyak fitnah dan tuduhan tanpa memahami mesej isi kandungan yang sebenar terlebih dahulu.

Tak sedikit yang terlalu sensitif dengan apa yang dikongsi oleh si pendakwah sehingga menimbulkan pergaduhan dan perpecahan. Barangkali sudah tidak boleh berfikiran terbuka lagi dengan mesej Islam dalam kehidupan seharian.

Masing-masing mahu berdebat melawan pendapat siapa lebih benar.

Baca artikel ini selengkapnya…

Doa Itu Jambatan Penghubung. Mendekatkan Yang Jauh

doa

Doa itu wireless. Coverage Dia masuk satu universe!

Doa mendekatkan yang jauh, doa mampu mengubah dunia dengan izinNya.

“Kau tak penat berdoa.”

“Tak. Memang aku tak akan pernah penat doa.”

Walaupun Allah tak makbulkan sekarang kita perlu yakin Allah akan makbulkannya kelak. Jika Allah tak makbulkan doa kita tu, ada hikmah.

Dan kita pernah cari hikmah tu?

Baca artikel ini selengkapnya…

Jangan Pernah Putus Asa Walau dikeji. Walau Perit Kerja Dakwah Ini

kerja dakwah

jangan putus asa dalam kerja dakwah

Ya. Daie’ juga manusia. Ada masa diuji. Ada masa lemah. Ada masa dikeji. Ada masa terikut nafsu.

Tapi, Allah kan ada. Untuk tunjukkan jalan.

Yang penting, jangan putus asa. Jangan tinggalkan Allah. Sandarkan semua pada Allah. Dan, ikhlas.

Penat dengan kerja dakwah?

Syurga tu kan tempat rehat yang terbaik. Biar penat sekarang, nanti kat syurga rehat puas-puas.

Penat dengan umpat keji manusia?

Baca artikel ini selengkapnya…