Benarkah Woman without her Man is Nothing? Woman or Man is nothing?

woman without her man is nothing

woman without her man is nothing? | The creation of Adam by Mamotte

Pada suatu hari seorang professor menulis ayat “Woman without her man is nothing” di papan putih dan menyuruh pelajar-pelajarnya meletakkan tanda-tanda bacaan untuk memberikan penekanan dan intonasi yang lebih meyakinkan.

Seorang pelajar lelaki tampil dan setelah merenung-renung ayat itu dia telah meletakkan tanda-tanda bacaan yang tertentu sehingga ayat itu dibaca seperti berikut:

“Woman, without her man, is nothing”

Usaha pelajar lelaki ini mendapat sorakan semua pelajar lelaki. Dengan bangganya pelajar ini duduk di tempatnya dan sorakan berterusan.

Kemudian tampil seorang pelajar perempuan.

Baca artikel ini selengkapnya…

4 Cara Penting Mengatasi Orang Yang Suka Menjatuhkan Semangat Kita

menjatuhkan semangatBerubah itu mudah.

Tetapi yang sukar adalah jalan untuk Istiqamah.

Cabaran yang paling besar adalah reaksi mereka disekeliling kita.

Mungkin, perkara ini normal dalam masyarakat kita bila kita ingin melakukan sesuatu perubahan yang ke arah lebih baik itu, pasti ada yang akan memandang serong dan memperlekehkan usaha kita itu serta sentiasa menjatuhkan semangat kita.

“ek ele.. tak lama tu, nanti tengok la. Sekerat jalan je. Semangat je lebih masa ni..”

” tak payah nak berlagak baik la. Aku kenal ko macam mana dulu..”

menjatuhkan semangat

menjatuhkan semangat

Memang ada yang memberi galakan, tetapi tidak ramai. Banyak yang menjatuhkan semangat dari memberi semangat.

Bab kata Mat Lutfi, depa ni kita panggil BOB.

BOB adalah short form untuk “Buat Orang Bersalah”

Baca artikel ini selengkapnya…

Muhamad Ammar: Jika Engkau Perlukan Teman

jika engkau

jika engkau perlukan teman – Ammar

Mari menjadi hamba

“Jika engkau perlukan teman, cukuplah ALLAH sebagai teman. Jika engkau mahukan musuh, cukuplah nafsu menjadi seteru. Jika engkau mahukan hiburan, cukuplah Al-Quran menjadi bacaan. Jika engkau mahukan nasihat, cukuplah mati sebagai penasihat.”
~Ahmad Ammar~

Kata-kata emas itu adalah prakata dalam buku bertajuk Cerita Cinta Ahmad Ammar. Rasanya semua orang tahu dan kenal mengenai Ahmad Ammar.

Dia adalah remaja contoh, idola terbaik, anak muda yang dikagumi dan banyak lagi pujian dan kebaikan Ammar yang kita semua kagumi setelah kematiannya. Nyata semua kebaikan dan keluhurannya selama ini kerana Allah.

Prakata itu cukup membuatkan jiwa seorang hamba Allah ini tersentuh.

Teramat jauh jiwa hamba ini daripada keperibadian anak muda yang baru berusia 20 tahun. Benar-benar dia meletakkan Allah di dalam hati, jiwa dan seluruh dirinya.

Kita? terutama diri saya sendiri, barangkali ALLAH hanya di bibir sahaja.

Tetapi bukan di hati dan jiwa.

Baca artikel ini selengkapnya…