Kita Berhak Untuk TIDAK Memaafkan Orang Yang Menyakiti!

memaafkan

Memaafkan atau tidak? | Forgive me, baby. by queenfunkyta

Memang kita berhak sama ada hendak memaafkan ataupun tidak.

Setelah seseorang melakukan kesalahan terhadap kita, kita berhak sama ada memberinya maaf ataupun membiarkannya terus dengan dosa-dosanya itu.

Kita boleh bersorak ria kerana mendapat pahala hasil perbuatan jahatnya terhadap kita manakala dia pula akan memikul dosa-dosanya sehingga hari Kiamat.

Bagaimana? Terasa lega?

Sesetengah orang memang begitu.  Maaf adalah sesuatu yang amat berharga dan tidak mudah memberinya walaupun diminta. Apalagi jika kesalahan itu berpunca dari satu kesalahan yang disengajakan dan amat menyakitkan hati.

Tidak mudah hendak mengatakan “Sama-samalah kita” setelah seseorang itu meminta maaf.

Dalam hati terdetik, ‘Padan muka engkau, umpat aku lagi, tipu aku lagi, sakitkan hati aku lagi, sekarang tanggunglah dosa-dosa engkau sampai kiamat.’

Bagaimana, apakah anda termasuk dalam golongan ini?

Baca artikel ini selengkapnya…

Syoknya Troll dan Sarkasme, Tapi, Apa Kata Syarak?

troll

Sepanjang pemerhatian saya, semenjak akhir-akhir ini fenomena atau budaya Troll di media sosial seperti facebook, twitter dan youtube sangat memberi pengaruh kepada nilai akhlak dan syakhsiah generasi muda.

Saya mengambil kesempatan ini untuk berkongsi sedikit kefahaman dan kesan terhadap budaya ini.

APAKAH YANG DIMAKSUDKAN DENGAN TROLL ?

Troll adalah perbuatan seseorang  yang sengaja provokatif (menghasut) atau sarkasme kepada sesuatu berita atau mesej yang mana pernyataannya berbeza dangan pernyataan atau mesej yang asal (off-topic) dengan tujuan untuk menyebabkan gangguan emosi ataupun tekanan terhadap berita tersebut. Istilah ini juga disebut sebagai ‘Trolling’.

Sarkasme pula adalah satu bentuk sindiran dalam ungkapan yang mengejek dan menghina sesuatu berita ataupun peribadi seseorang dengan tujuan untuk menyinggung perasaan sesesorang.

Perkataan ini diambil daripada perkataan yunani (sarkasmos) yang membawa maksud mengoyakkan atau merobek daging.

Baca artikel ini selengkapnya…

Berbahagialah Ketika Diuji Oleh Ujian Yang DiberiNya

ujian yang

Put A Rainbow In Your Life by oO-Rein-Oo | ujian yang menimpa

Bismillahirrahmanirrahim,

…Dan sesungguhnya kepada Tuhanmulah kesudahannya segala sesuatu, Dan sesungguhnya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis. Dan sesungguhnya Dialah yang mematikan dan menghidupkan…”- (An-Najm: 42-44)

Wahai insan istimewa pilihan Allah yakni insan yang sedang diuji,

Pujuklah hatimu andai dugaan yang mendatang itu seakan menghimpitmu. Bukan Allah tidak peduli. Bukan Allah hendak menyeksamu.

Bukan Allah sudah tidak melihat usaha dan doa-doamu, bukan Dia tidak kisah air matamu. Dia cuma hendak kamu tahu bahawa Dia menyayangimu. Sangat menyayangimu.

Masakan tidak, dari berbillion manusia di muka bumi ini, engkau pilihannya. Dia memilihmu kerana Dia ingin kau kembali padaNya.

Baca artikel ini selengkapnya…

Antara Keyboard Warrior Dan Jiwa Penulis Bebas

keyboard warrior

Keyboar Warrior | Writer’s Block by syda-ginger

Sepanjang menelusuri arus dunia menuju ke alam kedewasaan, saya pernah melalui satu fasa di mana saya terlalu obses dengan dunia pembacaan.

Bermula dengan buku-buku cerita pendek, buku-buku bersiri yang bertemakan penyiasatan dan seterusnya berganjak pula kepada novel-novel percintaan. Buku-buku ilmiah kerap kali ditolak ke tepi.

Terlalu banyak masa yang telah terkorban semata-mata untuk menyelak helaian demi helaian bagi sebuah buku sahaja.

Sukar untuk digambarkan perasaan ketika itu.

Bagaimana terujanya saya ketika hendak menghabiskan sebuah buku hanya untuk mengetahui pengakhiran sesebuah cerita.

Paling  mendapat perhatian di hati saya ketika itu adalah kisah-kisah cinta yang sering kali memaparkan pertemuan serta konflik  yang cukup mendebarkan hingga sampai ke suatu tahap, saya terbawa-bawa akan watak serta perwatakan yang ada di dalam cerita tersebut ke dunia realiti.

Namun, itu semua hanyalah sementara. Apabila buku baru dibuka, watak dari kisah yang lama dilupakan sedikit demi sedikit. Ibarat batu keras terhakis akibat gigihnya air menghentamnya!

Sudah tentu banyak kisah serta cerita yang mampu mengusik hati ini.

Baca artikel ini selengkapnya…

Selagi Ada Masa, Selagi Itu Ada Harapan..

ada harapan

ada harapan

“Man, kau dengar tak aku panggil ni?” Khairul menepuk bahuku dengan kuat. Aku menolehnya sambil membuka earphoneku, muzik masih rancak terdengar.

“Apa kau nak?” Aku membalas selamba sambil melihat tabletku ditangan.

“Kau tak datangkan usrah haritu?” suaranya sedikit tinggi.

“Aku sibuk hari tu, banyak assigment” alasan yang biasa aku berikan kepadanya.

“Kau ni fikirlah sikit, assigment bukan buat kau masuk syurga pun! Kau ni aku tengok asyik dengar lagu kat telinga, main tablet setiap masa, online sana sini”  kata Khairul sambil menukar bajunya.

“Jadi assigment kau yang bertimbun belum settle tu, boleh bawa kau masuk syurga?” balasku sinis.

Baca artikel ini selengkapnya…