Jatuh Bangun Dalam Kehidupan. Sembuh-kan, lukamu.

jatuh bangun

Jatuh bangun kehidupan | A New Day Has Come by BlackJack0919

Hati..

Bahagian paling sukar difahami.

Bila bibir mngukir senyum, belum tentu dia bahagia.

Bila air matanya mengalir tanpa dipaksa, belum tentu dia derita.

Hatinya. Hati itu sukar difahami bahasanya.

Kadang menghegeh mencari ruang.

Menebar rasa yang lama terpendam.

Mencari ruang untuk menyembuh.

Dek luka semalam.

 

Belum sembuh, barangkali.

 

Baca artikel ini selengkapnya…

Sempitnya lorong ini. Bersabarlah dugaan yang allah beri

dugaan yang Allah beri

Dugaan yang Allah beri

Sempitnya lorong ini?

Pernah satu hari, aku duduk termenung di hadapan meja belajar. Kosong. Diam. Sunyi. Sesekali aku menjengah ke luar jendela, melihat langit Allah yang terbentang luas.

Ada rasa ketenangan apabila melihatnya. Tunduk. Sayunya rasa hati itu. Terasa seakan sempitnya lorong yang aku lalui saat ini.

Aku teringat pesan seorang sahabat, ‘…jalan untuk berubah ke arah kebaikan itu tidak sesekali menjanjikan kesenangan berpanjangan, namun yakinlah bahawa orang yang mengambil langkah berubah ke arah kebaikan, tidak sesekali usahanya itu disia-siakan oleh Allah, bersabarlah & bersolatlah, ingat (Surah Al-baqarah: 45-46)..”

Dugaan yang Allah beri Menggugah jiwa.

Diam. Hanya bunyi kicauan burung menemani sambil angin bertiup lembut. Seakan membelai jiwa ini.

Inilah sunatullah dalam kehidupan. Dalam berubah ke arah kebaikan juga Allah sediakan ujian-ujian yang memukul jiwa dan menyentuh sanubari.

Kadang-kala hati kecil ini tertanya-tanya mengapa jalan untuk berbuat baik juga penuh dengan rintangan?

Mengapa jalan untuk berubah juga penuh perjuangan?

Baca artikel ini selengkapnya…

Kegagalan Sebagai Yuran Kejayaan!

kejayaan

Kejayaan mustahil tanpa usaha | Still not good enough by Iamno-Scientist

Kegagalan sebagai yuran kejayaan?

Betul ke?

Sebelum ke arah jawapan, saya timbulkan lagi persoalan…pernah rasa kegagalan?

Jawapan untuk kedua-dua soalan..”Ya, setiap orang PASTI pernah rasa kegagalan dan kegagalan itulah yang menjadi yuran kejayaan!”

Namun, ada juga kegagalan yang menjadi HUTANG kejayaan.

Hutang? kejayaan pun ada liabiliti?

Ya, hanya putus asa akan memberi liabiliti kepada kejayaan.

Bagaimana?

Baca artikel ini selengkapnya…

All Is Well – Hari ini Allah Uji Sebab DIA mahu Berikan Yang Terbaik

Hari ini

Hari ini Allah uji kita dengan pelbagai ujian

Saya buntu.

Kereta kepunyaan ibu ayah saya hilang beberapa minggu lalu. Setelah berita kehilangan itu diwawarkan kepada ibu ayah, mereka sedih dan sedikit bising di astro kiri kanan saya.

Tetapi, sebelum kejadian itu berlaku, saya menggunakannya dengan sebaik mungkin. Dari permulaan memandu, sehinggalah diletakkan di kawasan letak kenderaan, semuanya berada dalam kondisi baik.

Hendak dikatakan tidak mengunci, saya telahpun menguncinya. Kira, keadaan sebelum kejadian itu berlaku memang berada pada paras yang baik dan amat baik. InsyaAllah, saya yakin.

Tetapi, keyakinan itu dijentik dengan misteri kehilangan kereta.

.

Hari ini, berita kehilangan pesawat MH370 sudah merata.

Yang hilang, pesawat dan insan-insan yang berada di dalamnya. Bukan sehari dua kehilangannya. Ia berlarutan hampir satu minggu sudah.

Dan kita tahu, ini adalah sebahagian daripada ujian yang diberikan daripada Tuhan Yang Maha Berkuasa buat diri kita. Walhal, proses kerja dan penerbangan tersebut dilakukan dengan baik.

Namun, ujian ini hadir pada sesiapa dan tidak mengenal erti siapa. Semua orang akan merasainya dan laluinya.

Baca artikel ini selengkapnya…

Kerana Allah Sayang, Sebab Itu Allah Turunkan Ujian Hebat!

allah sayang

Allah sayang kita dengan menurunkan ujiannya

Kerana Allah Sayang

Wardah duduk bersila di depan naqibah. Tetap dia memandang gerak laku naqibah yang mengacau perlahan air milo dalam cawan hijau garang.

Dada wardah berdegup kencang, detap-detup bunyi jantungnya seakan-akan didengari dari luar jasadnya sendiri. Sangkaannya, pasti naqibah turut mendengar getaran ini.

Dia meletakkan tangan kiri di dada, pura-pura mengurut sebelah kiri dadanya yang tidak sakit.

Sufiyah mendongak. Memandang adik usrah yang kelihatan keluh-kesah. Sudu besi corak bunga samar-samar diletakkan di atas piring biru.

Sisa air milo yang berbaki pada sudu mengalir. Anak mata wardah mengekori sisa milo yang mengalir perlahan daripada hujung sudu ke tengah piring. Asyik.

“Kamu sihat atau tidak, Wardah?” Sufiyah memecah buntu.

“Alhamdulillah kak. Kakak sihat? Sudah beberapa minggu rasanya tidak bertemu. Saya rasa rindu.” Tersengih-sengih wardah sambil memandang wajah naqibah yang tetap tenang.

“benarkah rindukan kakak?” Sufiyah menduga. Bibirnya menguntum senyum nipis. Wardah tidak menjawab. Tangannya meraba-raba tikar getah bilik naqibah.

“Saya rindu nak dengar nasihat. Hati saya resah.” Perlahan suara Wardah.

Sufiyah memusing gelang cawan menghadap Wardah. Milo panas dalam cawan hijau garang dipandang sepi. Wardah tidak rasa terusik dengan aroma milo panas yang menyelinap ke segenap rongga deria baunya.

Dia lebih pantas mahu bertanyakan persoalan besar yang bersarang di dalam dada.

“Maknanya adik kakak ni benarlah tidak rindukan kakak?” Wardah segera mengangkat muka.

“Kenapa kakak cakap begitu?”Merah muka Wardah menahan malu menunggu jawapan naqibah.

“Kalau rindukan kakak, pasti rasa rindu itu sudah reda sebaik saja Wardah sampai tadi. Tapi, lihatlah Wardah sekarang. Wardah duduk di depan kakak.

Tetapi hati Wardah tidak tenang. Wardah berkehendakkan yang lain – nasihat. Kalau nasihat yang Wardah rindukan, maka benarlah yang dirindui bukan kakak, tetapi Allah. Bukankah nasihat yang baik itu datangnya dari Allah?”

Wardah menghembuskan nafas lega. Riak wajahnya beransur biasa. Sufiyah menghirup air milo yang sudah agak suam. Sambil menghirup perlahan, dia mencuri pandang adik usrah yang jelas cuba menyembunyikan resah dalam tenang yang dibuat-buat.

“Apa yang menganggu awak, Wardah?” tanya Sufiyah sambil meletakkan cawan hijau garang.

“Saya bimbangkan sesuatu kak. Entah bagaimana harus saya mulakan. Em… kakak ikut perkembangan pesawat yang hilang?” Sufiyah bersandar pada kaki katil, memperbetul kaki yang sudah terasa sedikit lenguh.

“Ya.” Sufiyah mengangguk. Tertanya-tanya di dalam hati akan perkara yang membimbangkan Wardah.

“Kakak rasa, Allah marahkan kita kah, kak?” Mata Sufiyah dipandang tepat. Wajah Wardah penuh harap. Menunggu jawapan naqibah yang sedikit terkejut dengan soalan tersekat-sekat adik usrahnya.

Baca artikel ini selengkapnya…